Berita Fakta

Presiden Obama Bilang, Citra Warga Muslim AS Sering Disalah-artikan

Saat berkunjung ke sebuah masjid di AS, Obama menyatakan citra warga muslim AS sering di disalah-artikan … 

 

Setelah tujuh tahun menjabat di Gedung Putih, Presiden Obama untuk pertama kalinya berkunjung ke sebua masjid di Amerika. Dalam pidato di hadapan sejumlah tokoh Muslim AS di Islamic Center di Baltimore Rabu siang (3/2), Obama mengatakan citra warga Muslim Amerika kerap disalah-artikan.

“Terlalu sering kita melihat orang-orang mencampurkan aksi teroris dengan agama atau keyakinan tertentu. Juga bagaimana baru-baru ini kita melihat retorika kampanye yang tidak beralasan dan seharusnya tidak terjadi di negara ini, yang membuat ancaman dan kekerasan terhadap warga Muslim meningkat. Bagaimana perempuan berjilbab diolok-olok, sejumlah anak-anak di-bully, beberapa masjid dirusak, perlakuan tidak adil terhadap sekelompok orang dalam masyarakat yang merusak kekokohan bangsa. Tindakan ini tidak mencerminkan Amerika,” kata Presiden Obama.

Demikian petikan pernyataan Presiden Barack Obama di hadapan sejumlah tokoh Muslim-Amerika di Islamic Center of Baltimore. Obama mengatakan tidak dapat dipungkiri bahwa warga Muslim-Amerika terlalu sering dipersalahkan karena tindakan segelintir orang yang mengatasnamakan agama Islam.

Ini menurutnya bahkan terjadi dalam retorika kampanye pemilu saat ini. Meskipun tidak menyebut nama, tetapi jelas pernyataan Presiden Obama ditujukan kepada kandidat-kandidat calon presiden Partai Republik.

BACA :  Benarkah Rusia Akan Kalahkan NATO dan AS Dalam Tiga Hari ?

Donald Trump pernahmengusulkan larangan bagi imigran Muslim untuk masuk ke wilayah Amerika, yang ditegaskan oleh Ted Cruz yang menganjurkan hanya imigran Kristen yang boleh masuk.

Jangan ikuti permintaan untuk pilih agama atau patriotisme

“Jika ada orang yang menyangsikan keberadaan warga Muslim Amerika, tepat atau tidak berada disini, maka saya selaku Presiden Amerika menegaskan bahwa warga Muslim-Amerika berada di tempat yang tepat! Kalian sudah berada di tempat yang seharusnya. Kalian bukan saja Muslim Amerika, tetapi warga Muslim dan warga Amerika. Jangan mengikuti pernyataan orang-orang bodoh yang memintakalian memilih antara agama dan patriotisme,” tambahnya.

Presiden Obama juga menyitir kecaman karena ia tidak pernah menyebut kelompok-kelompok radikal yang melancarkan aksi teror sebagai kelompok Islam radikal. Menurutnya semua pihak harus membuka mata bahwa sekelompok kecil orang yang mengatasnamakan agama untuk melakukan teror, tidak pantas mendapat legitimasi.

banner gif 160 600 b - Presiden Obama Bilang, Citra Warga Muslim AS Sering Disalah-artikan

“Kelompok seperti ISIS tidak pantas mendapat legitimasi! Mereka berusaha keras menggambarkan kelompok itu sebagai gabungan pemimpin agama dan pejuang suci. Saya menolak memberi mereka legitimasi itu. Kita semua seharusnya juga tidak memberi ISIS legitimasi itu. ISIS tidak membela Islam. ISIS tidak membela warga Muslim. Justru mayoritas utama korban ISIS adalah laki-laki, perempuan dan anak-anak Muslim,” ujarnya.

BACA :  Haul ke-3 Gus Dur di Ciganjur Dibanjiri Ribuan Jamaah dari Berbagai Penjuru Jakarta

Ditambahkannya, selain tidak memberi legitimasi apapun kepada kelompok-kelompok semacam ISIS, Amerika harus menunjukkan bahwa warga Muslim-Amerika tidak tertekan.

“Kita harus menunjukkan bahwa di Amerika, kita menghormati dan merayakan keberhasilan warga Muslim Amerika. Dengan begitu kita tidak terjebak dalam propaganda para ekstrimis,” tegas Presiden Obama yang disambut tepuk tangan meriah.

Ia mencontohkan keberadaan warga Muslim Amerika yang merancang gedung-gedung pencakar langit di Amerika, pemenang anugerah Nobel hingga olahragawan yang disegani.

Lebih jauh Presiden Obama mengajak warga Muslim Amerika berani menyampaikan kritik terhadap kondisi di Amerika dan dunia.

“Warga Muslim Amerika dengan percaya diri harus bisa memutuskan sendiri masa depan agama mereka. Mereka harus berani menentang ketidakadilan dimana pun,” kata Presiden Obama.

Presiden Obama pernah kunjungi masjid di banyak negara, termasuk Indonesia

Presiden Obama pernah mengunjungi masjid-masjid di Malaysia, Indonesia dan Mesir, tetapi belum pernah mengunjungi satu pun dari lebih 2.000 masjid yang ada di Amerika.

Sebagian besar kebijakan luar negeri Presiden Obama juga difokuskan pada upaya pemulihan hubungan dengan negara-negara Islam, mulai dari mencapai perjanjian nuklir dengan Iran hingga mengakhiri perang di Irak dan Afghanistan.

BACA :  Media AS Menilai Obama Sebabkan Posisi Amerika Lemah

Beberapa kelompok Muslim Amerika telah sejak lama melobi Presiden Obama untuk berkunjung ke mesjid. Dilaporkan bahwa permintaan itu disampaikan kembali ketika beberapa pejabat Gedung Putih bertemu dengan pemimpin-pemimpin Muslim Amerika di Gedung Putih bulan Desember 2015, di tengah serangkaian laporan kejahatan bernuansa kebencian atau hate-crimes terhadap komunitas Muslim Amerika.

Media lokal melaporkan the Islamic Society of Baltimore (ISB) telah menerima beberapa ancaman serupa, sehingga polisi menjaga keamanan fasilitas tersebut.

Islamic Society of Baltimore (ISB) sambut baik kunjungan Obama

Dalam pernyataan yang dikeluarkan hari Senin (1/2/2016), ISB mengatakan menyambut baik kunjungan Presiden Obama. Ditambahkannya, ISB didirikan tahun 1969 oleh sekelompok keluarga yang kerap melangsungkan pertemuan mingguan dan pengajian setiap hari Jumat di sebuah universitas lokal.

Pertemuan dan pengajian ini diperluas ke lokasi ISB sekarang ini pada tahun 1980an, dan membangun Mesjid Al Rahmah yang mencakup sebuah tempat pertemuan, klinik kesehatan dan sekolah dari taman kanak-kanak hingga SMA. (al/republika/dll)

 

Tags
Show More

Islam Institute

Islam Institute News: situs dakwah berhaluan Ahlus Sunnah wal Jamaah. Hadir sebagai media online penyeimbang informasi dari berbagai info Islam berbasis internet.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker