Uncategorized

Pelecehan Terhadap Wanita Berjilbab Di Australia

Komunitas Muslim di Kota Darwin Australia Membahas Kasus-kasus Pelecehan yang Dialami Wanita Berjilbab

Australia | Komunitas Muslim di Kota Darwin, Australia, bertemu guna membahas kasus-kasus pelecehan yang dialami sejumlah wanita berjilbab yang dikabarkan terjadi belakangan ini.
Forum diskusi yang dihadiri pemimpin agama, politisi, organisasi perempuan, serta pihak kepolisian Northern Territory ini berlangsung di Gedung Pertemuan Masjid Kota Darwin, Ahad (18/1).

Menurut catatan ABC, di penghujung tahun 2014 muncul ancaman terhadap wanita berjilbab di daerah Top End yaitu wilayajh paling utara di Northern Territory. Saat ini pun, pihak Kepolisian Northern Territory masih sedang menyelidiki kasus ancaman terhadap wanita berjilbab yang terjadi Kota Palmerston, di pinggiran Darwin.

BACA :  Sebab Dharurat, Orang Islam Boleh Memilih Pemimpin Non Muslim

Ancaman-ancaman tersebut menyusul pemberitaan media mengenai serangan terhadap sejumlah masjid sepanjang tahun 2014 lalu, meskipun sejauh ini tidak ada serangan berarti yang terjadi di Darwin.

Di Australia Mengancam Wanita Berjilbab Tidak Bisa Dibenarkan

Asim Razi, moderator forum diskusi, kepada ABC menjelaskan, kegiatan ini didorong oleh keinginan untuk mengungkap kekhawatiran yang dialami komunitas Muslim saat ini. “Secara umum, Northern Territory sangat aman dan komunitas Muslim merasa diterima di sini,” katanya.
“Saya sendiri tidak pernah mendengar keluaraga atau kenalan saya mengalami pelecehan. Kami merasa lebih aman dibandingkan dengan kota-kota lainnya,” tambah Razi, mahasiswa kedokteran yang kelahiran Arab Saudi.

BACA :  Benjamin Netanyahu: Muslim Adalah Binatang Berbahaya
banner gif 160 600 b - Pelecehan Terhadap Wanita Berjilbab Di Australia

Menurut dia, kegiatan ini menekankan kembali pentingnya kerja sama lintas budaya dalam mengatasi Islamophobia. “Komunitas Muslim harus lebih proaktif misalnya dengan membuka masjid bagi siapa saja,” katanya. “Dengan demikian semua orang bisa tahu Islam itu seperti apa.”

Michael Murphy yang mewakili Kepolisian Northern Territory dalam forum itu mengatakan siapa pun yang mengeluarkan ancaman terhadap orang lain terkait dengan pakaian yang dikenakan, akan dikenakan tuntutan hukum. “Pesannya jelas, mengancam orang lain tidak bisa dibenarkan,” tegas Asisten Komisioner Michael Murphy di depan peserta.

BACA :  Muslim Rusia Rayakan Idul Fitri, Vladimir Putin Puji Umat Islam

Sementara itu imam Masjid Darwin Daud Yunus, mengatakan cara reaksi terbaik menghadapi pelecehan adalah tidak bereaksi sama sekali.
Pembicara lainnya dalam forum ini termasuk Jaya Srinivas dari the Indian Cultural Society and politisi lokal Lauren Moss. Selain itu, juga hadir perwakilan dari organisasi Ruby Gaea, Melaleuca Refugee Centre dan the Top End Women’s Legal Service.

Selama ini Masjid Kota Darwin menjadi tempat ibadah bagi kaum Muslim dengan berbagai latar belakang namun yang paling menonjol adalah dari Indonesia, Pakistan, Bangladesh, Somalia dan India. (al/detiknews/republika)

 

Tags
Show More

Islam Institute

Islam Institute News: situs dakwah berhaluan Ahlus Sunnah wal Jamaah. Hadir sebagai media online penyeimbang informasi dari berbagai info Islam berbasis internet.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker