Advertisement

AffiliatBlog Solusi Berbagai Kebutuhan Affiliate Marketing Anda

Fikih Sunnah

Boleh Pindah Madzhab Tapi Tidak Boleh Taqlid Sahabat

Boleh Pindah Madzhab Tapi Tidak Boleh Taqlid Sahabat Dan Tabi'in; KENAPA ?

HUKUM BERMADZHAB

Oleh: Ustadz Lasykar Aula

Kenapa harus bermadzhab? Oleh karena pertanyaan inilah dengan gamblang Hadrotus Syaikh Hasyim As’ari dalam kitab Risalah Ahli Sunnah Wal Jamaah hal: 16 cet: Maktabah Turots Islami Al Islami biMa’had Tebu Ireng Jombang menjelaskan yang artinya sebagai berikut:

“Fasal”

Menjelaskan wajib taqlid (mengikuti salah satu Madzhab) bagi orang yang tidak mampu ber-ijtihad (mengupas hukum melalui detail Al Qur’an Al Hadist, Ijma’ dan Qiyas).

Menurut mayoritas ulama muhaqqiqin (yang menguraikan masalah agama beserta dalil Al Qur’an-Al Hadist), bagi seseorang yang bukan Mujtahid Muthlaq, walaupun dia sudah mempunyai sebagian ilmu yang dianggap mumpuni dalam ber-ijtihad Wajib mengikuti pendapat para Mujtahid dan mengambil fatwanya, agar tidak kesulitan (memahami) tuntutan Syariat dengan taqlid pada salah satunya dan karena firman Alloh Ta’ala:

فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Artinya: “Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui”, [QS. An Nahl 43]

Alloh mewajibkan bertanya, pada seseorang yang tidak mengetahui tuntutan syariat, hal tersebut dengan jalan taqlid kepada orang ‘Alim dan hal itu umum bagi setiap orang yang terkena khitob (tuntutan dalam ayat diatas), serta khitob tersebut umum dalam pertanyaan dari setiap hal yang tidak diketahui, karena adanya IJMA’ (kesepakatan Ulama) yang menyatakan bahwa sesungguhnya orang awam mulai dari zaman sahabat, tabi’n dan orang pada masa setelahnya senantiasa meminta fatwa pada Mujtahidiin dan mengambil hukum-hukun syariat pada Mujtahidiin serta para Ulama, karena beliau-beliau secepatnya menjawab pertanyaan orang awam tanpa ada isyarat menjelaskan Dalil, dan mereka orang awam menerima tanpa adanya penginkaran, maka secara IJMA’ orang awam (harus) mengikuti Mujtahid, dan dikarenakan juga pemahaman orang awam dari Al Kitab dan As Sunnah tidak dianggap, kalau tidak mencocoki pemahaman ulama Ahli kebenaran, yang agung serta terpilih, karena itu setiap orang yang melakukan bid’ah dan tersesat, memahami dan mengambil hukum-hukum yang salah dari Al Kitab dan As Sunnah, dengan keadaan ini orang awam tersebut tidak akan penah mendapatkan kebenaran sama sekali.

Dan tidak wajib bagi orang awam untuk selamanya menetapi satu Madzhab dalam setiap permasalahan yang terkini. Apabila sudah menetapi satu Madzhab seperti Madzhab Imam Syafi’i  – Semoga Alloh Ta’ala merahmatinya- maka tidak wajib seterusnya menetapi Madzhab tersebut, bahkan dia boleh berpindah pada Madzhab lain. Adapun orang awam yang tidak punya wawasan keagamaan dan tidak punya cara pengambilan dalil serta tidak pernah membaca kitab yang menjelaskan furu’ Madzhab, apabila dia berkata: “Aku adalah (orang yang mengikuti Madzhab) Syafi’i”, maka ini tidak dianggap dengan hanya (berpegang) pada ucapannya. Namun menurut Qiil (sebagian pendapat): “Apabila orang awam sudah menetapi Madzhab tertentu, maka wajib baginya seterusnya menetapi Madzhab tersebut, karena dia berkeyakinan bahwa Madzhab yang di ikutinya benar, oleh karena itu dia wajib memegang keyakinannya”.

Bagi muqollid (orang yang mengikuti Madzhab tertentu) boleh mengikuti pendapat selain Imamnya tentang permasalahan terkini, maka dia boleh mengikuti pendapat Imamnya tentang masalah Sholat Dluhur, misalnya, dan mengikuti Imam lain pada waktu sholat Ashar. Adapun taqlid (mengikuti Madzhab tertentu) setelah mengamalkan di perbolehkan, maka apabila pengikut Madzhab Syafi’i  menyangka sholat yang dilakukan sesuai Madzhabnya sah, kemudian ternyata batal menurut Madzhabnya, sedangkan menurut Madzhab lain tidak batal, maka dia boleh taqlid pada Madzhab tersebut, dan sholatnya di anggap cukup/sah.

Catatan penting:

MUJTAHID MUTHLAQ ADA DUA:

1. Mujatahid Muthlaq Mustaqil: Seseorang yang mampu meletakkan/menciptakan kaidah tersendiri dalam membuat kesimpulan hukum fiqh. Seperti Imam empat Madzhab.

Imam Abu Amr memperjelas syarat Mujathid Muthlaq sebagai berikut:

– Menguasai Dalil-dalil hukum syariat dari Al Kitab, As Sunnah, Ijma’ dan Qiyas.

– Mengetahui sesuatu yang di saratkan dalam penggunaan dalil-dalil dan mengetahui tata cara mengutip atau memperoleh hukum-hukum dari dalil-dalil tersebut, ini bisa diketahui dengan memahami ilmu Ushul Fiqh.

– Mengetahui Ilmu Qur’an, Hadist, Nasikh, Mansukh, Ilmu Nahwu, Lughot, Tashrif, perbedaan ulama, kesepakatan ulama dengan kadar sampai taraf mampu menguasai sarat-sarat dalil-dalil dan dengan kadar sampai taraf mampu memperoleh hukum fiqh dari hal tersebut serta mempunyai pengalaman/kebiasaan dan terlatih untuk menggunakan semua itu.

– Mengetahui pokok dan cabang Fiqh diluar kepala.

2. Mujtahid Muthlaq Ghoiru Mustaqil: seseorang yang mempunyai memenuhi kriteria Mujtahid Muthlaq Mustaqil akan tetapi tidak membuat kaidah tersendiri dalam menyimpulkan hukum fiqh. Namun mengikuti kaidah dari Imamnya waktu ber-ijtihad. Seperti Imam Abi Yusuf yang mengikuti Imam Hanafi, Imam Abi Qosim yang mengikuti Imam Maliki, Imam Buwaithi dan Imam Muzani yang mengikuti Imam Syafi’i , Imam Abi Bakar Al Atsrom yang mengikuti Imam Hambali dsb.

Dan kedua Mujtahid diatas tidak ditemukan pada masa kini yang ada adalah Mujaddid yakni sesorang yang mampu memperkokoh syariat dan hukum Islam. (catatan penting ini di sarikan dari ibarat dibawah ini).

BACA JUGA:  PEMBAGIAN BID’AH DALAM SHOHIH MUSLIM BI SYARHI AN-NAWAWI

الفقه الإسلامي الجزء الأول ص: 45

1. المجتهد المستقل: وهوالذي استقل بوضع قواعده لنفسه، يبني عليها الفقه، كأئمة المذاهب الأربعة. وسمى ابن عابدين هذه الطبقة:(طبقة المجتهدين في الشرع). 2. المجتهد المطلق غير المستقل: وهو الذي وجدت فيه شروط الاجتهاد التي اتصف بها المجتهد المستقل، لكنه لم يبتكر قواعد لنفسه، بل سلك طريق إمام من أئمة المذاهب في الاجتهاد، فهو مطلق منتسب، لا مستقل، مثل تلامذة الأئمة السابق ذكرهم كأبي يوسف ومحمد وزفر من الحنفية، وابن القاسم وأشهب وأسد ابن الفرات من المالكية، والبويطي والمزني من الشافعية، وأبي بكر الأثرم، وأبي بكر المروذي من الحنابلة، وسمى ابن عابدين هذه الطبقة:(طبقة المجتهدين في المذهب): وهم القادرون على استخراج الأحكام من الأدلة على مقتضى القواعد التي قررها أستاذهم في الأحكام، وإن خالفوه في بعض أحكام الفروع، لكن يقلدونه في قواعد الأصول. وهاتان المرتبتان قد فقدتا من زمان.

بغية المسترشدين للشيخ السيد عبد الرحمن بن محمد بن حسين بن عمرالمشهور با علوي ص: 7

[فائدة]: إذا أطلق الاجتهاد فالمراد به المطلق، وهو في الأصل بذل المجهود في طلب المقصود، ويرادفه التحري والتوخي، ثم استعمل استنباط الأحكام من الكتاب والسنة، وقد انقطع من نحو الثلاثمائة، وادّعى السيوطي بقاءه إلى آخر الزمان مستدلاً بحديث: “يبعث الله على رأس كل مائة من يجدد” الخ، وردّ بأن المراد بمن يجدد أمر الدين: من يقرر الشرائع والأحكام لا المجتهد المطلق، وخرج به مجتهد المذهب وهو: من يستنبط الأحكام من قواعد إمامه كالمزني، ومجتهد الفتوى وهو: من يقدر على الترجيح في الأقوال كالشيخين لا كابن حجر و (م ر)، فلم يبلغا رتبة الترجيح بل مقلدان فقط، وقال بعضهم: بل لهما الترجيح في بعض المسائل، بل وللشبراملسي أيضاً، اهـ

المجموع الجزء الأول ص: 75

فصل قال أبو عمرو: المفتون قسمان: مستقل وغيره, فالمستقل شرطه مع ما ذكرناه أن يكون قيما بمعرفة أدلة الأحكام الشرعية عن الكتاب والسنة والإجماع والقياس, وما التحق بها على التفضيل, وقد فصلت في كتب الفقه فتيسرت ولله الحمد, وأن يكون عالما بما يشترط في الأدلة, ووجوه دلالتها, وبكيفية اقتباس الأحكام منها, وهذا يستفاد من أصول الفقه, عارفا من علوم القرآن, والحديث, والناسخ والمنسوخ, والنحو واللغة والتصريف, واختلاف العلماء واتفاقهم بالقدر الذي يتمكن معه من الوفاء بشروط الأدلة والاقتباس منها, ذا دربة وارتياض في استعمال ذلك, عالما بالفقه ضابطا لأمهات مسائله وتفاريعه, فمن جمع هذه الأوصاف فهو المفتي المطلق المستقل, الذي يتأدى به فرض الكفاية. وهو المجتهد المطلق المستقل ; لأنه يستقل بالأدلة بغير تقليد وتقيد بمذهب أحد.

Imam Al Munawi Dalam Faidlul Qodirnya menjelaskan tentang keutamaan Imam-Imam pemimpin Madzhab sebagai berikut:

فيض القدير – (ج 1 / ص: 271)

ويجب علينا أن نعتقد أن الأئمة الأربعة والسفيانين والأوزاعي وداود الظاهري وإسحاق بن راهويه وسائر الأئمة على هدى ولا التفات لمن تكلم فيهم بما هم بريئون منه والصحيح وفاقا للجمهور أن المصيب في الفروع واحد ولله تعالى فيما حكم عليه إمارة وأن المجتهد كلف بإصابته وأن مخطئه لا يأثم بل يؤجر فمن أصاب فله أجران ومن أخطأ فأجر ، نعم إن قصر المجتهد أثم اتفاقا وعلى غير المجتهد أن يقلد مذهبا معينا وقضية جعل الحديث الاختلاف رحمة جواز الانتقال من مذهب لآخر والصحيح عند الشافعية جوازه لكن لا يجوز تقليد الصحابة وكذا التابعين كما قاله إمام الحرمين من كل من لم يدون مذهبه فيمتنع تقليد غير الأربعة في القضاء والافتاء لأن المذاهب الأربعة انتشرت وتحررت حتى ظهر تقييد مطلقها وتخصيص عامها بخلاف غيرهم لانقراض اتباعهم وقد نقل الإمام الرازي رحمه الله تعالى إجماع المحققين على منع العوام من تقليد أعيان الصحابة وأكابرهم انتهى. نعم يجوز لغير عامي من الفقهاء المقلدين تقليد غير الأربعة في العمل لنفسه إن علم نسبته لمن يجوز تقليده وجمع شروطه عنده لكن بشرط أن لا يتتبع الرخصة بأن يأخذ من كل مذهب الأهون بحيث تنحل ربقة التكليف من عتقه وإلا لم يجز خلافا لابن عبد السلام حيث أطلق جواز تتبعها وقد يحمل كلامه على ما إذا تتبعها على وجه لا يصل إلى الانحلال المذكور. إلى أن قال… وقد انتقل جماعة من المذاهب الأربعة من مذهبه لغيره منهم عبد العزيز بن عمران كان مالكيا فلما قدم الإمام الشافعي رحمه الله تعالى مصر تفقه عليه وأبو ثور من مذهب الحنفي إلى ذهب الشافعي وابن عبد الحكم من مذهب مالك إلى الشافعي ثم عاد وأبو جعفر بن نصر من الحنبلي إلى الشافعي والطحاوي من الشافعي إلى الحنفي والإمام السمعاني من الحنفي إلى الشافعي والخطيب البغدادي والآمدي وابن برهان من الحنبلي إلى الشافعي وابن فارس صاحب المجمل من الشافعي إلى المالكي وابن الدهان من الحنبلي للحنفي ثم تحول شافعيا وابن دقيق العيد من المالكي للشافعي وأبو حيان من الظاهري للشافعي ذكره الأسنوي وغيره.

Artinya: “Wajib bagi kita untuk meyakini bahwa sesungguhnya Imam-Imam empat Madzhab, pengikut Madzhab Imam Sufyan Atsauri, Imam Auza’i, Imam Dawud AdZohiri, Imam Ishaq bin Rohawiyyah dan Imam-Imam lain, sesuai dengan jalan kebenaran, tanpa menganggap orang yang mengatakan terlepas dari beliau-beliau. Adapun menurut pendapat yang Shohih (benar) sesuai mayoritas ulama, sesungguhnya yang benar dalam permasalahan furu’ hanya satu, dan semua kekuasaan hukum dikembalikan pada Alloh, serta sesungguhnya Mujtahid di tuntut kebenarannya, namun kesalahan yang dilakukan Mujtahid tidak menyebabkan dosa, bahkan Mujtahid tetap mendapatkan pahala, maka yang benar mendapat dua pahala, yang salah mendapat satu pahala. Hal diatas memang benar, namun apabila Mujtahid sembrono (dalam ijtihad-nya, sehingga salah) maka menurut sepakat ulama, Mujtahid mendapat dosa.

BACA JUGA:  ENGGAN BERMADZHAB KARENA KELIRU MENGARTIKAN BERMADZHAB

Sedangkan untuk selain Mujtahid harus mengikuti Madzhab tertentu, dan maksud dari dalil hadist “Perbedaan umatku adalah rahmat” adalah bolehnya berpindah dari satu Madzhab ke Madzhab lain. Menurut pendapat yang Shohih dari kalangan Madzhab Syafi’i  boleh berpindah Madzhab namun tidak di perbolehkan mengikuti sahabat, tabi’in seperti ungkapan Imam Haromain yakni setiap ulama (sahabat. Tabi’in dan lainnya) yang Madzhabnya tidak terbukukan, oleh karena itu dalam memutus perkara (dalam pengadilan agama) dan berfatwa tidak di perbolehkan mengikuti selain empat Madzhab (Imam Syafi’i , Imam Hanafi, Imam Hambali dan Imam Maliki), karena empat Madzhab tersebut sudah tersebar dan sudah terteliti, sehingga jelas kekuatan dalil mutlak dan pengkhususan dalil umumnya, berbeda dengan selain empat Madzhab yang terkikis/habis pengikutnya. Dan Imam Ar Rozi – Semoga Alloh merahmatinya – menukil kesepakatan ulama tentang larangan orang awam untuk taqlid (mengikut) pada sahabat dan pembesarnya.

Na’am (Hal diatas betul), (namun) boleh bagi selain orang awam, yakni para ulama fiqh yang taqlid, mengikuti selain madzhab empat untuk amalnya sendiri, (dengan catatan) kalau mengetahui hubungan/pertalian pada ulama yang boleh diikuti dan mengetahui terkumpulnya sarat-sarat ulama yang diikuti, akan tetapi (hukum boleh taqlid tersebut) dengan sarat tidak cuma mengambil Rukhsoh (dispensasi), dengan gambaran seseorang mengambil hukum yang ringan-ringan saja, sekira orang tersebut ingin melepaskan tali/kewajiban taklif padanya, apabila tidak melakukan sarat tersebut maka tidak boleh taqlid pada selain empat madzhab, berbeda dengan pendapat Imam Ibnu Abdissalam yang memutlakkan hukum boleh mengikut selain empat madzhab, namun pendapat ini diarahkan pada permasalahan yang tidak sampai melepaskan tali/kewajiban taklif yang telah disebut. Sampai perkataan…

Dan banyak sekali Ulama dari golongan Madzab empat berpindah dari Madzhabnya ke Madzhab lain, seperti Imam Abdul Aziz bin Imron bermadzhab Maliki, waktu Imam Syafi’I – Semoga Alloh merahmatinya- datang ke Mesir, maka beliau belajar (dan berpindah madzhab) ke Imam Syafi’i. Imam Abu Tsaur dari Madzhab Hanafi pindah ke Madzhab Syafi’i. Imam Ibnu ‘Abdil Hakam dari Madzhab Maliki ke Madzhab Syafi’i kemudian kembali lagi ke Madzhab Maliki, Imam Abu Ja’far bin Nashr dari Madzhab Hambali ke Madzhab Syafi’i. Imam Thokhawi dari Madzhab Syafi’i ke Madzhab Hanafi, Imam Sam’ani dari Madzhab Hanafi ke Madzhab Syafi’i. Imam Khothib Al Baghdadi, Imam Amudi dan Imam Ibnu Burhan dari Madzhab Hambali ke Madzhab Syafi’i. Imam Ibnu Faris pengarang kitab Al Mujmal dari Madzhab Syafi’i ke Madzhab Maliki, Imam Ibnu Ad Dahan dari Madzhab Hambali ke Madzhab Hanafi kemudian pindah lagi ke Madzhab Syafi’i. Imam Ibnu Daqiq Al ‘Ied dari Madzhab Maliki ke Madzhab Syafi’i dan Imam Abu Khayyan dari Madzhab Dhohiri ke Madzhab Syafi’I, (yang) menuturkan ini (adalah) Imam Asnawi dan lainnya”.

KESIMPULAN:

1. Madzhab adalah jalan untuk mencari kebenaran yang haq dalam mencari ridlo Alloh SWT.

2. Madzhab bukanlah alat perpecahan, tapi sebagai alat memperdalam lautan keilmuan Islam.

3. Madzhab adalah alat pembelajaran agar umat Islam saling menghormati dan menghargai pendapat muslim lainnya, jangan jadikan Madzhab sebagai penghalang bagi persaudaraan muslimin. Nabi SAW. bersabda:

صحيح البخارى 2446 (ج 9 / ص 103)

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْعَلاَءِ حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ عَنْ بُرَيْدٍ عَنْ أَبِى بُرْدَةَ عَنْ أَبِى مُوسَى – رضى الله عنه – عَنِ النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – قَالَ « الْمُؤْمِنُ لِلْمُؤْمِنِ كَالْبُنْيَانِ يَشُدُّ بَعْضُهُ بَعْضًا ». وَشَبَّكَ بَيْنَ أَصَابِعِهِ. طرفاه 481 ، 6026 – تحفة 9040

Artinya: Sahabat Abi Musa RA. dari Nabi SAW., beliau bersabda: “Mukmin bagi mukmin lainnya seperti bangunan, yang (saling) menguatkan (antara) satu pada lainnya”. Dan beliau nabi SAW. merapatkan antara jari jemari beliau.

Karena diluar sana banyak sekali non muslim di balik senyum manisnya bertepuk-tangan, bersorak-sorai melihat perbedaan yang menjurus pada perpecahan, seraya mereka mengada-ada, mencari-cari kesalahan Islam dengan opini mereka yang menyesakkan dada, dengan mengatakan Madzhab dan ulama’lah yang menyebabkan Islam hanya dimengerti orang-orang tertentu agar terjadi pengkultusan yang menyebabkan mandegnya pemikiran, dan dengan mencela serta menista junjungan kita Nabi Agung Sayyidina Muhammad SAW, Al Qur’an dan Al Hadist. Memang terbuktilah firman Alloh:

وَلَنْ تَرْضَى عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ

BACA JUGA:  Kesalahan Ahli Bid'ah dalam Memahami "Bid'ah" Sehingga Menjadi Fitnah Islam

Artinya: “Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: “Sesungguhnya petunjuk Allah Itulah petunjuk (yang benar)”. dan Sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, Maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu.” [QS. Al Baqoroh 120]

وَدَّتْ طَائِفَةٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَوْ يُضِلُّونَكُمْ وَمَا يُضِلُّونَ إِلَّا أَنْفُسَهُمْ وَمَا يَشْعُرُونَ (69) يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لِمَ تَكْفُرُونَ بِآَيَاتِ اللَّهِ وَأَنْتُمْ تَشْهَدُونَ (70)

Artinya: “Segolongan dari ahli kitab ingin menyesatkan kamu, Padahal mereka (sebenarnya) tidak menyesatkan melainkan dirinya sendiri, dan mereka tidak menyadarinya (69). Hai ahli Kitab, mengapa kamu mengingkari ayat-ayat Allah, Padahal kamu mengetahui (kebenarannya) (70)”.[QS Ali Imroon 69-70]

وَمِنَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّا نَصَارَى أَخَذْنَا مِيثَاقَهُمْ فَنَسُوا حَظًّا مِمَّا ذُكِّرُوا بِهِ فَأَغْرَيْنَا بَيْنَهُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَاءَ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَسَوْفَ يُنَبِّئُهُمُ اللَّهُ بِمَا كَانُوا يَصْنَعُونَ (14)

Artinya: “Dan diantara orang-orang yang mengatakan: “Sesungguhnya Kami ini orang-orang Nasrani”, ada yang telah Kami ambil Perjanjian mereka, tetapi mereka (sengaja) melupakan sebagian dari apa yang mereka telah diberi peringatan dengannya; Maka Kami timbulkan di antara mereka permusuhan dan kebencian sampai hari kiamat. dan kelak Allah akan memberitakan kepada mereka apa yang mereka kerjakan”. [QS. Al Maaidah 14]

يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لِمَ تَلْبِسُونَ الْحَقَّ بِالْبَاطِلِ وَتَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ (71) وَقَالَتْ طَائِفَةٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ آَمِنُوا بِالَّذِي أُنْزِلَ عَلَى الَّذِينَ آَمَنُوا وَجْهَ النَّهَارِ وَاكْفُرُوا آَخِرَهُ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ (72) وَلَا تُؤْمِنُوا إِلَّا لِمَنْ تَبِعَ دِينَكُمْ قُلْ إِنَّ الْهُدَى هُدَى اللَّهِ أَنْ يُؤْتَى أَحَدٌ مِثْلَ مَا أُوتِيتُمْ أَوْ يُحَاجُّوكُمْ عِنْدَ رَبِّكُمْ قُلْ إِنَّ الْفَضْلَ بِيَدِ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ (73)

Artinya: (71) Hai ahli Kitab, mengapa kamu mencampur adukkan yang haq dengan yang bathil[203], dan Menyembunyikan kebenaran[204], Padahal kamu mengetahuinya? (72) Segolongan (lain) dari ahli kitab berkata (kepada sesamanya): “Perlihatkanlah (seolah-olah) kamu beriman kepada apa yang diturunkan kepada orang-orang beriman (sahabat-sahabat Rasul) pada permulaan siang dan ingkarilah ia pada akhirnya, supaya mereka (orang-orang mukmin) kembali (kepada kekafiran). (73) Dan janganlah kamu percaya melainkan kepada orang yang mengikuti agamamu[205]. Katakanlah: “Sesungguhnya petunjuk (yang harus diikuti) ialah petunjuk Allah, dan (janganlah kamu percaya) bahwa akan diberikan kepada seseorang seperti apa yang diberikan kepadamu, dan (jangan pula kamu percaya) bahwa mereka akan mengalahkan hujjahmu di sisi Tuhanmu”. Katakanlah: “Sesungguhnya karunia itu di tangan Allah, Allah memberikan karunia-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah Maha Luas karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui”; [QS. Ali Imron]

[203] Yaitu: menutupi firman-firman Allah yang termaktub dalam Taurat dan Injil dengan perkataan-perkataan yang dibuat-buat mereka (ahli Kitab) sendiri.

[204] Maksudnya: kebenaran tentang kenabian Muhammad s.a.w. yang tersebut dalam Taurat dan Injil.

[205] Kepada orang-orang yang mengikuti agamamu Maksudnya: kepada orang yang seagama dengan kamu (Yahudi/Nasrani) agar mereka tak Jadi masuk Islam atau kepada orang-orang Islam yang berasal dari agamamu agar goncang iman mereka dan kembali kepada kekafiran.

Ingat !! Kita bersahabat dengan non muslim, bukan berarti kita membenarkan agama dan keyakinan mereka.

Akhir kata kami mengajak kaum muslimin dan muslimat untuk memperkokoh benteng keislaman kita dari kerapuhan akibat penggerogotan dari dalam dan serangan dari luar, yakinlah bahwa:

شرح النووي على مسلم – (ج 5 / ص 496)

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ” الْإِسْلَام يَعْلُو وَلَا يُعْلَى عَلَيْهِ

Artinya: Rosululloh SAW. bersabda: “Islam itu tinggi (lebih utama dari agama lain) dan tidak direndahkan”

Seraya berdoa:

لا حول ولا قوة إلا بالله

اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ (6) صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ (7)

Artinya: “Tunjukkanlah Kami jalan yang lurus, (6) (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat (7)”. [QS. Al Faatihah]

Wallohu A’lam bisShowab

Keyword masalah bermadzhab:

Bermadzhab Dalam Islam, Hukum Bermadzhab, Pentingnya Bermadzhab, Bermadzhab Adalah, Bahaya Tidak Bermazhab Aswaja. Arti Bermadzhab, Apakah Bermadzhab Itu, Cara Bermazhab Bagi Orang Awam, Imam Bukhori Bermadzhab Syafii. Cara Bermazhab Bagi Orang Awam, Bagaimana Cara Bermadzhab, Dalil Bermadzhab. Dasar Bermazhab, Pentingnya Bermadzhab Dalam Islam, Hukum Bermadzhab Dan Dalilnya. Hukum Bermadzhab, Hukum Bermadzhab Dalam Islam, Hukum Bermadzhab Dan Dalilnya.

Hukum Bermadzhab Bagi Umat Islam, Harus Bermadzhab, Bermadzhab Dalam Islam, Bermadzhab Memelihara Kemurnian Ajaran Islam. Haruskah Kita Bermadzhab, Perlukah Bermazhab, Mengapa Perlu Bermadzhab. Perlunya Bermadzhab, Tujuan Bermadzhab, Tidak Bermazhab, Hukum Tidak Bermazhab, Dalil Tentang Bermadzhab. Bolehkah Tidak Bermazhab, Salafi Tidak Bermadzhab, Ulama-ulama Bermazhab Syafi’i. Wajibkah Bermadzhab, Wajib Bermadzhab, Dalil Wajibnya Bermadzhab, Dalil Wajib Bermadzhab. Apakah Wajib Bermazhab, Hukum Wajib Bermadzhab, Kenapa Wajib Bermadzhab, Cara Bermadzhab Yang Benar.

Tags
Show More

Artikel Terkait :

loading...

Islam Institute

Islam Institute News: situs dakwah berhaluan Ahlus Sunnah wal Jamaah. Hadir sebagai media online penyeimbang informasi dari berbagai info Islam berbasis internet.

Related Articles

89 thoughts on “Boleh Pindah Madzhab Tapi Tidak Boleh Taqlid Sahabat”

  1. Nah kan… nggak boleh lho kalau langsung taqlid kpd Sahabat dan Tabi’in, tahu nggak kenapa demikian? Khusus bagi kaum Wahabi silahkan baca artikelnya, insyaallah akan tahu jawabnya dari Ulama yg mumpuni, monggo dibaca secara detail biar nggak kelewat, please.

    Biar nggak arogan terus-terusan, mentang2 ikut Sahabat dan tabi’in , padahal itu klaim yg keliru menurut para Ulama Haromain.

    Terimakasih artikelnya mas Lasykar….

    1. jelaskan dong biar semua ngerti dan gak salah paham…

      salafi wahabi tuh dah nyempal malah mengkafirkan golongan lain…bener2 gak tau diri…orang salafi wahabi….

      ajarannya aja saling kontradiksi dan gak konsisten…gimana mau dibilang ajaran paling murni…ngimpi…

    2. Ummu Hasanah,
      Afwan Ummu, masak di zaman internet di mana dunia ini bagaikan ada di ujung jari jemari kita kok bisa sampai nggak tahu / ngerti Salafi Wahabi yg sesungguhnya, itu amat sangat keterlaluan namanya.

  2. sebenarnya merekapun bermazhab, tapi mazhabnya berbeda dengan kita. misal, dalam sholat, seseorang mengikuti tata cara sholat menurut al bani, artinya, dia bermazhab al bani. memang benar bahwa sumbernya Al-Qur’an dan hadist, tapi berdasarkan ijtihadnya al bani.

    1. Akh agung : bisa kasih tau contohnya sholat menurut albani?…dengan begitu kita akan tahu apakah albani sesuai dengan qu’an dan sunnah ato tidak?

      1. Bismillaah,

        Akh Kunari,

        Tidak mungkin Kang Agung berani membahas Kitab Sifat Shalat Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa sallam di forum ini. Pernah saya berdiskusi dengannya dan yang lainnya tentang tata cara shalat Rasulullaah. Namun diskusinya dihentikan hanya sampai surat-surat yang biasa dibaca Rasulullaah saat shalat wajib karena salah satu ustadz yang disegani di situs ini melarang melanjutkan diskusinya. Mungkin mereka takut kalau-kalau shalat para ummatipress forumers menjadi sesuai dengan tata cara shalat Rasuluullaah setelah mengikuti diskusi.

        Wallaahu a’lam.

        1. Kang Ibnu Suradi, dg kesombonganmu dalam hal shalat ini, bagaimana kalau antum diberi “Ruang khusus untuk bicara khusus tentang shalat” di blog ini? Bearani nnggak Kang? Silahkan dijawab karena ini penting.

          Jika antum berani, saya yakin Mas Admin akan memberikan ruang khusus, tujuannya biar fokus tidak lari sana lari sini kayak orang main gobak sodor.

          Kang Ibnu Suradi boleh pilih / tunjuk di antara teman2 Ummati siapa yang akan anda jadikan teman diskusi di ruang khusus tsb.

          Silahkan jawab, orang berilmu jangan jadi pengecut!

          1. sdr. Andi, silahkan dimulai diskusinya tentang sifat sholat nabi….
            o ya, sekalian an tanya….menurut antum, ketika sedekap habis takbirotul ihrom..posisi tangan dimana? mohon disertakan dalil, derajat haditsnya dan takhrijnya…sehingga kita tahu haditsnya shahih to tidak…Monggo, silahkan di jawab…
            note : ini diskusi ilmiah, tidak boleh marah to jengkel….balaslah dgn kata-kata yg bijak

          2. @kunari
            “sdr. Andi, silahkan dimulai diskusinya tentang sifat sholat nabi….
            o ya, sekalian an tanya….menurut antum, ketika sedekap habis takbirotul ihrom..posisi tangan dimana?”

            Letterlux hadist posisi ada didada. Ane mau tanya :
            1. Kenapa para Imam madzhab yang lebih dekat hidupnya dengan Rasulullah saw, tidak melakukan dan mengajarkan seperti bunyi letterlux hadist ? Seperti diketahui bahwa Imam Abu Hanifah yang sezaman dengan Ali ra.
            2. Apa buktinya – Dengan albani mengajarkan seperti letterlux hadist, apakah albani sudah diajarkan langsung oleh Rasulullah saw ? dengan posisi letterlux hadist.
            3. Dalam mengajarkan, apakah para Imam Madzhab (Imam Hanafi, Imam Maliki, Imam Syafi’i, Imam Ahmad bin Hanbal), menurut ente sudah salah dalam berijtihad ?
            4. Siapakah guru2 albani sehingga dia mampu berijtihad ?

            Coba dijawab dulu ya !!!!

          3. Akh ucep…ane tidak ber-ijtihad…tapi ngikut, berdasarkan hadits shahih…Antum dah mengatakn bahwa tangan sedekap ada di dada.
            Pertanyaan antum yg ke-
            1. Imam mazhab tidak melakukan sesuai hadits? boleh kasih tau buktinya apa? dalam buku mana? penulisnya siapa? Imam syafi’i mengatakan :”Bila hadits itu shahih, maka itulah mazhabku” dan juga”Bila pendapatku bertentangn dengan hadits yang shahih, maka buanglah pendapatku ke tembo”. tidak hanya Imam Syafi’i, imam yang lain juga sama. Jadi mana yang jadi rujukan, Imam Mazhab ato Hadits shahih, dan pastinya Imam mazhab mengikuti hadits yang shahih. Coba antum jelasin tentang sholatnya Imam Abu Hanifah

            2. Jelas al abani tidak bertemuk dengan Rasulullah. Rujukan melakukan ibadah adalah Al Qur’an dan Hadits yang shahih. Bagaimana sifat sholat nabi,..telah diterang dalam banyak hadits dan para ulama telah berpegang teguh padanya. Jika ingin bukti, antum bisa baca buku karangan beliau

            3. Tidak ada manusia yang maksum kecuali Rosul…dan yang perlu antum ketahui,..kadang dalam sholat ada perbedaan antara Imam yang satu dengan yang lain, tetapi jika masing-masing punya dasar yang kuat, itu tidak jadi masalah karena Rosul telah mengajarkanya

            4. Salah satu guru al abani adalah orang tuanya.

            Sekarang ane tanya :

            Apakah antum cinta sama Rosul?.. kalo iya…bagaimana cara antum mencintai Rosul, padahal antum belum pernah bertemu dengan Rosul??

          4. Wah, si Punari ini dalam memahami kata2 Imam Syafi’i kok ngawur bocah ini, padahal maksud dari perkataan Imam Syafi’i tsb adalah dalam rangka tawadhu’ alias tidak menyombongkan diri sebab tentu saja Imam Syafi’i sudah berupaya kerasa agar ijtihadnya sesuai dg Hadits dan Al Qur’an.

            Akan tetapi karena beliau seorang yg tawadhu’ , tidak sombong, maka beliau berkata: ”Bila hadits itu shahih, maka itulah mazhabku”. Jadi itu adalah ungkapa seorang yg tawadhu’, bukan berarti Imam Syafi’i menyalahi Qur’an dan Hadits. Kalian orang2 Wahabiyyun ini kurang cerdas dalam memahami perkataan Imam Syafi’i.

          5. Salah satu poin dalam kata2 sdr. alex adalah tata cara menghormati orang lain dalam berdiskusi,…Nama saya Kunari bukan Ponari. Jika antum mengerti, harusnya antum menghargai orang lain, bukan menghina. Bukankah islam mengajarkan demikian ??? dan mohon dijelaskan, perkataan saya yang mana yang menurut antum ngawur, dan di jelaskan bagaimana yang benar sesuai apa yang di sampaikan oleh Imam Syafi’i serta buku rujukannya. Insya Allah, jika antum benar saya akan taat. Bukankah dalam tulisan ana, bahwa Imam Syafi’i adalah ulama yang berpegang teguh pada sunnah ???

          6. Kunari menjadi Punari bukan Ponari, maaf itu salah ketik!

            Baiklah, untuk mengetahu kengawuran antum coba jelaskan maksud perkataan Imam Syafi’i: “Bila hadits itu shahih, maka itulah mazhabku.”

            Sehingga antum berkata: “mana yang jadi rujukan, Imam Mazhab ato Hadits shahih?”
            – Apa maksud perkatan antum ini?
            – Bukankah antum mengatakan bahwa bahwa Imam Syafi’i adalah ulama yang berpegang teguh pada sunnah ???

          7. @kunari
            Untuk masalah sedakep yang ente tanyakan ya :
            1. Imam abu hanifah meletakan tangan dibawah pusar, Imam malik, Imam Syafi’i dan Imam Ahmad meletakan tangan diatas pusar. Ini bisa ente rujuk kekitab-kitab Beliau.
            2. Berarti albani menyimpulkan atau mentafsir langsung dari Hadist, tidak memperhatikan ulama2 ya.
            Kenyataan di Mekah dan Madinah, tidak melakukan seperti yang diajarkan oleh albani.
            3. Sudah tahu semua manusia tidak ada yang ma’shum, kenapa ente memaksakan ke shalat ala albani ? – lihat komen2 ibnu suradi !!
            Para Imam yang 4, tidak pernah mengatakan Shalat ala Nabiy, tapi albani mengatakan seperti itu, jadi ane pikir albani sudah bertemu langsung dengan Rasulullah saw.
            4. Ente punya dalil bahwa orang tua albani yang menjadi gurunya?, bukan albani banyak membaca diperpustakaan kemudian setelah itu dia mengatakan ini itu ?

            Jadi benar yang dikatakan mas @agung, ada yang dinamakan madzhab albani kan !! karena albani sudah berijtihad.

          8. @kunari
            Silahkan ente buka, kita diskusi tentang shalat, mungkin mas @abu hilya dan mas @derajat bisa membantu.
            Tapi ingat “Jangan paksakan kami untuk mengikuti shalat cara albani” dan tidak ada copasan.

          9. @kunari
            Tambahan buat ente ya.
            Dari Ali bin Abi Thalib ra, ia berkata :
            Di antara sunnah dalam shalat adalah meletakkan telapak tangan di bawah pusar. (HR. Abu Dawud, Ad-Daruquthi dan Al-Baihaqi).
            Cara ini dianut oleh Imam Abu Hanifah dan Sufyan Ats-Tsauri.
            Dari Ibnu Jabir Adh-Dhabbi dari Bapaknya, ia berkata :
            “Bahwa Ali ra (ketika bersedekap) memegang tangan kirinya dengan tangan kanannya pada daerah antara lengan tangan dengan sikunya di atas pusarnya.” (HR. Abu Dawud)
            Cara ini dilakukan oleh Imam Syafi’i (meletakkan kedua tangan sedikit di bawah dada dan di atas pusar sedikit miring ke arah kiri) dan jumhur ulama.
            Para ulama mendukung cara ini dan berpendapat, bahwa meletakkan kedua tangan di daerah antara bawah dada dan pusar mempunyai hikmah yang sangat besar. Pengarang kitab : al Faedul Qodir, Abdul Rauf al-Manawi, mengatakan bahwa hikmah meletakkan kedua tangan di bawah dada di atas pusar adalah, bahwa tempat tersebut adalah hati, anggota badan yang paling mulia dan di dalam hatilah tempatnya niat. Niat sangat berhubungan dengan kekhusyu’an shalat, maka dapat dirasakan lebih khusu’ ketika kita shalat dengan tangan di antara pusar dan dada, daripada ketika tangan berada di atas dada.

            Jadi jangan paksa kami mengikuti cara albani.

          10. Hadits Yang antum Bawakan :
            “Bahwa Ali ra (ketika bersedekap) memegang tangan kirinya dengan tangan kanannya pada daerah antara lengan tangan dengan sikunya di atas pusarnya.” (HR. Abu Dawud).

            Perkataan ANtum :
            Di antara sunnah dalam shalat adalah meletakkan telapak tangan di bawah pusar. (HR. Abu Dawud, Ad-Daruquthi dan Al-Baihaqi).

            Mana yang benar, di atas pusar ato di bawah pusar…pernyataan antum kontradiksi.

            “Tidak ada yang menyuruh antum untuk taat pada Al Abani, kita bukan taat pada ulama secara taglid, tapi kita mengikuti sunnah”. Ulama bisa saja salah, tapi Allah dan Rosulnya tidak mungkin salah. Jika antum nggak yakin dgn satu ulama, antum bisa cari ulama yang lain. Tapi antum harus tetap berpegang teguh pada qur’an dan sunnah

          11. @kunari
            Berarti ada 2 sanad yang masing2 dipakai untuk berijtihad oleh kedua Imam (Imam Abu Hanifah dan Imam Syafi’i).
            Ijtihad mereka itulah yang ane pakai (Wabil khusus Imam Syafi’i), karena ane mengikuti Ijtihad yang terdekat dengan Rasulullah (Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam Syafi’i dan Imam Ahmad).

          12. @ Akh Ucep : Mohon untuk dalili di bawah perut, an akn coba cek kembali, dan mengcek derajat haditsnya. Jika keduanya shahih, maka bisa di amalkan. Namun, bila salah satu dhoif, maka itu tidak bisa diamalkan, dan berarti harus kita tinggalkan. Sepakat akh Ucep????

          13. @kunari
            Masya Allah, ente benar2 orang hebat “an akn coba cek kembali, dan mengcek derajat haditsnya”.
            Ane tanya dulu : apakah ente seorang ahli hadist dan sudah berapa hadist yang ente hafal ?
            Nih ane kasih kitabnya aja : Sunan Abu Daud no. 758, Ibnu Hazm dalam kitabnya al Muhalla jil. 4 hal. 157. Dan kitab2 yang ane sebutkan.

            Setelah ini, ane rasa cukup diskusinya.

          14. Mas Admin Ummati,

            Saya sangat setuju usulan mas Andi agar dibuatkan postingan khusus buat Ibnu Suradi untuk “mengajarkan” shalat Sifat Nabi di blog ini. Kalau Ibnu Suradi nggak berani, sebaiknya tidak usah nunggu persetujuan Ibnu Suradi. Ini penting agar bisa dibuktikan apakah shalat versi Ibnu Suradi tsb benar2 shahih ajaran Nabi atau sekedar ide-ide penyesatan tersembunyi dari Albani tetapi diatasnamakan Nabi Muhammad saw?

            Saya dukung usulan Mas Andi!

        2. Akh Ibnu Suradi : O ya….afwan ana belum baca diskusi antum…
          Marilah kita tunggu argumen dari sdr. agung…..mudah2an kita dapt jawaban yang bagus dari sdr. agung…..:)

          1. Bismillaah,

            Akh Kunari,

            Saya berdiskusi dengan Mas Derajad, Kang Agung, Kang Abu Hilya dan yang lainnya tentang tata cara shalat Rasulullaah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pada thread yang berjudul: “Apa Itu Ahlussunnah wal Jamaah?” di situs ini. Antum googling saja dengan tag: Apa itu Ahlussunnah wal Jamaah? – Ummatipress. Insya Allah, antum akan menemukannya.

            Kang Andi dan Alex Leonardo,

            Saya dan juga mungkin Akh Kunari dan Ummu Hasannah setuju jika ummatipress mem-posting artikel tentang Sifat Shalat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Kami setia menunggunya. Saya yakin artikel tersebut akan sangat bermanfaat bagi kita ummatipress forumers semuanya.

            Wallaahu a’lam.

          2. @ibnu suradi
            Kalau ente berdiskusi tolong : tidak copas dan tidak ada kesombongan serta tidak menjustifikasi harus “shalat ala albani”. Setelah itu ente gak usah koment diartikel2 lain tentang shalat ala albani.
            Juga bukankah ente diajak diskusi offline sama mas @abu hilya ?

          3. buat mas admin

            klo ga salah katanya kang ibnu suradi tinggal di bogor, kalo benar barangkali para ustadz ada yang mau muzakarah langsung sama kang ibnu suradi kebeneran saya juga tinggal di bogor saya siap pasilitasin ustad selama tinggal di bogor, klo saya sendiri orang awam banget hanya muhibbin di blog ini.
            barangkali itu saja terimakasih

          4. Bismillaah,

            Kang Abi Raka,

            Bila anda tinggal di Bogor, sudilah anda berkunjung ke Masjid Imam Ahmad bin Hanbali di KPP IPB Baranasiang, Tanah Baru, Cimapar saat shalat Dhuhur setiap Ahad. Anda akan melihat apakah ada keburukan dalam shalat orang-orang yang anda anggap Wahabi. Anda akan melihat apakah ada keburukan dalam amalan mereka merapatkan shaf, menempelkan bahu dengan bahu dan mata kaki dengan mata kaki.

            Kebetulan sebelum Dhuhur dari jam 09.00, di sana ada kajian Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawaz. Anda dapat mengikutinya. Anda akan mengetahui apakah ada keburukan dalam kajiannya.

            Wallaahu a’lam.

          5. @ibnu suradi

            waduh maaf nih kang ibnu barangkali kang ibnu pernah menemukan koment saya yang menjelekan / menganggap buruk cara shalat ente! seinget saya, saya belum pernah menjelekan amal seseorang karena saya pun masih awam, awam banget malah..!

            perasaan yang ngejelekin solat orang disini ente deh..! coba liat koment ente:
            “Mungkin mereka takut kalau-kalau shalat para ummatipress forumers menjadi sesuai dengan tata cara shalat Rasuluullaah setelah mengikuti diskusi”

            secara tidak langsung ente bilang kalau solat kami disini itu salah dan tidak sesuai tuntunan rosul! makanya saya pengen ada diskusi secara langsung tapi bukan dengan saya karena saya karyawan swasta bukan orang tukang megang kitab biar clear gitu! gmn kang ibnu…?

          6. Abi Raka,

            Kang Ibnu Suradi itu sama saja dg kroco2 Wahabi yang lainnya, sama2 burung beo yg nggak mengerti apa yg diucapkannya. Itulah burung beo, nggak paham ocehannya sendiri.

            Mereka hampir nyaris semuanya seperti burung beo dalam berkomentar, itulah kesimpulan saya setelah menyimak beberapa diskusi dalam berbagai postingan di blog ini.

  3. @ummu hasanah
    Sy pernah berbincang dengan sahabat yang salafi awam. Beliaunya mengutip perkara tentang tawasul (tentu dari sudut pandang ngajak berdebat). Lalu coba saya tanyakan apa perbedaan “yang ditafsir” dan “tafsir”. Memang sumber yang diajukan sama. Tapi kalo sy tanyakan tentang ilmu pendukung seperti asbab nuzul “yang ditafsir” sehingga “tafsir” yang diajukan sahih. Selain itu, siapa dan bagaimana kemampuan “penafsir” tentu saja Bin Baz dan kawan-kawan. Lalu sy ajukan saran agar mendalami dulu argumentasi “ahlul bid’ah” (menurut mereka) dari kalangan yang terpercaya (bukan awam). Selalu saja jawaban mereka “semua sudah jelas”. Sebenarnya sy ingin mereka belajar lebih dalam lagi karena dengan “manhaj” mereka sebenarnya saya dan mereka sama-sama awam..

    Tentang artikel ini, tentu bagi saya yang awam hal itu sudah jelas. bukannya tidak boleh taklid kepada sahabat dan tabiin, tapi mengingat jarak yang terlalu jauh, tingkat kesahihan terhadap yang ditaklidkan juga sangat rendah. Selain itu hampir tidak ditemui kitab-kitab yang mapan. Dan bisa jadi taklid suatu perkara boleh jadi fitnah terhadap para sahabat dan tabiin. dan lagi, jelas masa itu ada kaum munafik, maka untuk mengambil pemahaman sahabat yang terpercaya bisa kita proyeksi dari murid-muridnya yang terpercaya sampai ke zaman para Imam mahzab yang dikitabkan dengan sangat lengkap.

    Thanks Ummati Press

    1. @ummu hasanah
      Kata Madzhab menurut ente apa sih, coba dijelaskan supaya teman2 disini mengerti, mungkin teman2 belum mengerti apa itu kata Madzhab ??? supaya gak salah arti gitu.

  4. @ummu hasanah,
    ya ga ngawurlah sist…
    Saya solat menurut Imam Safi’i saya ikut madzab Safi’i
    Wahaby solat layaknya ala Albani ya brarti bermazhab Albani…

    1. Bismillaah,

      Kang Vijay,

      Anda mengatakan bahwa anda bermadzhab Syafi’i. Imam Syafi’i mengatakan dalam Kitab Al Um: “Janganlah seorang imam bertakbir sebelum makmum rapat dan lurus.” Beliau juga mengatakan bahwa adzan subuh tidak pakai taswib (ash shalaatu khairun minannaum).” Apakah anda mengikuti perkataan Imam Syafi’i tersebut?

      Wallaahu a’lam.

      1. Bismillah,

        Saudaraku kang @Ibnu Suradi, kami memahami anda (maaf kalo salah), sesungguhnya anda pernah belajar dari bawah, tapi sayang belajar anda belum sampai titik tengah apalagi atas…
        jadi tolong fahami dulu pengertian “Madzhab Syafi’iy”, baca lagi artikel mas Lasykar diatas…
        Satu pertanyaan buat anda : “Apa hukum bersendekap ketika I’tidal ?”

        1. Bismillaah,

          Kang Abu Hilya,

          Anda boleh saja menyampaikan penilaian tentang tingkat belajar saya. Yang pasti, saya belajar terus sampai saya mendapatkan dalil Qur’an dan hadits dari masalah yang saya pelajari.

          Bagi saya, mendingan belajar bagaimana cara Rasulullaah i’tidal sehingga saya dapat beri’tidal dengan benar, daripada belajar hukumnya yang jatuh pada wajib yang harus dikerjakan atau sunnah yang boleh ditinggalkan.

          Wallaahu a’lam.

  5. Pertama ana belajar sholat dari orang tua dn guru ngaji. Dilanjutkan bab sholat Bulughul Marom Ibnu Hajar, dilanjutkan sifat sholat Nabbyy syaikh Albani. Dan sekarang ditambah referensi Sholatul Mu’min Mafhuum wa Fadhoil wa Aadaab wa Anwaa’ wa Ahkaam wa Kaifiyyah fii Dhau-il Kitaab was Sunnah karya Dr Sa’id bin Ali bin Wahf al Qahtani.

    Yaa Vijay, apa mazhab ana?

    1. Ummu Hasanah,
      kalau antum pernah belajar Bulughul Marom, ada nggak di Bulughul Marom yg menjelaskan tentang sedekap di dada? Kalau nnggak ada kenapa Salafi ngajarin Ummat Islam shalat sedekap di dada, juga jari2nya bergerak-gerak mukul setan ketika Tahiyat itu ada nggak haditsnay di Bulughul Marom?

      1. Bulughul Marom adalah salah kitab rujukan, tetapi kitab yang lain juga banyak. Tetapi, dalam masalah ibadah, semua kitab boleh jadi rujukan dengan syarat dalilnya shahih dan dengan pemahaman para sahabat. Ana rasa, untuk masalah sifat sholat nabi, di bulughul marom insya Allah ada….

        Klo menurut aryati, saat sedekap, sebaiknya dimana? kalo an di dada, tepat didepan tulang dada, tidak keatas atoupn kebawah. kalo kamu?….sekalian dalilnya ya….dan takhrij haditsnya…

  6. Para wahhabiyun tidak akan pernah rela ulama mereka seperti albani dikritik. mereka menganggap bahwa albani adalah ulama yang maksum sehingga tidak akan pernah salah. padahal kenyataannya menurut Syaikh Hassan Saqqof ada ratusan hadits sohih yang didhoifkan oleh albani bahkan dengan kelancangannya ulama lulusan universitas mimpi (karena dosen dan mahasiswanya cuman dia orang) berani mendhoifkan hadits dalam kitab imam bukhori dan bahkan tanpa rasa malu dengan keilmuannya yang masih seujung jarinya imam bukhori mengatan bahwa imam bukhori tidak pentas dianggap mukmin.
    dengan mengatakan bahwa yang patut diikuti adalah kitab shifat sholat nabi karya albani karna hanya kitab itu yang sesuai al – quran dan hadits yang shohih berarti dengan sengaja mengatakan para imam sebelumnya (Syafii, maliki, hambali, hanafi) tidak menggunakan dan tidak tahu hadits shohih.
    Astaghfirullah!!!
    wahai para wahabiyun. kalian telah menghina ulama yang generasinya jauh lebih dekat dengan rosulullah dibanding albani!!!!
    dalam konteks ilmu haduits ternyata ada perbedaan pendapat dalam menilai sebuah hadits. kadang hadits yang dianggap shohih oleh satu ulama belum tentu shohih dalam pandangan yang lain.

  7. Para wahhabiyun tidak akan pernah rela ulama mereka seperti albani dikritik. mereka menganggap bahwa albani adalah ulama yang maksum sehingga tidak akan pernah salah. padahal kenyataannya menurut Syaikh Hassan Saqqof ada ratusan hadits sohih yang didhoifkan oleh albani bahkan dengan kelancangannya ulama lulusan universitas mimpi (karena dosen dan mahasiswanya cuman dia orang) berani mendhoifkan hadits dalam kitab imam bukhori dan bahkan tanpa rasa malu dengan keilmuannya yang masih seujung jarinya imam bukhori mengatan bahwa imam bukhori tidak pentas dianggap mukmin.
    dengan mengatakan bahwa yang patut diikuti adalah kitab shifat sholat nabi karya albani karna hanya kitab itu yang sesuai al – quran dan hadits yang shohih berarti dengan sengaja mengatakan para imam sebelumnya (Syafii, maliki, hambali, hanafi) tidak menggunakan dan tidak tahu hadits shohih.
    Astaghfirullah!!!
    wahai para wahabiyun. kalian telah menghina ulama yang generasinya jauh lebih dekat dengan rosulullah dibanding albani!!!!
    dalam konteks ilmu hadits ternyata ada perbedaan pendapat dalam menilai sebuah hadits. kadang hadits yang dianggap shohih oleh satu ulama belum tentu shohih dalam pandangan yang lain.

    1. Sdr. Miftah : Al abani mendhoifkan hadits dari Imam Bukhori ???? bisa sdr. miftah berikan rekomendasi dari buku mana, karangan siapa dan siapa yang mnyampaikan perkataan tersebut ?

      1. di kitab Adabul Mufrod, bukan saja didhoifkan tetapi bahkan ada yg didelete. Itulah kelakuan Syakh Al Albani kebanggaan kaum Wahabi.

        1. Sdri Aryati,…dalam Adabul Mufrod ???….waduh,..saya belum punya bukunya. Em..bisa sdri Aryati. jlaskan hadist apa yang di dho’ifkan dan dalam bab apa? apakah yang di dhoifkan derajat dhoifnya ringan ato berat?.. apakah hadist yang di dhoifkan adalah dhoif Li Dzatihi atau bisa mencapai Hasan Li Ghoirihi?…Mohon jawabannya…
          Reply

      2. @kunari
        Coba ente buka kitab2nya albani :
        1. Al Dhaif Al-jami wa Ziyadatuh
        2. Al Irwa Al-Ghalil
        3. Al Shahihah
        4. Al Silsila Al-Dhaifa
        Karangan albani sendiri. yang menyampaikan albani sendiri.

  8. @ Ibnu suradi. Begini kang suradi, kita sama memiliki kesamaan yaitu melakukan amalan berdasarkan alquran dan hadist, cuma pemahaman kita mengenai hadist dan alquraan berdasarkan pemahaman para ulama. Mengapa kita mengikuti pemahaman ulama? Alasannya:
    1. Seperti udah dijelasin diartikel diatas dan artikel ini http://ummatipress.com/2013/02/14/untuk-kaum-wahabi-inilah-syarat-syarat-kembali-kepada-al-quran-dan-hadits/
    2. Apakah semua hadist nabi sudah tercatat dalam kitab hadist? tentu masih banyak hadist yg belum tercatat, Imam bukhori pun sudah menjelaskan hal itu. Imam bukhori pun dalam beramal masih mengikuti madzhab imam syafii. Oleh karena itu, kami aswaja mengikuti salah satu imam madzhab, keempat imam madzhab ini telah belajar langsung dari para tabiin dan sahabat sehingga tahu persis bagaimana cara para sahabat dan tabiin beramal. Dan para sahabat ini belajar langsung dari rasulluallah. Dan keempat imam madzhab telah membukukannya secara rapi
    3. Apakah kita bisa mengambil kesimpulan kalu kita diberi 10 atau bahkan lebih mengenai hadist cara membaca surat alfatihah?

    karena itulah kami aswaja mengikuti pemahaman ulama dalam memahami hadist, mudah2 an temen aswaja lain bisa menambahkan syukron

  9. Yaa Ukhti Aryati,
    justru enggak ada di bulughul marom kemudian dilanjutkan dgn kitab yang lain. Dengan begitu ilmunya lebih melengkapi, krn rujukannya lebih banyak.

    Emangnya Anti kalau belajar cuma dari satu kitab saja yaa? pantesan kuper
    Maaf ya anti

    1. Ummu Hasanah,
      Belajar hadits tentang sholat di Bulughul Marom itu waktu pelajaran di tingkat ibtida’iyah (dasar), belum di tingkat lanjut. Oke, silahkan antum tunjukkan di kitab yang lainnya, kalau ada dalil yg shahih tentang yg saya tanyakan tsb.

      1. Sdri Aryati,…dalam Adabul Mufrod ???….waduh,..saya belum punya bukunya. Em..bisa sdri Aryati. jlaskan hadist apa yang di dho’ifkan dan dalam bab apa? apakah yang di dhoifkan derajat dhoifnya ringan ato berat?.. apakah hadist yang di dhoifkan adalah dhoif Li Dzatihi atau bisa mencapai Hasan Li Ghoirihi?…Mohon jawabannya…

        1. Kang Kunari@

          Syaikhul Islam DR. Muhammad Tahir Qadri (Ahli Hadits dari Pakistan) menjelaskan ‘kenakalan’ Syaikh Albani. Beliau menjelaskan dan membuktikan bahwa Albani telah memalsukan kitab adabul mufrad karya Imam Bukhari dengan:

          – membuang (mendelete) hadis-hadis yang tidak sesuai denagn nafsunya

          – mendhaifkan hadis-hadis yang telah dishahihkan Imam Bukhari, dsb….

          lihat videonya di sini: http://ummatipress.com/2010/02/25/tentang-kedustaan-albani-bukan-omong-kosong/

          1. @ Aryati : Ap pertanyaanku kurang jelas ya….Giman ngejelasinya ya,…
            Saya tanya, hadits apa yang di dhoifkan ataupun di delete….Selain di ummatipress.com, Aryati cari di buku lain ato web. lain ??? Anti tau alasan kenapa di dhoifkan ato didelete hadits tersebut ? mohon penjelasanya..

          2. Kunari, antum udah dikasih link videonya oleh Mbak Aryati, tinggal klik aja gampang kan? Di situ pakai bahasa inggris, pasti anda akan mengerti apa yg dibicarakan dalam video tsb.

            Ini zaman link, tinggal klik aja, jadi orang jangin bikin susah keadaan. Anda di sini niat cari ilmu atau mau bikin susah?

          3. @ Alex,…an paham yang antum maksudkan termasuk juga akh ucep, dan terim aksih atas linknya. namun, an akan cari ref. lain selain ummatipress.com. Klo antum berdua hanya mengandalkan ummatipress.com saja, an khawatir akan taklid padanya. Bukankah kebenaran itu bisa datang darimana saja ??? Kebetulan antum senagn dgn ummatipress.com. pernahkah membuka web yang lain ??? klo an akan cari rekomendasi selain dari ummatipress.com.

          4. Buat Aryati, Alex dan Akh Uce,…semoga bermanfaat :

            Diantara kaum muslimin ada yang bertanya, Benarkah Syaikh Al-Bani Mendhaifkan Bukhari Muslim? Berikut adalah jawaban yang diberikan Oleh: Ustadz Anas Burhanuddin, Lc.(Mahasiswa S2 Universitas Islam Madinah)

            Pertanyaan:

            Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
            Ana mau tanya benar gak sih syaikh nashirudin al albani mendhoifkan hadist2 shohih dari bukhori dan muslim? tolong dijelaskan yang rinci agar tidak terjadi fitnah bagi ulama ahlus sunnah.

            Jawaban Ustadz:

            Sebenarnya kurang pas jika saya diminta menjawab pertanyaan ini, karena masih banyak yang lebih berkompeten menjawabnya. Namun barangkali karena kesibukan para ustadz, dan karena permasalahannya sudah banyak dibahas, serta mudahnya memperoleh referensi dan konsultasi dari para ustadz, saya beranikan untuk berpartisipasi menjawabnya. Wabillahittaufiq.

            Kedudukan Sahih Bukhari dan Muslim

            Para ulama Ahlusunnah sepakat bahwa Kitab Sahih Bukhari dan Muslim (Sahihain) adalah kitab hadits yang paling sahih. Imam Nawawi berkata, “Para ulama -rahimahumullah- sepakat bahwa kitab yang paling sahih setelah Al Quran adalah Ash Sahihain Bukhari dan Muslim, dan umat telah menerima keduanya.” (Lihat Muqaddimah Syarah Muslim 1/14).

            Perlu diketahui juga bahwa hadits-hadits dalam Sahihain bukanlah sembarang hadits sahih, tapi hadits sahih pilihan yang dipilih dari ribuan hadits sahih. Dalam Sahihain, al-Bukhari dan Muslim (Syaikhain) memberlakukan syarat yang sangat ketat, yang bahkan tidak mereka syaratkan dalam kitab-kitab mereka yang lain. Hadits-hadits ini mereka pilih dari ratusan ribu hadits, diiringi isti’anah kepada Allah, kemudian konsultasi dengan para pakar sekaliber ‘Ali bin Madini dan Abu Zur’ah ar-Razi.

            Namun tidak berarti bahwa Sahihain terlepas dari kekurangan sama sekali. Tidak semua hadits ini disepakati kesahihannya. Sebagian kecil haditsnya diperselisihkan kesahihannya, bahkan oleh sebagian ulama hadits pada masa Bukhari dan Muslim. Karenanya Ibnu Shalah, yang menukil ijma’ atas penerimaan dua kitab ini, tidak menggeneralisir hukum ini untuk seluruh isi kitab. Beliau mengatakan: “Kecuali beberapa tempat yang dikritik Ad Daraquthni dan yang lain.” (Lihat Fathul Bari 1/505). Ibnu Taimiyyah berkata, “Di antara hadits sahih ada yang para ulama hadits sepakat menyikapinya dengan menerima dan percaya, seperti sebagian besar hadits Bukhari dan Muslim, karena semua ulama hadits memastikan sahihnya sebagian besar hadits dua kitab ini.” (Majmu’ Fatawa 18/17).

            Sejak dulu sudah ada beberapa ulama yang mengkritik sebagian hadits Sahihain, maupun kitab Sahihain secara khusus, di antaranya Imam Syafi’i, Imam Ahmad, Ad Daraquthni, Abul Walid Al Baji, Ibnu ‘Abdil Hadi, Abu Mas’ud Ad Dimasyqi, Abu ‘Ali Al Ghassani, dan Ibnu Tamiyyah. Yang paling terkenal dengan kritiknya adalah Imam Ad Daraquthni yang mengkritik 110 hadits di Sahih Bukhari dan 132 hadits di Sahih Muslim.

            Banyak juga ulama hadits yang berusaha menjawab berbagai kritik tersebut. An Nawawi berkata, “Dan telah terjawab semuanya atau sebagian besarnya.” Memang tidak semua terjawab dengan baik. Ibnu Hajar berkata: “Di antara kritikan tersebut ada yang jawabannya tidak kuat.” (Fathul Bari 1/505).

            Intinya, sebagian besar hadits Sahihain disepakati kesahihannya. Sebagian kecil lagi diperselisihkan, tapi minimal hadits tersebut sahih menurut Syaikhain dan sebagian ulama hadits. Mengkritik sebagian hadits ini atau menghukuminya dengan dha’if bukanlah perkara baru dan sah-sah saja dilakukan oleh pakarnya, selama didasarkan pada aturan-aturan dalam disiplin ilmu hadits, bukan dengan hawa nafsu. Hal tersebut termasuk masalah ijtihadiah yang kita boleh berbeda pendapat di dalamnya.

            Sikap Imam Al Albani Terhadap Sahihain

            Sebagai seorang Imam Ahlusunnah pada zaman ini, Syaikh Al Albani selalu berusaha mengikuti jejak generasi awal umat Islam. Dalam ilmu hadits pun beliau tidak datang dengan kaidah-kaidah baru. Sikap beliau terhadap Sahihain bisa kita simak langsung dari pernyataan beliau berikut, “Dan Sahihain adalah kitab paling sahih setelah Kitabullah, dengan kesepakatan para ulama muslimin, dari kalangan ahli hadits dan yang lain. Keduanya istimewa dibanding kitab sunah yang lain karena tak tersaingi dalam menghimpun hadits-hadits paling sahih dan meninggalkan hadits-hadits lemah dan matan yang munkar. Mereka telah diberikan taufik yang tidak didapatkan oleh orang-orang yang berusaha mengikuti jejak mereka dalam menghimpun hadits-hadits sahih seperti Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban, Al Hakim, dan sebagainya, sehingga diketahui secara umum bahwa jika suatu hadits diriwayatkan Syaikhain atau salah satunya, berarti hadits itu sahih.”

            Beliau melanjutkan, “Tidak ada keraguan dalam hal ini, dan inilah kaidah asalnya menurut kami. Tapi ini tidak berarti bahwa setiap huruf atau kata dalam Sahihain memiliki kedudukan yang sama dengan huruf dan kata dalam Al Quran, dimana tidak mungkin ada kesalahan dari sebagian perawinya. Sama sekai tidak, karena kami tidak meyakini ada kitab yang ma’shum selain Kitabullah. Imam asy-Syafi’I berkata, ‘Allah enggan menyempurnakan kitab selain Kitab-Nya.’ Tidak mungkin ada seorang ulama pun yang bisa mengatakan demikian, jika ia mempelajari Sahihain dengan jeli dan teliti, tanpa fanatisme, dan dalam koridor aturan ilmiah yang baku, bukan mengikuti hawa nafsu, atau pemikiran yang jauh dari Islam dan kaidah para ulamanya.” (Muqaddimah Syarah ath-Thahawiyyah: 24).

            Ustadz Yusuf Abu Ubaidah dalam kitab “Syaikh al-Albani Dihujat” menyebutkan bukti-bukti penghormatan Syaikh al-Albani terhadap Sahihain, antara lain:

            (1) Meringkas Sahihain.
            (2) Mendahulukan Sahihain sebelum kitab yang lain dalam takhrij.
            (3) Memuji syarah Sahihain.
            (4) Membela hadits-hadits Sahihain yang dihujat.

            Silakan merujuk kitab ini, insya Allah Anda akan semakin bersyukur dengan nikmat hidayah kepada sunah.

            Apakah Syaikh Al Albani Melemahkan Sebagian Hadits Sahihain ?

            Ada sebagian orang yang mengatakan bahwa Al Albani melemahkan sebagian hadits Sahihain, untuk menjelaskan bahwa beliau tidak paham kaidah ilmu hadits, membuat kaidah-kaidah baru, tidak hormat pada ulama salaf, dan sebagainya. Secara umum mereka mendasarkan tuduhan tersebut pada beberapa hal, yaitu:

            Pertama, dalam mentakhrij hadits yang diriwayatkan salah satu Syaikhain atau keduanya, kadang beliau mengatakan “Sahih” atau “Sahih diriwayatkan Muslim” atau “Sahih Muttafaq ‘Alaih” dan kadang cukup mengatakan, “diriwayatkan Bukhari” atau “diriwayatkan Muslim” atau “Muttafaq ‘Alaih” tanpa mengatakan “sahih”. Menurut mereka, itu berarti bahwa jika tidak mengatakan “sahih”, seolah-olah Al Albani meragukan kesahihan hadits tersebut, dan ini tidak pernah dilakukan ulama hadits sebelumnya.

            Kedua, bahwa Al Albani memang terus terang menghukumi dha’if beberapa hadits Sahihain, diantaranya:

            Hadits Ibnu ‘Abbas yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim:

            أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَزَوَّجَ مَيْمُونَةَ وَهُوَ مُحْرِمٌ

            “Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menikahi Maimunah ketika beliau dalam keadaan ihram.”

            Al Albani mengatakan “Sungguh pasti bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menikahi Maimunah ketika beliau tidak dalam keadaan ihram” Kemudian beliau menukil perkataan Ibnu ‘Abdil Hadi, “Dan ini terhitung di antara kesalahan-kesalahan yang ada di Sahih (Bukhari).” (Muqaddimah Syarah Ath-Thahawiyyah: 23).

            Hadits Abu Hurairah riwayat Bukhari:

            مَنْ عَادَى لِي وَلِيًّا فَقَدْ آذَنْتُهُ بِالْحَرْبِ

            “Barang siapa memusuhi seorang waliku, sungguh Aku telah mengumumkan perang baginya.”

            Al Albani mengatakan, “Riwayat al-Bukhari, dan dalam sanadnya ada kelemahan, tetapi ia punya beberapa jalan sanad yang barangkali menguatkannya. Dan saya belum diberi kemudahan untuk mempelajari dan meneliti masalah ini.” (Lihat Muqaddimah Syarah ath-Thahawiyyah: 24).

            Jawabannya: Adapun sebab pertama, kita katakan bahwa setiap orang paham sedikit saja tentang ilmu hadits tentu paham bahwa jika dikatakan, “diriwayatkan Bukhari”, atau “diriwayatkan Muslim”, atau “Muttafaq ‘Alaih”, itu berarti bahwa haditsnya sahih. Adapun jika dikatakan: “sahih”, atau “sahih diriwayatkan Muslim”, atau “sahih Muttafaq ‘alaih”, itu adalah penjelasan dan penegasan kesahihan hadits. Sama sekali tidak berarti bahwa jika kata “sahih” dihilangkan berarti tidak sahih. Yang terjadi hanyalah perbedaan ungkapan untuk makna yang sama. Metode ini juga bukan metode baru made in Al Albani, tapi sudah ada ulama sebelum beliau yang melakukannya, antara lain Al Baghawi dalam kitab Syarhus Sunnah, di mana beliau kadang mengatakan: “sahih”, “sahih diriwayatkan Muhammad (Bukhari)”, “sahih diriwayatkan Muslim”, atau “sahih Muttafaq ‘ala Shihhatih”, dan semisalnya. (Lihat Muqaddimah Syarah ath-Thahawiyyah: 25-26).

            Adapun sebab yang kedua, secara umum bisa kita jawab dengan keterangan dalam pasal A bahwa sebagian kecil hadits Sahihain diperselisihkan kesahihannya, termasuk oleh sebagian ulama hadits pada masa Bukhari dan Muslim. Mengkritik sebagian hadits ini atau menghukuminya dengan dha’if bukanlah perkara baru yang dibawa Syaikh Al Albani, dan sah-sah saja dilakukan oleh ahli hadits, selama didasarkan pada aturan-aturan dalam disiplin ilmu hadits, bukan dengan hawa nafsu.

            Mengenai hadits Ibnu ‘Abbas, hadits ini sangat kuat isnadnya. Oleh karena itu Syaikhain sepakat meriwayatkannya. Tapi matannya menyelisihi matan hadits sahih lain; yaitu hadits Maimunah yang diriwayatkan Muslim:

            عَنْ مَيْمُونَةُ بِنْتُ الْحَارِثِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَزَوَّجَهَا وَهُوَ حَلَالٌ

            “Dari Maimunah binti Harits, bahwa sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menikahinya ketika beliau dalam keadaan halal (tidak ihram).”

            Karena maknanya bertentangan dan sama-sama sahih, diperlukan penguat di luar kedua hadits ini. Para ulama lebih mengunggulkan hadits Maimunah karena beberapa hal:

            Pertama, hadits Maimunah diriwayatkan dengan jalan sanad lebih banyak. Ibnu ‘Abdil Barr berkata: “Riwayat-riwayat dalam hukum ini berbeda-beda. Tapi riwayat bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menikahinya dalam keadaan halal datang dari jalan sanad yang banyak. Hadits Ibnu ‘Abbas sahih sanadnya, tapi kesalahan dari satu orang lebih mungkin dari kesalahan banyak orang.”

            Kedua, hadits Maimunah diriwayatkan oleh shahibul qishah (pelaku kejadian), yaitu Maimunah sendiri dan Abu Rafi’ yang merupakan perantara pernikahan ini, sebagaimana diriwayatkan Ahmad dan at-Tirmidzi. Sa’id bin Musayyib mengatakan: “Ibnu ‘Abbas telah salah, lha wong Maimunah sendiri mengatakan: ‘Beliau menikahiku ketika dalam keadaan halal (tidak ihram).’”

            Ketiga, hadits Ibnu ‘Abbas menyelisihi kaidah umum dalam hukum pernikahan, yaitu hadits Usman riwayat Muslim bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

            لاَ يَنْكِحُ الْمُحْرِمُ وَلاَ يُنْكَحُ وَلاَ يَخْطُبُ

            “Orang yang ihram tidak boleh menikah, tidak boleh menikahkan, dan tidak boleh melamar.”

            Dengan demikian, meskipun hadits Ibnu ‘Abbas sahih sanadnya, kita perhatikan dari zhahir perkataan beberapa ulama di atas bahwa mereka menilainya syadz (menyelisihi yang lebih kuat). Sebagian ulama lagi berusaha memadukan makna dua hadits sahih yang tampak bertentangan ini. (Lihat Fathul Bari 9/207-208).

            Adapun hadits Abu Hurairah, banyak ulama besar sebelum Al Albani yang menghukumi dha’if sanadnya, antara lain Adz Dzahabi, Ibnu Rajab dan Ibnu Hajar. Bahkan Adz Dzahabi mengatakan: “Hadits ini aneh sekali. Kalau bukan karena wibawa Sahih (Bukhari), tentu orang akan menganggapnya termasuk munkaratnya Khalid bin Mikhlad, karena matan ini tidak diriwayatkan kecuali dengan sanad ini, dan tidak diriwayatkan oleh selain Bukhari.” Tapi yang benar, hadits ini memliliki jalan sanad yang lain, sebagaimana disebutkan Ibnu Hajar. (Lihat Muqaddimah Syarah ath-Thahawiyyah: 37-38).

            Kemudian saksikanlah tawadhu’ dan objektivitas Imam Al Albani, di mana beliau mengatakan: “Karena itu saya sempat tidak bisa menghukumi sahih hadits ini dengan tegas, sampai saya dimudahkan untuk meneliti jalan sanadnya. Kemudian Allah memudahkannya untuk saya sejak beberapa tahun, maka jelaslah bagi saya bahwa hadits ini sahih dengan kumpulan jalan sanadnya.” (Lihat Muqaddimah Syarah ath-Thahawiyyah: 37-38).

            Ironisnya, ternyata orang-orang yang membesar-besarkan masalah ini; yaitu bahwa Al Albani melemahkan hadits-hadits Sahihain dan membuat kaidah-kaidah baru, seperti Hasan As Saqqaf (Assegaf), Abdullah Al Ghumari, Abdul Fattah Abu Ghuddah, dan di Indonesia Ali Mustofa Yakub, ternyata melakukan hal yang sama, yang karena sebabnya, dengan zhalim mereka mencela Imam al-Albani. Hanya sayangnya mereka tidak melakukannya dengan ilmiah. Wallahul Musta’an. (Lihat Syaikh al-Albani Dihujat: 72-75, 158).

            Kenapa Syaikh Al Albani ?

            Di atas telah kita jelaskan bahwa celaan terhadap Syaikh Al Albani tersebut zhalim dan tidak proporsional. Yang kita pertanyakan, kenapa Al Albani yang dihujat dan diserang? Beberapa poin berikut barangkali bisa menjawabnya:

            Pertama, barangkali ini menunjukkan keutamaan Syaikh Al Albani. Beliau laksana pohon yang tinggi, yang harus siap menghadapi angin kencang. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya:

            أَيُّ النَّاسِ أَشَدُّ بَلَاءً؟ قَالَ: الْأَنْبِيَاءُ ثُمَّ الْأَمْثَلُ فَالْأَمْثَلُ

            “Siapa yang paling berat ujiannya?” Beliau menjawab: “Para nabi, kemudian yang terbaik, kemudian yang terbaik setelahnya.” (HR. Tirmidzi, disahihkan Al Albani)

            Kedua, inilah sunah pembawa kebenaran, sebagaimana dikatakan Waraqah bin Naufal kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

            لَمْ يَأْتِ رَجُلٌ قَطُّ بِمِثْلِ مَا جِئْتَ بِهِ إِلَّا عُودِيَ

            “Tidak ada seorang pun yang datang dengan seperti apa yang engkau bawa, kecuali dimusuhi.” (Muttafaq ‘alaih)

            Ketiga, karena Syaikh Al Albani adalah imam Ahlusunnah dan mujaddid (pembaharu-dengan maknanya yang sebenarnya) di abad ini. Beliau berada di shaf terdepan dalam mendakwahkan sunah dan menjelaskan kebatilan, terkadang dengan tegas dan tanpa tedeng aling-aling, sehingga membuat kewalahan para pengusung kebatilan.

            Keempat, beliau adalah salah satu tokoh besar dakwah ahlussunnah, yang perkembangannya membuat banyak ahlul bid’ah kalang kabut. Jatuhnya ulama dakwah ahlussunnah h akan berpengaruh pada perkembangan dakwah. Jadi bukan hanya Al Albani yang diserang, tapi lebih penting dari itu dakwah yang beliau bawa.

            Kelima, karena itu, tidak perlu heran jika setelah ini kita mendengar serangan-serangan lain terhadap Syaikh Al Albani (misalnya menuduhnya berakidah murji’ah) atau ulama yang lain. Alhamdulillah kebenaran itu jelas. Hendaknya kita senantiasa mendekat dari meja ilmu dan ulama, agar terus mendapat bimbingan mereka. Akhirnya kita berdoa, semoga Allah melimpahkan rahmatnya kepada Syaikh Al Albani, dan membimbing kita semua untuk teguh di atas kebenaran. Amin.

            والله تعالى أعلم، وصلى الله على نبينا محمد، وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين.

            Referensi:
            Syaikhain = Dua Syaikh, yaitu Bukhari dan Muslim
            Fathul Bari, Ibnu Hajar Al-’Asqalani, Darussalam.
            Syarah al-’Aqidah ath-Thahawiyyah, takhrij Syaikh al-Albani, al-Maktab al-Islami.
            Majmu’ Fatawa Ibnu Taimiyyah, Maktabah al-Mutanabbi.
            Al-Maktabah asy-Syamilah, Maktabah Shautiyyah Masjid Nabawi.
            Mukhtashar Sahih al-Bukhari, al-Albani, al-Maktab al-Islami.
            Al-Qamus al-Muhith, al-Fairuzabadi, Muassasah ar-Risalah.
            Difa’an ‘anis Salafiyyah, ‘Amr ‘Abdul Mun’im, Maktabah ash-Shahabah.
            Syaikh al-Albani Dihujat, Yusuf Abu Ubaidah, Pustaka Abdullah.
            ***

            Penanya: Abu Ahmad Bangili
            Dijawab Oleh: Ustadz Anas Burhanuddin, Lc.
            (Mahasiswa S2 Universitas Islam Madinah)

          5. @kunari
            Waduh udah jelas yang dibicarakan disitu, masih gak jelas juga atau memang ente malas yang berbahasa inggris, mungkin mbak @aryati kasih link yang berbahasa arab, kali aja mas @kunari lebih paham dan fasih berbahasa arab.
            benar kata mas @alex, bikin susah.

          6. @ Alex,…an paham yang antum maksudkan termasuk juga akh ucep, dan terim aksih atas linknya. namun, an akan cari ref. lain selain ummatipress.com. Klo antum berdua hanya mengandalkan ummatipress.com saja, an khawatir akan taklid padanya. Bukankah kebenaran itu bisa datang darimana saja ??? Kebetulan antum senagn dgn ummatipress.com. pernahkah membuka web yang lain ??? klo an akan cari rekomendasi selain dari ummatipress.com.

    1. Ummu Hasanah….

      afwan… mengenai permasalahan shalat ini sebenarnya sudah tuntas dibahas di madzhab mu’tabar yg 4. Kalau sedekap di dada itu shahih tentunya sudah dikerjakan ummat Islam semenjak dahulu kala tidak perlu menunggu Al Albani yg datang baru “kemarin”. Dalam ajaran 4 Madzhab tidak ada satupun yg mengajarkan sedekap di dada.

      Coba hidupkan akal antum, kalau antum disuruh pilih antara Albani dan Imam Syafi’i siapa pilihan antum?

  10. Nastafidu ulumakum…. mbak aryati, mas ucep, mas alex, mbak shofy, mas miftah, mas abu khilya, mas andi, mas agung, mas al faqir dan teman teman aswaja serta teman teman salafy… ikut menyimak, semoga diskusi berjalan dgn indah…. du’aakum

  11. Wah ni orang-orang wahabi makin ngeyel bin emmbatuu…hehehe

    kalau males dan ga mau buka link nih ane jelasin…
    dalam kitab adab ul-mufrad Imam Bukhari

    Al-Imam al-Bukhari meriwayatkan dalam kitabnya al-Adab al-Mufrad bahwa sahabat ‘Ali ibn Abi Thalib telah mencium tangan al-‘Abbas ibn ‘Abd al-Muththalib dan kedua kakinya, padahal ‘Ali lebih tinggi derajatnya dari pada al-‘Abbas. Namun karena al-‘Abbas adalah pamannya sendiri dan seorang yang saleh maka dia mencium tangan dan kedua kakinya tersebut (Lihat al-Adab al-Mufrad, h. 328).

    Nih yang kedua ane jelasin salah satu hal aja , maaf tentang ulama anda yang sangat anda banggakan, yang mengaku sebagai ahli hadits, yang mengaku hafal ribuan hadits, yang mengaku dan mengaku teruss, tapi maaf ane ga mau akuin

    Albani pernah mengeluarkan fatwa yang isinya secara tidak langsung telah mengkafirkan al-Imam al-Bukhari, karena Imam al-Bukhari beliau melakukan ta’wil terhadap ayat 88 surah al-Qashash “tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali Allah”. (al-Qashash: 88)”. “Maksud `illa wajhah, adalah `illa mulkahu (kecuali kerajaan-Nya)” (Shahih al-Bukhari).

    Ketika ditanya tentang penakwilan seperti dalam Shahih al-Bukhari tersebut, al-Albani mengatakan dalam kitab karyanya; al Fatawa, hlm. 523: “Siapa yang mentakwil firman Allah “Kullu Sya’in Halikun Illa Wajhahu” maka takwilnya adalah sesuatu yang tidak akan dikatakan oleh seorang muslim”

    Deh cari sono kitabnya, dan jgn banyak tanya lagi apa buktinya, udah ane kasih tuh rujukannya..kalau ga ketemu tuh kitab al -bani—cari dah ke arab.

    Wassallam

    1. @ Albani Keblinger :
      Imam al-Bukhari telah Mentakwilkan ‘Wajah’ yang Merupakan Sifat Allah dengan ‘Kekuasaan’/’milik’. Itu Menunjukkan Imam al-Bukhari berpemahaman Al-‘Asyaairoh.

      Bantahan:
      Al-Imam al-Bukhari memahami ‘Asma’ WasSifat Allah sesuai dengan pemahaman Salafus Sholih. Beliau tidaklah mentakwil dengan takwil yang batil. Mari kita simak penjelasan al-Imam al-Bukhari dalam Shahihnya:

      { كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ إِلَّا وَجْهَهُ } إِلَّا مُلْكَهُ وَيُقَالُ إِلَّا مَا أُرِيدَ بِهِ وَجْهُ اللَّهِ
      “ { Segala sesuatu binasa kecuali WajahNya} yaitu KekuasaanNya, dan dinyatakan juga : ‘kecuali segala yang diinginkan dengannya Wajah Allah “ (Shahih al-Bukhari juz 14 halaman 437).
      Ini adalah pernyataan beliau yang bisa didapati pada sebagian naskah Shahih al-Bukhari, dan pada naskah yang lain tidak ada. Pernyataan Imam al-Bukhari ini bisa dijelaskan dalam beberapa hal penting:

      Pertama, Imam al-Bukhari menukilkan beberapa tafsiran yang masyhur terhadap ayat tersebut. Dalam hal ini beliau menyebutkan makna : “Segala sesuatu binasa kecuali WajahNya, dalam 2 penafsiran :
      a. إلا ملكه : kecuali ‘Kekuasaan’ / ‘milik’Nya.
      b. إلا ما أريد به وجه الله : kecuali segala yang diinginkan dengannya Wajah Allah. Artinya, segala sesuatu yang dilakukan ikhlas karena Allah.
      Imam al-Bukhari menukilkan 2 penafsiran ini, namun sebenarnya beliau lebih cenderung memilih pendapat yang kedua. Maknanya, segala sesuatu akan binasa/lenyap kecuali amalan yang dilakukan ikhlas hanya untuk Allah.
      Bagaimana kita bisa tahu bahwa Imam al-Bukhari lebih cenderung pada pendapat yang kedua, bukan yang pertama?
      Mudah sekali. Hal itu dijelaskan oleh alHafidz Ibnu Katsir dalam tafsirnya. Beliau menyatakan:

      وقال مجاهد والثوري في قوله: { كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ إِلا وَجْهَهُ } أي: إلا ما أريد به وجهه، وحكاه البخاري في صحيحه كالمقرر له
      “ Mujahid dan ats-Tsaury berkata tentang firman Allah : ‘Segala sesuatu akan binasa, kecuali WajahNya’, yaitu: kecuali segala sesuatu yang diharapkan dengannya WajahNya. AlBukhari menghikayatkan dalam Shahihnya sebagai pendapatnya” (Lihat Tafsir Ibnu Katsir dalam menafsirkan Quran Surat al-Qoshosh ayat 88 juz 6 halaman 135 cetakan alMaktabah atTaufiqiyyah ta’liq dari Haani al-Haj).

      Kedua, penukilan penafsiran ‘Wajah’ Allah dengan ‘Kekuasaan’ / ‘milik’ Allah ini perlu ditinjau ulang.
      AlHafidz Ibnu Hajar al-‘Asqolaany menjelaskan dalam Fathul Baari:

      قَوْله : ( إِلَّا وَجْهه : إِلَّا مُلْكه ) فِي رِوَايَة النَّسَفِيِّ ” وَقَالَ مَعْمَر ” : فَذَكَرَهُ . وَمَعْمَر هَذَا هُوَ أَبُو عُبَيْدَة بْن الْمُثَنَّى ، وَهَذَا كَلَامه فِي كِتَابه ” مَجَاز الْقُرْآن ” لَكِنْ بِلَفْظِ ” إِلَّا هُوَ ” وَكَذَا نَقَلَهُ الطَّبَرِيُّ عَنْ بَعْض أَهْل الْعَرَبِيَّة ، وَكَذَا ذَكَرَهُ الْفَرَّاء

      Ucapan al-Bukhari {kecuali WajahNya : kecuali Kekuasaan/milikNya} ada pada riwayat anNasafiy dengan menyatakan : ‘Ma’mar berkata….’kemudian disebutkan ucapan tersebut. Ma’mar ini adalah Abu Ubaidah bin alMutsanna. Ucapan tersebut terdapat dalam kitabnya “Majaazul Qur’aan”, akan tetapi dengan lafadz ‘kecuali Dia’. Demikian juga dinukil oleh atThobary dari sebagian ahli bahasa Arab, dan disebutkan juga oleh al-Farra’ (Lihat Fathul Baari syarh Shahih alBukhari juz 13 halaman 292).
      Dari penjelasan alHafidz di atas bisa disimpulkan bahwa Imam alBukhari menukilkan tafsiran ‘Wajah’ Allah dengan ‘Kekuasaan’/’Milik’ Allah berdasarkan riwayat anNasafiy dari perkataan Ma’mar. Namun, perkataan Ma’mar dalam kitabnya Majaazul Qur’an bukanlah menafsirkan kalimat ‘kecuali Wajah Allah’ dengan ‘kecuali Kekuasaan Allah’, tapi dengan ‘kecuali Dia’. Dari sini nampak jelas bahwa penukilan tafsir ‘Wajah Allah’ dengan ‘Kekuasaan’/’Milik’ Allah sebagai ucapan Ma’mar adalah penukilan yang tidak benar. Atas dasar inilah, maka Syaikh Muhammad Nashiruddin alAlbaany ketika ditanya tentang hal ini beliau meragukan tafsiran itu sebagai tafsiran dari Imam alBukhari sendiri, dan tidak mungkin Imam alBukhari menyatakan demikian (InsyaAllah nanti akan diperjelas pada bantahan syubhat ke-2).

      Ketiga, Imam alBukhari menetapkan ‘Wajah’ Allah.
      Tidak seperti al-‘Asya-iroh yang menakwilkan Sifat Allah dengan Sifat yang batil, Imam alBukhari menakwilkannya dengan takwilan yang benar.
      Takwilan yang benar adalah takwilan yang merupakan penjelas dari maksud suatu kalimat. Penakwilan tersebut tidaklah keluar dari kaidah bahasa Arab. Sedangkan takwilan yang batil adalah penakwilan yang pada dasarnya mengingkari adanya Sifat itu, kemudian dia palingkan maknanya pada makna yang lain. Intinya, seseorang yang menakwil dengan takwil yang batil mengingkari makna hakiki dari Sifat tersebut. Dia tidak menolaknya secara terang-terangan seperti para Mu’aththilah (Jahmiyyah), namun dia palingkan maknanya kepada makna yang lain.
      Sebagai contoh, takwilan yang batil adalah menakwilkan ‘Tangan’ Allah dengan ‘Kekuasaan’. Seseorang yang menakwilkan ini tidaklah menetapkan bahwa Allah memiliki Tangan. Padahal Ahlussunnah tidaklah menetapkan kecuali yang Allah tetapkan untuk dirinya sendiri, sesuai dengan Kesempurnaan Sifat yang ada pada Allah tanpa memalingkannya pada makna yang lain.
      Imam al-Bukhari menetapkan Wajah Allah sesuai dengan Kesempurnaan Sifat Allah, tanpa beliau palingkan pada makna lain. Bagaimana kita tahu bahwa beliau menetapkan ‘Wajah’ bagi Allah? Bisa kita simak dalam kitab Shahih beliau sendiri pada bagian yang lain. Beliau menempatkan bab tersendiri dalam penafsiran ayat itu, kemudian menyebutkan riwayat hadits yang menjelaskan kandungan bab itu sendiri.
      Imam alBukhari menyatakan dalam kitab Shahihnya:

      بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ إِلَّا وَجْهَهُ }
      حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ عَمْرٍو عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ لَمَّا نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ { قُلْ هُوَ الْقَادِرُ عَلَى أَنْ يَبْعَثَ عَلَيْكُمْ عَذَابًا مِنْ فَوْقِكُمْ } قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعُوذُ بِوَجْهِكَ فَقَالَ{ أَوْ مِنْ تَحْتِ أَرْجُلِكُمْ } فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعُوذُ بِوَجْهِكَ قَالَ { أَوْ يَلْبِسَكُمْ شِيَعًا } فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَذَا أَيْسَرُ

      “Bab firman Allah Ta’ala : ‘Segala sesuatu binasa kecuali WajahNya’
      Telah memberitahukan kepada kami Qutaibah bin Sa’id (ia berkata) telah memberitahukan pada kami Hammad bin Zaid dari ‘Amr dari Jabir bin Abdillah beliau berkata: ketika turun ayat ini : ‘Katakan: Dialah (Allah) Yang mampu untuk mengirim adzab dari atas kalian’, Nabi shollallahu ‘alaihi wasallam berkata: ‘Aku berlindung kepada WajahMu’, kemudian firman Allah : ‘atau dari bawah kaki kalian’, Nabi shollallaahu ‘alaihi wasallam berkata: ‘aku berlindung kepada WajahMu’, kemudian firman Allah: atau Dia mencampurkan kamu dalam golongan-golongan (yang saling bertentangan), Nabi shollallaahu ‘alaihi wasallam berkata: ‘Ini lebih ringan’(Lihat Shahih alBukhari juz 22 halaman 410).
      Telah dimaklumi di kalangan para Ulama’ Ahlul hadits bahwa pemilihan riwayat hadits dalam suatu bab merupakan representasi pemahaman Imam alBukhari terhadap makna yang ada pada bab tersebut. Ketika Imam alBukhari menyebutkan hadits perkataan/ doa Nabi: ‘Aku berlindung kepada WajahMu’, beliau tidaklah mentakwilkan ucapan Nabi tersebut pada makna-makna lain. Beliau sekedar menyebutkan riwayat itu saja. Ini menunjukkan bahwa Imam alBukhari menetapkan Sifat ‘Wajah’ bagi Allah tanpa mentahrif (memalingkan) pada makna yang lain.
      Mungkin masih tersisa pertanyaan: ‘Jika benar Imam alBukhari memilih pendapat yang kedua dalam menafsirkan ayat itu, bukankah juga berarti beliau menakwilkan ayat tersebut. Kalimat: ‘Segala sesuatu akan binasa, kecuali Wajah Allah’ ditakwilkan sebagai ‘Segala sesuatu akan binasa kecuali yang mengharapkan Wajah Allah’. Benar, itu adalah takwil yang beliau lakukan sebagaimana penakwilan atTsaury. Penakwilan tersebut tidaklah batil, karena memang dipahami dari ucapan lafadz Arab.
      Al-Imam atThobary menyatakan dalam tafsir atThobary juz 19 halaman 643 bahwa penafsiran tersebut sesuai dengan perkataan syair:
      أَسْتَغْفِرُ اللهَ ذَنْبًا لَسْتُ مُحْصِيهُ… رَبُّ العِبادِ إلَيْهِ الوَجْهُ والعَمَلُ
      “Aku memohon ampun kepada Allah dari dosa yang aku tak mampu menghitungnya…
      (Dialah) Rabb hamba-hamba, yang kepadaNya wajah (kehendak) dan amalan

      Lafadz الوجه (wajah) dalam kalimat syair tersebut berarti kehendak dan keinginan.
      Takwil yang demikian bukanlah takwil yang batil, karena merupakan salah satu penjelasan terhadap makna kalimat yang sesuai dengan konteks bahasa Arab yang biasa dipahami. Selain itu, penakwilan ini tidaklah menafikan penetapan ‘Wajah’ bagi Allah sesuai dengan Keagungan, Kemulyaan, dan Kesempurnaan Allah, yang tidak sama dengan makhlukNya, dan tidak diketahui kaifiyatnya kecuali Allah.

      1. Panjang lebar namun sesungguhnya terjemahan dari ini:
        http://www.ahlalhdeeth.com/vb/archive/index.php/t-97757.html

        Ada 2 poin yang perlu kita cermati:
        1. Dengan alasan apapun Imam Bukhori tetap mentakwil, sedangkan Copasan berupa:
        “b. إلا ما أريد به وجه الله : kecuali segala yang diinginkan dengannya Wajah Allah. ARTINYA, SEGALA SESUATU YANG DILAKUKAN IKHLAS KARENA ALLAH”.
        Bukanlah perkataan Imam Bukhori tapi Imam Sufyan atsauri yang tertulis dalam syarah umdatul qori:
        عمدة القاري شرح صحيح البخاري – (ج 28 / ص 96)
        وفسر الوجه بالملك وكذا نقل الطبري عن بعض أهل العربية وكذا ذكره الفراء وعن أبي عبيد إلا وجهه إلا جلالة قوله ويقال إلى آخره قال سفيان معناه إلا ما أريد به رضاء الله والتقرب لا الرياء ووجه الناس
        2. Dengan membagi takwil menjadi baik dan buruk, bukankah kontradiksi dengan semangat Anti Takwil? Dan apakah Nabi dan Para sahabat pernah Mendevisinikan Takwil benar dan bathil dengan pembeda sifat Alloh?
        Wallohu a’lam

      2. mbulet tole… mau nte puter2 kemana2 juga hasilnya tetep aja..imam bukhari melakukan takwil atas ayat itu…

        nah bukankah wahabi mengatakan haram menakwil ayat mutasyabihat?kok sekrang jdi tanaqudh bgni sih?

        apa iya karena kepentok sana-sini dalam msalah takwil kemudian wahabi merubah parameter tingkatan hukum dalam menakwil?

  12. Lho…? koq milih antara Al Imam Asy syafi’i dengan Syaikh Albani? kwalitas iman macam apa yang bisa mengeluarkan pertanyaan macam ini? Inna lillaahi wa inna ilaihi roji’un

  13. @kunari dan @ummu hasanah.
    Menurut ane, ente gak perlu copas dari sana sini, yang menjadi pertanyaan ane cuma 1, yaitu : Tolong tuliskan sanad keilmuan dari seorang yang ente idolakan yaitu Albani ? kalau perlu sanad sampai Rasulullah saw.
    Karena ini penting untuk diakhirat kelak : “dari mana kamu mendapatkan ilmu ? dari si A, A darimana kamu mendapatkan ilmu ?, dari si B, B darimana kamu mendapatkan ilmu ?, dari si C, begitu seterusnya….. itulah yang dinamakan sanad keilmuan.

  14. Afwan akhi, ana cuma mau bilang: “Blognya bagus’ lho?” Infonya bagus2 memberi wawasan baru buat saya. Syukron ya Mas-mas Ummati semuanya, salam persatuan Aswaja – Syi’ah semoga berkah, amin….

  15. hehe ente jelasin koq keliatan banged copas nye..

    Ente bilang ada takwil yang tidak batil koq tetap mensifati Allah SWT berjisim seperti makhluk, walaupun ente bilang wajahnya bukan seperti manusia atau yang lainnya..tetap aje Allah SWT berjisim ujung2nye. Ente bilang barusan :

    “Lafadz الوجه (wajah) dalam kalimat syair tersebut berarti kehendak dan keinginan.
    Takwil yang demikian bukanlah takwil yang batil, karena merupakan salah satu penjelasan terhadap makna kalimat yang sesuai dengan konteks bahasa Arab yang biasa dipahami. Selain itu, penakwilan ini tidaklah menafikan penetapan ‘Wajah’ bagi Allah sesuai dengan Keagungan, Kemulyaan, dan Kesempurnaan Allah, yang tidak sama dengan makhlukNya, dan tidak diketahui kaifiyatnya kecuali Allah.”

    Udah jelas-jelas Imam bukhari (ahli hadits utama yang dipakai rujukan) dibilang bukan muslim (kafir) sama albany gara-gara mentakwil itu, masih ga percaya buka tuh kitab al Fatawa, hlm. 523 karangan albany, dan juga albany merubah kitab adab al-mufrad (gubahan albany)..apakah memang sehebat itu albany sehingga mengubah dan mengkafirkan muhadittsin,imamnya para ahli hadits? atau sekarang yang sesat bisa jadi benar dan benar bisa jadi sesat.

    Allah ta’ala berfirman (yang artinya): “Dia (Allah) tidak menyerupai sesuatupun dari makhluk-Nya dan tidak ada sesuatupun yang menyerupai-Nya” (Q.S. asy-Syura: 11).

    Sekali lagi dikatakan pada ayat itu TIDAK MENYERUPAI APAPUN DARI MAKHLUKNYA , kalau ente bilang wajah Allah berbeda dengan makhluk, iya berarti sama aja Allah punya wajah, kan makhluk Allah punya wajah, tangan, kaki, pinggang, podo artinee mas mas..

    Mau sama atau ga sama seperti makhluk, judulnya adalah ente mengakui Allah punya wajah, kalau ente mengakui berarti ente mengingkari ayat itu..

    Katanya kaum ente menyatakan harus kembali ke Alquran dan as sunnah,nih ane kembali ke Al quran

    Ayat diatas memiliki arti yang tidak propaganda, karena kita tahu ada ayat mutasyabihat dan mujassimah yang menimbulkan perdebatan antara kaum muslim yang ga habis-habis ujungnya.

    Wassalam

    1. Kang Albani Keblinger ….Satu pertanyaan dan tolong jawab, karena jawab antum akan menjawab yang antum tanyakan.

      “Manusia bisa melihat dan Allah pun melihat…apakah ini berarti Allah menyerupai hamba-Nya ???

      “Manusia bisa mendengar, dan Allah juga mendengar. Apakah berarti Allah menyerupai makhluk-Nya ????

          1. @ Caca,..
            Harusnya lebih jeli lagi dalam membaca, buknnya yang menjisimkan itu kang Albani Keblinger ??? Klo saya itu pertanyaan, bukan pernyataan. Kalo untuk urusan yang ghoib, saya tidak tau, jadi di imani saja…

  16. Assalamu’alaykum all…
    Buat Mas Kunairi, sekedar masukan buat ente, kalau bisa ente dan rekan2 ente yang sepaham dengan ente jangan memberi bantahan dari blog ini dengan panjang lebar, ndak ada gunanya, buang2 tenaga dan pikiran, malahan maksud hati ente untuk menjelaskan sesuatu kpd org lain yang mempunyai pemahaman penafsiran yang berbeda tidak ada gunanya, malahan membuat org lain semakin mencela ente, kasian mereka yang mencela maksud baik ente malah jadi emosi.
    Ilmu ente tidak seberapa dibandingkan dengan mas albani keblinger, mas ucep ataupun mbak aryati kartika. Emang ente hapal berapa juz alquran? Bandingkan dengan mereka. Emang ente hapal berpa banyak hadist yang sanadnya sampai ke Kanjeng Nabi? Bandingkan dengan mereka. Emang sanad keilmuan ente dari mana? Bandingkan dengan sanad keilmuan mereka. Emang sholat ente bagaimana? Bandingkan kualitasnya dengan sholat mereka. Emang ilmu ente lebih baik apa dibandingkan mereka, asal ente tau ilmu ente ga ada apa2nya dibandingkan mereka, apa lagi dibandingkan sama mas albani keblinger, salah seorang panutan ente aja yang puluhan tahun belajar agama aja dicab “keblinger”, karena ilmu dan pemahamannya ga ada apa2nya dibandingkan dengan mas albani keblingera. Apalagi cuman ente.
    Saran ane lagi, mendingan ente buka blog ini buat tambah2 pengetahuan dan pemahaman agama dari sudut pandang dan pemahaman yang berbeda dengan pemahaman ente selama ini, semoga ente mendapat manfaat dari blog ini, dan pemilik blog ini insya Alloh akan mendapat pahala dari manfaat yg ente dapet. Gitu aja………..

    Allohumma’ghfgirlanaa warhamnaa, wa solallohu ‘ala nabiyyina muhammad syayyidil mursaliin.
    Fa in tawalauu, fa qul hasbiyallohu laa ilaaha illa huwa, ‘alayhi tawakaltu, wa huwa robbul ‘arsyil ‘adziim…….

    1. Sabar Mas Songgolangit,menghadapi wahabiyun itu,sama seperti merawat pasien sakit jiwa. Kadang bikin emosi,kadang bikin lucu,kadang bikin bingung. Tapi bgaimanapun juga kita harus sabar menghadapi mereka..

      1. Kang Eko…Ketika baca komen dari atas sampe bawah,…kita yang kurang sependapat selalu di cap “Wahabi”..Saya berpikir, kenapa bisa seperti itu ? Antum sendiri nggak tau siapa saya, kenal juga tidak. Tetapi langsung di judge “Wahabi” bukankah ini fitnah ??? Apakah ini yang diajarkan oleh Rosul ???

        1. Tidak mas Kunari,Rasul yang mulia tdk mngjarkan fitnah.Tapi salafi wahabi-lah yg menebarkan api fitnah itu. Terbukti tatkala kaum muslimin mlakukan maulid,mreka kata melakukan penambahan syariat.Ketika kaum muslimin ziarah kubur,mreka kata mlakukan kesyirikan.Ketika kaum muslimin mlakukan tahlilan,mreka kata mlakukan kebid’ahan,sehingga pelakunya pantas dibenamkan dineraka.Bukankah ini fitnah akhi.??Atau kita perlu definisi ulang arti fitnah itu sendiri??Dan anda tak perlu pura2 tidak tahu siapa wahabi itu.Bukankah taqiyyah adalah ajaran yg kalian benci?? Wahabi adalah jamaah takfir yg bersembunyi dibalik kemuliaan nama ahlussunnah.Bahkan tuduhan bid’ah yg bertubi2 terhadap kaum muslimin adalah pengkafiran secara halus.Wahai akhi,tak perlulah anda pura2 awam terhadap istilah salafi dan wahabi.Bukankah matahari tak akan hilang hanya dengan anda menutup mata di siang hari??

    2. Bismillaah,

      Kang Songgolangit,

      Saya setuju dengan komentarmu. Ilmu Akh Kunari dan saya tidak seberapa dibanding ilmu mereka. Ilmu mereka bersanad hingga ke Rasulullaah shallallaahu ‘alaihi wa sallam keculai lafadz usholli, Maulid Nabi dan lain-lain.

      Wallaahu a’lam.

    3. Kang Songgolangit, Subhanallah..ternyata keilmuan mereka (yang antum maksud) luar biasa..Jujur, saya adalah orang yg baru belajar, jadi harus banyak banyak dan kalopun berbeda dgn yang saya pahami, saya juga harus menanyakannya kepada beliau. Kalopun mereka mencela saya, itu urusan mereka dan saya juga harus berterima kasih pada mereka yang mencela karena telah mengambil alih dosa-dosa saya. Bukankah Rosul mengajarkan kita untuk selalu santun dan memperbaiki akhlak ???

  17. beberapa fakta Kunari & burhanuddin,Lc
    1. si burhan menggelari albani dengan sebutan Al-Imam, Al Mujaddid, Al – Syaikh Al -bani. bandingkan ketika hanya menyebut nama ibnu abbas (tanpa gelar) padahal ibnu abbas jauuuuuuh lebih baik dari albani. dan masih banyak yang lainnya yang intinya begitu besar dan istimewanya albani dan begitu kecilnya selain albani.
    2. albani mendhoifkan hadits karena mengikuti ulama terdahulu, itu artinya albani mengikuti cara ulama terdahulu. bahasa simpelnya albani itu bermadzhab dalam menilai hadits. tapi mengapa kunarai (kaya nama burung) dan si burhan menganggap albani mujaddid?
    3. jika albani mengkritik ulama sekelas imamul muhadits Syaikhul akbar Al bukhori sah – sah saja namun mengapa menurut kedua orang ini bagi yang mengkritik albani seperti syaik al – Ghumari, Syaikh Hassan Saqof tercela?
    4. coba kedua manusia ini mengecek kitab “kamus Syataim Al-Bani” karya Syaikh hassan Saqqof dan lihatlah betapa banyak kata – kata yang tidak pantas diucapkan oleh seseorang yang dianggap muhaddits hadzaz zaman (albani)

  18. mari kita pahami bersama penjelasan ibnu hajar berikut ini:
    فتح الباري لابن حجر – (ج 20 / ص 483)
    ( وَيَبْقَى وَجْهُ رَبّك ذُو الْجَلَال وَالْإِكْرَام ) وَقَوْله ( كُلّ شَيْء هَالِك إِلَّا وَجْهه ) وَقِيلَ : إِنَّ لَفْظ الْوَجْه صِلَة ، وَالْمَعْنَى كُلّ شَيْء هَالِك إِلَّا هُوَ وَكَذَا ( وَيَبْقَى وَجْه رَبّك ) وَقِيلَ الْمُرَاد بِالْوَجْهِ الْقَصْد ، أَيْ يَبْقَى مَا أُرِيدَ بِهِ وَجْهه . قُلْت : وَهَذَا الْأَخِير نُقِلَ عَنْ سُفْيَان وَغَيْره وَقَدْ تَقَدَّمَ مَا وَرَدَ فِيهِ فِي أَوَّل تَفْسِير سُورَة الْقَصَص وَقَالَ الْكَرْمَانِيُّ قِيلَ الْمُرَاد بِالْوَجْهِ فِي الْآيَة وَالْحَدِيث الذَّات أَوْ الْوُجُود أَوْ لَفْظه زَائِد أَوْ الْوَجْه الَّذِي لَا كَالْوُجُوهِ ، لِاسْتِحَالَةِ حَمْله عَلَى الْعُضْو الْمَعْرُوف ، فَتَعَيَّنَ التَّأْوِيل أَوْ التَّفْوِيض ، وَقَالَ الْبَيْهَقِيُّ : تَكَرَّرَ ذِكْر الْوَجْه فِي الْقُرْآن وَالسُّنَّة الصَّحِيحَة ، وَهُوَ فِي بَعْضهَا صِفَة ذَات كَقَوْلِهِ : إِلَّا رِدَاء الْكِبْرِيَاء عَلَى وَجْهه وَهُوَ مَا فِي صَحِيح الْبُخَارِيّ عَنْ أَبِي مُوسَى ، وَفِي بَعْضهَا بِمَعْنَى مِنْ أَجْل كَقَوْلِهِ ( إِنَّمَا نُطْعِمُكُمْ لِوَجْهِ اللَّه ) وَفِي بَعْضهَا بِمَعْنَى الرِّضَا كَقَوْلِهِ ( يُرِيدُونَ وَجْهه ) ، ( إِلَّا اِبْتِغَاء وَجْه رَبّه الْأَعْلَى ) وَلَيْسَ الْمُرَاد الْجَارِحَة جَزْمًا وَاللَّهُ أَعْلَم .

    sumber : maktabah syameela

  19. Assalamu’alaykum all….

    Barusan ane baca berita begini
    “Iran telah disibukkan dengan produksi film yang biayanya mencapai 30 juta dolar itu yang menggambarkan tentang kehidupan Rasululullah Muhammad (shalallahu ‘alaihi wa sallam) sejak masih kecil hingga diangkat menjadi rasul.

    Film itu berjudul “Muhammad (S), yang menceritakan tiga tahap kehidupan Nabi, yaitu saat masa kanak-kanak, setelah menerima wahyu dan menyebarkan Islam.”

    Nunggu diupload di Youtube aja…… Biasanya kan ada bocoran filmnya…..

    Hayooo…….
    Siapa yang berani menggambarkan sosok Kanjeng Nabi SAW dalam sebuah film….. Wahabi, Aswaja atau Syi’ah…….? Atau Yahudi…….?
    Ane punya beberapa org temen yg pinter ngelukis, kalo ane minta dilukisin wajah org hanya dengan menceritakan ciri2 fisiknya, temen2 ane bisa melukis nyaris 90% sesuai dg gambaran yg ane berikan. Tapi giliran ane kasih beberapa hadist yg menggambarkan sosok Kanjeng Nabi, ga ada yg berani menggambarkan sosok Beliau. Cuman 1 org yg menggambarkan sosok beliau hanya dengan menulis nama Beliau dg tulisan arab “Muhammad”. Padahal temen2 ane bukan org2 yg religius, malahan sholatnya aja sekedar kalo lagi eling. Tapi mereka tetap memuliakan beliau Kanjeng Nabi SAW dan tidak berani menggambarkan sosok beliau meskipun ada acuan hgadist yang menggambarkan ciri2 sosok beliau Kanjeng Nabi.
    Nah….. Sekarang di Iran sedang dirilis film yang menggambarkan sosok Kanjeng Nabi dari masa kanak-kanaknya….
    Hayooo…. Monggo dicomment ya…..

    Allohummaghfirlanaa…… Warhamnaa…… Wahdinaa ila shirootikal mustaqiim…….
    Wa sholallohu ‘ala nabiyyina muhammad syayyidil mursaliin, wa ‘ala aalihi wa shohbihi wa ummatihi ila yaumiddiin…….

  20. Assalamu’alaykum all…..

    Mas admin, ijin share dari coppian ya…..
    Barusan baca berita begini : “Rabu (20/02/13) milisi sekte Syiah membagi – bagikan selebaran di distrik – distrik ibu kota Irak, Baghdad, yang berisi ancaman terhadap Ahlussunnah jika mereka tidak migrasi dari kampong mereka.

    Selebaran yang dibagikan di desa Al-Jihad, Baghdad, ditandatangani oleh organisasi Jaisyul Mukhtar. Organisasi itu adalah milisi Syiah yang dibentuk oleh Watsiq Al-Bathath, sekjen brigade Hizbullah Irak, dengan dalih pemberantasan terorisme di beberapa daerah Irak, yang menarget Ahlussunnah (sebagai teroris).

    Selebaran itu berbunyi “Kepada Para Pemecah dan Munafik. Kami mencari kalian wahai Ahlussunnah di desa Al-Jihad. Kami datang dengan Jaisyul Mukhtar di daerah Al-Jihad. Dan kami katakana sesungguhnya waktu telah habis. Pergilah kalian dari desa Al-Jihad bersama keluaqrga kalian” ancam milisi Syiah itu.

    Mereka mengancam akan menyiksa Ahlussunnah “Kami mengtahui kalian semua. Kalian adalah musuh ahlul bait ‘alaihimussalam” tambah mereka.

    Selebaran ini bertepatan dengan operasi pembersihan dan pengusiran yang lain yang menjadikan Ahlussunnah sebagai korban di daerah – daerah berbeda di Baghdad. Di antaranya pengusiran empat keluarga dari Saidiya dan dbunuhnya seorang warga Sunni di daerah tersebut.”

    Yang diusir dan yang menjadi korban pengusiran adalah warga sunni, ahlu sunnah, bukan milisi bersenjata…..
    Yang diusir dan yang menjadi korban pengusiran adalah warga sunni, ahlu sunnah, yang beryahadat “Laa ilaaha ilaalloh, muhammadarrosululloh”.
    Yang diusir dan yang menjadi korban pengusiran adalah warga sunni, ahlu sunnah, yang mencintai Rasululloh SAW dan menghormati para sahabatnya termasuk Abu Bakr ra, Umar ra, Utsman ra dan Ali ibn abi Thalib ra.
    Sesungguhnya orang2 yang beriman itu bersaudara, dan sesungguhnya Alloh SWT mengasihi orang2 yang berjihad untuk
    membela agama-Nya, dalam barisan yang teratur rapi,seolah-olah mereka
    sebuah bangunan yang tersusun kokoh.

    Illahi robby, berikanlah kekuatan iman untuk hamba-hambamu yang teraniaya. Hasbunalloh wa ni’mal wakiil. Wa sholallohu ‘ala nabiyyina muhammad syayyidil mursaliin.

    1. Songgo Langit@

      Selebaran itu berbunyi “Kepada Para Pemecah dan Munafik. Kami mencari kalian wahai Ahlussunnah di desa Al-Jihad. Kami datang dengan Jaisyul Mukhtar di daerah Al-Jihad. Dan kami katakana sesungguhnya waktu telah habis. Pergilah kalian dari desa Al-Jihad bersama keluaqrga kalian” ancam milisi Syiah itu.

      Itu maksudnya Wahabi yg tergabung dalam Al Qaedah, kelompok Al Qaedah ini yg telah mengakui serangkaian pengeboman di Iraq alkir2 ini. Yg saya sesalkan kenapa Wahabi Al Qaeda ini bawa2 nama Ahlussunnah, sehingga Syi’ah juga nyebut2 Ahlussunnah terhadap terrorist tsb.

      1. @Aklis
        Jangan heran saudaraku mengapa mereka memakai “Ahlussunnah”. Kalau mereka tidak memakai itu..”jualan”mereka ngga’ laku-laku. Kalau mereka memakai “sunni” itu buat gertak syi’ah…”sunni”kan besar jadi hidupnya kaya benalu(mendompleng). Nanti kalau untuk berdebat mereka pakai “salaf(y)”. Dengan kata lain…ya..tergantung kebutuhan.

        Maaf kalau ada salah kata

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker