Amalan Cerdas

Bacalah Ratib Al-Haddad Agar Selamat dari Aliran Sesat

Ratib Al-Haddad adalah ratib atau susunan do'a dan dzikir-dzikir ma'tsurat. Adapun nama Al-Hadaddad itu sendiri diambil dari nama penyusunnya, yaitu Imam Abdullah bin Alawi Al-Haddad, seorang pembaharu Islam (mujaddid) yang terkenal dari Hadramaut Yaman....

Bacalah Dzikir dan Do’a Ratib Al-Haddad Agar Selamat dari Jeratan Lingkaran Mata-rantai Aliran Sesat, Plus Hidup Bahagia dan Husnul Khotimah.

Ratib Al-Haddad


Susunan

الإمام القطب عبد الله بن علوي الحداد

Al-Imam Al-Qutub Abdullah bin Alawi Al-Haddad


Ratib Al-Haddad

Ratib Al-Haddad adalah ratib atau susunan do’a dan dzikir-dzikir ma’tsurat. Adapun nama Al-Hadaddad itu sendiri diambil dari  nama  penyusunnya, yaitu Imam Abdullah bin Alawi Al-Haddad, seorang pembaharu Islam (mujaddid) yang terkenal dari Hadramaut Yaman. Doa-doa dan zikir-zikir susunan beliau, yaitu Ratib Al-Haddad ini adalah ratib paling terkenal dan masyhur. Ratib ini juga disbut sebgai Al-Ratib Al-Syahir (Ratib Yang Termasyhur) disusun berdasarkan ilham yang turun pada malam Lailatul Qadar 27 Ramadhan 1071 Hijriyah (26 Mei 1661 Masehi).

Ratib ini disusun untuk memenuhi permintaan salah seorang murid beliau, ‘Amir dari keluarga Bani Sa’d yang tinggal di sebuah kampung di Shibam, Hadramaut. Tujuan ‘Amir membuat permintaan tersebut adalah agar ada amalan wirid dan zikir bagi penduduk kampungnya supaya mereka diselamatkan oleh Allah Saw dari tipu daya ajaran paham sesat yang sedang melanda Hadramaut ketika itu.

Pertama kalinya Ratib ini dibaca ialah di kampung ‘Amir sendiri, di kota Shibam setelah mendapat izin dan ijazah dari penyusunnya  Al-Imam Abdullah Al-Haddad sendiri. Setelah itu Ratib ini dibaca di Masjid Al-Imam Al-Haddad di Al-Hawi, Tarim dalam tahun 1072 Hijriah bersamaan tahun 1661 Masehi. Pada kebiasaannya ratib ini dibaca secara bersama-sama jama’ah muslimin setelah sholat Isya’. Pada bulan Ramadhan ia dibaca sebelum solat Isya’ bagi mengelakkan kesempitan waktu untuk menunaikan sholat Tarawih. Mengikut Imam Al-Haddad di kawasan-kawasan di mana Ratib al-Haddad ini diamalkan, dengan izin Allah kawasan-kawasan tersebut selamat dari pengaruh tipu-daya aliran berpaham sesat tersebut.

Apabila Imam Al-Haddad berangkat menunaikan ibadah Haji, Ratib Al-Haddad pun mula dibaca di Makkah dan Madinah. Sehingga hari ini Ratib berkenaan dibaca setiap malam di Bab al-Safa di Makkah dan Bab al-Rahmah di Madinah. Habib Ahmad bin Zain Al-Habsyi pernah menyatakan bahawa sesiapa yang membaca Ratib Al-Haddad dengan penuh keyakinan dan iman dengan terus membaca “ La ilaha illallah” hingga seratus kali (walaupun pada kebiasaannya dibaca lima puluh kali), ia mungkin dikurniakan dengan pengalaman yang di luar dugaannya.

Beberapa perbedaan bisa didapati di dalam beberapa cetakan ratib Haddad ini terutama setelah Fatihah yang terakhir. Beberapa doa ditambah oleh pembacanya. Al Marhum Al-Habib Ahmad Masyhur bin Taha Al-Haddad memberi ijazah untuk membaca Ratib ini dan menyarankannya dibaca pada masa–masa yang lain daripada yang tersebut di atas juga di masa keperluan dan kesulitan. Mudah-mudahan  siapa yang membaca ratib ini diselamatkan Allah daripada bahaya dan kesusahan. Amiin.

Ketahuilah bahawa setiap ayat, doa, dan nama Allah yang disebutkan di dalam ratib ini telah dipetik daripada Al-Quran dan hadith Rasulullah S.A.W.  Terjemahan yang dibuat di dalam ratib ini, adalah secara ringkas. Bilangan bacaan setiap doa dibuat sebanyak tiga kali, kerana ia adalah bilangan ganjil (witir).

Ini ialah berdasarkan saranan Imam Al-Haddad sendiri. Beliau menyusun zikir-zikir yang pendek yang dibaca berulang kali, dan dengan itu memudahkan pembacanya. Zikir yang pendek ini, jika dibuat selalu secara istiqamah, adalah lebih baik daripada zikir panjang yang dibuat secara berkala atau cuai [1]. Ratib ini berbeza daripada ratib-ratib yang lain susunan Imam Al-Haddad kerana ratib Al-Haddad ini disusun untuk dibaca lazimnya oleh kumpulan atau jamaah. Semoga usaha kami ini diberkahi Allah.


الراتب الشهير

للحبيب عبد الله بن علوي الحداد

Ratib Al-Haddad

Moga-moga Allah merahmatinya [Rahimahu Allahu Ta’ala]

 

 

يقول القارئ: الفَاتِحَة إِلَى حَضْرَةِ سَيِّدِنَا وَشَفِيعِنَا وَنَبِيِّنَا وَمَوْلانَا مُحَمَّد صلى الله عليه وسلم – الفاتحة-

Bacalah Al-Fatihah kepada pimpinan, pemberi syafaat, nabi dan penolong kita, Muhammad s.a.w

1. بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. اَلرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ. ماَلِكِ يَوْمِ الدِّيْنِ إِيِّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُ. اِهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيْمَ. صِرَاطَ الَّذِيْنَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّآلِّيْنَ. آمِيْنِ

1. Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Segala puji bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbir sekalian alam. Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. Yang Menguasai hari Pembalasan (hari Akhirat). Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan. Tunjuklah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.

Diriwayatkan oleh Abu Sa’id ibn al-Mu’lla r.a.:  “Sukakah kamu jika aku ajarkan sebuah Surah yang belum pernah diturun dahulunya, baik dalam Injil mahupun Zabur dan Taurat? Ia adalah Al-Fatihah.

Surah 15 Al-Hijr : Ayat 87: “Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepadamu (wahai Muhammad) tujuh ayat yang diulang-ulang bacaannya dan seluruh Al-Quran yang amat besar kemuliaan dan faedahnya.”

2. اَللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ لَهُ مَا فِي السَّموَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ مَنْ ذَا الَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيْهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ  وَلاَ يُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَا شَآءَ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ وَلاَ يَؤُدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ العَلِيُّ العَظِيْمُ.

2. Allah, tiada Tuhan melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya. Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat di sisi-Nya melainkan dengan izin-Nya. Yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki. Luasnya Kursi Allah meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi, lagi Maha Besar.

(Surah 2 al-Baqarah Ayat 255 Ayat-al-Kursi)

Ayatul Kursi ini mengandungi khasiat yang besar. Terdapat 99 buah hadith yang menerangkan fadhilahnya. Di antaranya ialah untuk menolak syaitan, benteng pertahanan, melapangkan fikiran dan menambahkan iman.

3. آمَنَ الرَّسُوْلُ بِمَآ أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّه وَالْمُؤْمِنُوْنَ كُلٌّ آمَنَ بِاللهِ وَمَلآئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ وَقَالُوا سَمِعْناَ وَأَطَعْناَ غُفْراَنَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيْرُ.

3. Rasulullah telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan juga orang-orang yang beriman; semuanya beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan Rasul-rasulNya. (Katakan): “Kami tidak membezakan antara seorang rasul dengan rasul-rasul yang lain”.  Mereka berkata lagi: Kami dengar dan kami taat (kami pohonkan) keampunanMu wahai Tuhan kami, dan kepadaMu jualah tempat kembali”

BACA JUGA:  Fakta Imam Suyuti di Balik Tuduhan Sesat Oleh Kaum Salafi Wahabi

(Surah 2: Al Baqarah Ayat 285)

Diriwayatkan daripada Abu Mas’ud al-Badri r.a katanya: Rasulullah s.a.w pernah bersabda: Dua ayat terakhir dari surah al-Baqarah, memadai kepada seseorang yang membacanya pada malam hari sebagai pelindung dirinya.

4. لاََ يُكَلِّفُ اللهُ نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَآ إِنْ نَسِيْنَآ أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ  قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ  تُحَمِّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنآ أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْناَ عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ.

4. Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala atas kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa atas kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami !

Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”

(Surah 2: al-Baqarah  Ayat 286)

Dari Muslim, diriwayatkan daripada Abdullah ibn Abbas r.a.: Apabila Jibril sedang duduk dengan Rasulullah s.a.w., dia mendengar bunyi pintu di atasnya. Dia mengangkat kepalanya lalu berkata: “Ini ialah bunyi sebuah pintu di syurga yang tidak pernah dibuka.” Lalu satu malaikat pun turun, dan Jibril berkata lagi, “Ia malaikat yang tidak pernah turun ke bumi” Malaikat itu memberi salam lalu berkata, “Bersyukurlah atas dua cahaya yang diberi kepadamu yang tidak pernah diberi kepada rasul-rasul sebelummu-“Fatihat al-Kitab dan ayat penghabisan Surah al-Baqarah”. Kamu akan mendapat manfaat setiap kali kamu membacanya.

5. لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِي وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. (3X)

5. Tiada Tuhan Melainkan Allah, Yang satu dan tiada sekutu bagi- Nya. Bagi-Nya segala kekuasaan, dan bagi-Nya segala pujian. Dialah yang menghidupkan dan yang mematikan, dan Dia sangat berkuasa atas segala sesuatu  (3X)

Dari Bukhari, Muslim dan Malik, diriwayatkan daripada Abu Hurairah; Rasulullah s.a.w berkata, “Sesiapa membaca ayat ini seratus kali sehari, pahalanya seperti memerdekakan sepuluh orang hamba, Seratus kebajikan dituliskan untuknya dan seratus keburukan dibuang darinya, dan menjadi benteng dari gangguan syaitan sepanjang hari.”

6. سٌبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ اْللهُ وَاللهُ اَكْبَرُ. (3X)

6. Maha suci Allah, segala puji bagi Allah, tiada Tuhan melainkan Allah dan Allah Tuhan Yang Maha Besar. (3X)

Dari Muslim, diriwayatkan oleh Samurah ibn Jundah: Rasulullah s.a.w bersabda: Zikir-zikir yang paling dekat di sisi Allah adalah empat, iaitu tasbih, takbir, tahmid dan tahlil, tidak berbeza yang mana aturannya apabila engkau berzikirullah.

7. سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ سُبْحاَنَ اللهِ الْعَظِيْمِ. (3X)

7. Maha suci Allah segala puji khusus bagi-Nya, Maha suci Allah Yang Maha Agung. (3X)

Dari Bukhari, diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a.: Rasulullah s.a.w. bersabda:  Dua zikir yang mudah di atas lidah tetapi berat pahalanya dan disukai oleh Allah ialah: ‘SubhanAllah al-Azim dan ‘SubhanAllah wa bihamdihi.’”

8. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ. (3X)

8. Ya Allah ampunlah dosaku dan terimalah taubatku, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang. (3X)

Surah 4: An-Nisa’; Ayat 106: “Dan hendaklah engkau memohon ampun kepada Allah; kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Sila rujuk juga Surah 11: Hud; Ayat 90

9. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ. (3X)

9. Ya Allah, cucurkan selawat ke atas Muhammad, Ya Allah, cucurkan selawat ke atasnya dan kesejahteraan-Mu.    (3X)

Surah 33; Al-Ahzab, Ayat 56: Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya berselawat ke atas Nabi; wahai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam dengan penghormatan yang sepenuhnya.

Dari Muslim, diriwayatkan daripada Abdullah bin Amr: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesiapa berselawat kepadaku sekali, Allah akan berselawat kepadanya sepuluh kali.

10. أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّآمَّاتِ مِنْ شَرِّمَا خَلَقَ. (3X)

10. Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari kejahatan makhluk-Nya. (3X)

Dari Abu Dawud dan Tirmidhi, Rasulullah s.a.w. bersabda:  “Sesiapa yang membaca doa ini tiga kali, tiada apa-apa malapetaka akan terjatuh atasnya.”

11. بِسْـمِ اللهِ الَّذِي لاَ يَضُـرُّ مَعَ اسْـمِهِ شَيْءٌ فِي الأَرْضِ وَلاَ فِي الْسَّمَـآءِ وَهُوَ الْسَّمِيْـعُ الْعَلِيْـمُ. (3X)

11. Dengan nama Allah yang dengan nama-Nya tiada suatu pun, baik di bumi mahupun di langit dapat memberi bencana, dan Dia Maha Mendengar Lagi Maha Mengetahui. (3X)

Dari Ibn Hibban; Nabi Muhammad s.a.w bersabda: “Hamba-hamba Allah yang membaca doa ini pada waktu pagi dan petang tiga kali, tiada apa jua kesakitan akan dialaminya.”

12. رَضِيْنَـا بِاللهِ رَبًّا وَبِالإِسْـلاَمِ دِيْنـًا وَبِمُحَمَّدٍ نَبِيّـًا. (3X)

12. Kami redha Allah sebagai Tuhan kami, Islam sebagai Agama kami dan Muhammad sebagai Nabi kami.            (3X)

Surah 3: Ali-Imran Ayat 19: Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah Islam.

Dari Abu Daud dan Tirmidzi; Nabi Muhammad s.a.w. bersabda: “Sesiapa membaca ayat ini di pagi dan petang hari akan masuk ke syurga.”

13. بِسْمِ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَالْخَيْرُ وَالشَّـرُّ بِمَشِيْئَـةِ اللهِ. (3X)

13. Dengan Nama Allah, segala pujian bagi-Nya, dan segala kebaikan dan kejahatan adalah kehendak Allah.             (3X)

Diriwayatkah oleh Abu Hurairah: Rasulullah s.a.w. bersabda: Wahai Abu Hurairah, bila kamu keluar negeri untuk berniaga, bacakan ayat ini supaya ia membawa kamu ke jalan yang benar.  Dan setiap perbuatan mesti bermula dengan ‘Bismillah’ dan penutupnya ialah “Alhamdulillah”.

14. آمَنَّا بِاللهِ وَاليَوْمِ الآخِرِ تُبْناَ إِلَى اللهِ باَطِناً وَظَاهِرًا. (3X)

14. Kami beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, dan kami bertaubat kepada Allah batin dan zahir. (3X)

BACA JUGA:  Hukum Memakai Hizib dan Dalil Memakai Hizib atau Doa-doa

Surah at-Tahrim Ayat 8: Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan “Taubat Nasuha”.

Diriwayatkan oleh Ibn Majah: Rasulullah bersabda: Orang yang bertaubat itu adalah kekasih Allah. Dan orang yang bertaubat itu ialah seumpama orang yang tiada apa-apa dosa.”

15. يَا رَبَّنَا وَاعْفُ عَنَّا وَامْحُ الَّذِيْ كَانَ مِنَّا. (3X)

15. Ya Tuhan kami, maafkan kami dan hapuskanlah apa-apa (dosa) yang ada pada kami.      (3X)

Dari Tirmidhi dan Ibn Majah: Rasulullah s.a.w. berada di atas mimbar dan menangis lalu beliau bersabda: Mintalah kemaafan dan kesihatan daripada Allah, sebab setelah kita yakin, tiada apa lagi yang lebih baik daripada kesihatan

Surah 4: An-Nisa’: Ayat 106: “Dan hendaklah engkau memohon keampunan kepada Allah; sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

16. ياَ ذَا الْجَلاَلِ وَالإِكْراَمِ أَمِتْناَ عَلَى دِيْنِ الإِسْلاَمِ. (7X)

16. Wahai Tuhan yang mempunyai sifat Keagungan dan sifat Pemurah, matikanlah kami dalam agama Islam . (7X)

Sila rujuk ke no. 12. Moga-moga kita dimatikan dalam keadaan Islam.

Dan dari Tirmidhi, Rasulullah s.a.w. menyatakan di dalam sebuah hadith bahawasanya sesiapa yang berdoa dengan nama-nama Allah dan penuh keyakinan, doa itu pasti dikabulkan Allah.

17. ياَ قَوِيُّ ياَ مَتِيْـنُ  إَكْفِ شَرَّ الظَّالِمِيْـنَ. (3X)

17. Wahai Tuhan yang Maha Kuat lagi Maha Gagah, hindarkanlah kami dari kejahatan orang-orang yang zalim. (3X)

Seperti di atas (16); Merujuk hadith Rasulullah s.a.w, sesiapa yang tidak boleh mengalahkan musuhnya, dan mengulangi Nama ini dengan niat tidak mahu dicederakan akan bebas dari dicederakan musuhnya.

18. أَصْلَحَ اللهُ أُمُوْرَ الْمُسْلِمِيْنَ صَرَفَ اللهُ شَرَّ الْمُؤْذِيْنَ. (3X)

18. Semoga Allah memperbaiki urusan kaum muslimim dan menghindarkan mereka dari kejahatan orang-orang yang suka menggangu.   (3X)

Diriwayatkan oleh Abu Darda’ bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: “Tiada seorang mukmin pun yang berdoa untuk kaumnya yang tidak bersamanya, melainkan akan didoakan oleh Malaikat, “Sama juga untukmu”.

19. يـَا عَلِيُّ   يـَا كَبِيْرُ      يـَا  عَلِيْمُ  يـَا قَدِيْرُ

يـَا سَمِيعُ يـَا بَصِيْرُ     يـَا لَطِيْفُ  يـَا خَبِيْرُ.    (3X)

19. Wahai Tuhan Yang Maha Mulia, lagi Maha Besar, Yang Maha Mengetahui lagi Sentiasa Sanggup, Yang Maha Mendengar lagi Melihat. Yang Maha Lemah-Lembut lagi Maha Mengetahui            (3X)

Surah 17: Al Israil: Ayat 110: “Katakanlah (wahai Muhammad): “Serulah nama “Allah” atau “Ar-Rahman”, yang mana sahaja kamu serukan; kerana Allah mempunyai banyak nama yang baik serta mulia. Dan janganlah engkau nyaringkan bacaan doa atau sembahyangmu, juga janganlah engkau perlahankannya, dan gunakanlah sahaja satu cara yang sederhana antara itu.

20. ياَ فَارِجَ الهَمِّ يَا كَاشِفَ الغَّمِّ يَا مَنْ لِعَبْدِهِ يَغْفِرُ وَيَرْحَمُ. (3X)

20. Wahai Tuhan yang melegakan dari dukacita, lagi melapangkan dada dari rasa sempit. Wahai Tuhan yang mengampuni dan menyayangi hamba-hamba-Nya.      (3X)

Dari Abu Dawud, diriwayatkan daripada Anas ibn Malik: “Ketika saya bersama Rasulullah s.a.w., ada seseorang berdoa, “Ya Allah saya meminta kerana segala pujian ialah untuk-Mu dan tiada Tuhan melainkan-Mu, Kamulah yang Pemberi Rahmat dan yang Pengampun, Permulaan Dunia dan Akhirat, Maharaja Teragung, Yang Hidup dan Yang Tersendiri”.

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Dia berdoa kepada Allah menggunakan sebaik-baik nama-nama-Nya, Allah akan memakbulkannya kerana apabila diminta dengan nama-nama-Nya Allah akan memberi.

21. أَسْتَغْفِرُ اللهَ رَبَّ الْبَرَايَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ مِنَ الْخَطَاياَ.(4X)

21. Aku memohon keampunan Allah Tuhan Pencipta sekalian makhluk, aku memohon keampunan Allah dari sekalian kesalahan.     (4X)

Surah 4: An-Nisa’: Ayat 106: “Dan hendaklah engkau memohon keampunan daripada Allah; sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Surah 11: Hud: Ayat 90: “Dan mintalah keampunan Tuhanmu, kemudian kembalilah taat kepada-Nya. Sesungguhnya Tuhanku Maha Mengasihani, lagi Maha Pengasih”

22. لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ. (50X)

22. Tiada Tuhan Melainkan Allah  (50X)

Komentar tentang kalimah tauhid sangat panjang. Kalimah “La ilaha illallah” ini adalah kunci syurga. Diriwayatkan oleh Abu Dzar bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Allah tidak membenarkan seseorang masuk ke neraka jikalau dia mengucapkan kalimah tauhid ini berulang-ulang kali.”

23. مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ وَشَرَّفَ وَكَرَّمَ وَمَجَّدَ وَعَظَّمَ وَرَضِيَ اللهُ تَعاَلَى عَنْ آلِ وَأَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِ التَّابِعِيْنَ بِإِحْسَانٍ مِنْ يَوْمِنَا هَذَا إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَعَلَيْناَ مَعَهُمْ وَفِيْهِمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

23. Muhammad Rasulullah, Allah Mencucurkan Selawat dan Kesejahteraan keatasnya dan keluarganya. Moga-moga dipermuliakan, diperbesarkan, dan diperjunjungkan kebesarannya. Serta Allah Ta’ala meredhai akan sekalian keluarga dan sahabat Rasulullah, sekalian tabi’in dan yang mengikuti mereka dengan kebaikan dari hari ini sehingga Hari Kiamat, dan semoga kita bersama mereka dengan rahmat-Mu wahai Yang Maha Pengasih daripada yang mengasihani.

24. بِسْم اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ.

قُلْ هُوَ اللهُ أَحَـدٌ. اَللهُ الصَّمَـدُ. لَمْ يَلِـدْ وَلَمْ يٌوْلَـدْ. وَلَمْ يَكُـنْ لَهُ كُفُـوًا أَحَـدٌ. (3X)

24. Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Katakanlah (wahai Muhammad): “Dialah Allah Yang Maha Esa; Allah Yang menjadi tumpuan segala permohonan; Ia tidak beranak, dan Ia pula tidak diperanakkan; Dan tidak ada sesiapapun yang sebanding dengan-Nya.  Surah Al-Ikhlas (3X)

Dari Imam Bukhari, diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-khudri; seseorang mendengar bacaan surah al-Ikhlas berulang-ulang di masjid. Pada keesokan paginya dia datang kepada Rasulullah s.a.w. dan sampaikan perkara itu kepadanya sebab dia menyangka bacaan itu tidak cukup dan lengkap. Rasulullah s.a.w berkata, “Demi tangan yang memegang nyawaku, surah itu seperti sepertiga al Quran!”

Dari Al-Muwatta’, diriwayatkan oleh Abu Hurairah; Saya sedang berjalan dengan Rasulullah s.a.w, lalu baginda mendengar seseorang membaca surah al-Ikhlas. Baginda berkata, “Wajiblah.” Saya bertanya kepadanya, “Apa ya Rasulallah?” Baginda menjawab, “Syurga” (Wajiblah syurga bagi si pembaca itu).

25. بِسْم اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ، مِنْ شَرِّ ماَ خَلَقَ، وَمِنْ شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ، وَمِنْ شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ، وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَد

25. Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Katakanlah (wahai Muhammad); “Aku berlindung dengan Tuhan yang menciptakan cahaya subuh, daripada kejahatan makhluk-makhluk yang Ia ciptakan; dan daripada kejahatan malam apabila ia gelap gelita; dan daripada (ahli-ahli sihir) yang menghembus pada simpulan-simpulan ikatan; dan daripada kejahatan orang yang dengki apabila ia melakukan kedengkiannya”.

BACA JUGA:  Empat Guru Lecehkan NU, Ajari Siswa Tinggalkan Amalan NU

Surah Al-Falaq

Diriwayatkan daripada Aisyah r.a katanya: Rasulullah s.a.w biasanya apabila ada salah seorang anggota keluarga baginda yang sakit, baginda menyemburnya dengan membaca bacaan-bacaan. Sementara itu, ketika baginda menderita sakit yang menyebabkan baginda wafat, aku juga menyemburkan baginda dan mengusap baginda dengan tangan baginda sendiri, kerana tangan baginda tentu lebih banyak berkatnya daripada tanganku.

26. بِسْم اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسِ، مَلِكِ النَّاسِ، إِلَهِ النَّاسِ،  مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ، اَلَّذِيْ يُوَسْوِسُ فِي صُدُوْرِ النَّاسِ، مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ.

26. Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku berlindung dengan Tuhan sekalian manusia. Yang Menguasai sekalian manusia, Tuhan yang berhak disembah oleh sekalian manusia, Dari kejahatan pembisik penghasut yang timbul tenggelam, Yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati manusia, dari kalangan jin dan manusia”.     Surah An-Nas

Dari Tirmidhi diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-Khudri; Nabi Muhammad s.a.w selalu meminta perlindungan daripada kejahatan jin dan perbuatan hasad manusia. Apabila surah al-falaq dan an-nas turun, baginda ketepikan yang lain dan membaca ayat-ayat ini sahaja.

27. اَلْفَاتِحَةَ

إِلَى رُوحِ سَيِّدِنَا الْفَقِيْهِ الْمُقَدَّمِ مُحَمَّد بِن عَلِيّ باَ عَلَوِي وَأُصُولِهِمْ وَفُرُوعِهِمْ وَكفَّةِ سَادَاتِنَا آلِ أَبِي عَلَوِي أَنَّ اللهَ يُعْلِي دَرَجَاتِهِمْ فِي الْجَنَّةِ وَيَنْفَعُنَا بِهِمْ وَبِأَسْرَارِهِمْ وَأَنْوَارِ هِمْ فِي الدِّيْنِ وَالدُّنْياَ وَالآخِرَةِ.

27. Bacalah Al-fatihah kepada roh Penghulu kita al-Faqih al-Muqaddam, Muhammad ibn Ali Ba’alawi, dan kepada asal-usul dan keturunannya, dan kepada semua penghulu kita dari keluarga bani ‘Alawi, moga-moga Allah tinggikan darjat mereka di syurga, dan memberi kita manfaat dengan mereka, rahsia-rahsia mereka, cahaya mereka di dalam agama, dunia dan akhirat.

28. اَلْفَاتِحَةَ

إِلَى أَرْوَاحِ ساَدَاتِنَا الصُّوْفِيَّةِ أَيْنَمَا كَانُوا فِي مَشَارِقِ الأَرْضِ وَمَغَارِبِهَا وَحَلَّتْ أَرْوَاحُهُمْ – أَنَّ اللهَ يُعْلِي دَرَجَاتِهِمْ فِي الْجَنَّةِ وَيَنْفَعُنَا بِهِمْ وَبِعُلُومِهِمْ وَبِأَسْرَارِهِمْ وَأَنْوَارِ هِمْ، وَيُلْحِقُنَا بِهِمْ فِي خَيْرٍ وَعَافِيَةٍ.

28. Bacalah al-fatihah kepada roh-roh Penghulu kita Ahli Ahli Sufi, di mana saja roh mereka berada, di timur atau barat, moga moga Allah tinggikan darjat mereka di syurga, dan memberi kita manfaat dengan mereka, ilmu-ilmu mereka, rahsia-rahsia mereka, cahaya mereka, dan golongkan kami bersama mereka dalam keadaan baik dan afiah.

29. اَلْفَاتِحَةَ

إِلَى رُوْحِ صاَحِبِ الرَّاتِبِ قُطْبِ الإِرْشَادِ وَغَوْثِ الْعِبَادِ وَالْبِلاَدِ الْحَبِيْبِ عَبْدِ اللهِ بِنْ عَلَوِي الْحَدَّاد وَأُصُوْلِهِ وَفُرُوْعِهِ أَنَّ اللهَ يُعْلِي دَرَجَاتِهِمْ فِي الْجَنَّة وَيَنْفَعُنَا بِهِمْ وَأَسْرَارِهِمْ وَأَنْوَارِهِمْ بَرَكَاتِهِمْ فِي الدِّيْنِ وَالدُّنْياَ وَالآخِرَةِ.

29. Bacalah fatihah kepada roh Penyusun Ratib ini, Qutbil-Irshad, Penyelamat kaum dan negaranya, Al-Habib Abdullah ibn Alawi Al-Haddad, asal-usul dan keturunannya, moga moga Allah meninggikan darjat mereka di syurga, dan memberi kita manfaat dari mereka, rahsia-rahsia mereka, cahaya dan berkat mereka di dalam agama, dunia dan akhirat.

30. اَلْفَاتِحَة

إِلَى كَافَّةِ عِبَادِ اللهِ الصّالِحِينَ وَالْوَالِدِيْنِ وَجَمِيْعِ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ أَنْ اللهَ يَغْفِرُ لَهُمْ وَيَرْحَمُهُمْ وَيَنْفَعُنَا بَأَسْرَارِهِمْ وبَرَكَاتِهِمْ

30. Bacalah Fatihah kepada hamba hamba Allah yang soleh, ibu bapa kami, mukminin dan mukminat, muslimin dan muslimat, moga moga Allah mengampuni mereka dan merahmati mereka dan memberi kita manfaat dengan rahsia rahsia dan barakah mereka.

31. (ويدعو القارئ):

31. Berdoalah disini apa yang di hajati. :

اَلْحَمْدُ اللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ حَمْدًا يُوَافِي نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَه، اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وأَهْلِ بَيْتِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ. اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ بِحَقِّ الْفَتِحَةِ الْمُعَظَّمَةِ وَالسَّبْعِ الْمَثَانِيْ أَنْ تَفْتَحْ لَنَا بِكُلِّ خَيْر، وَأَنْ تَتَفَضَّلَ عَلَيْنَا بِكُلِّ خَيْر، وَأَنْ تَجْعَلْنَا مِنْ أَهْلِ الْخَيْر، وَأَنْ تُعَامِلُنَا يَا مَوْلاَنَا مُعَامَلَتَكَ لأَهْلِ الْخَيْر، وَأَنْ تَحْفَظَنَا فِي أَدْيَانِنَا وَأَنْفُسِنَا وَأَوْلاَدِنَا وَأَصْحَابِنَا وَأَحْبَابِنَا مِنْ كُلِّ مِحْنَةٍ وَبُؤْسٍ وَضِيْر إِنَّكَ وَلِيٌّ كُلِّ خَيْر وَمُتَفَضَّلٌ بِكُلِّ خَيْر وَمُعْطٍ لِكُلِّ خَيْر يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْن.

Segala puji hanya bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam, segala puji pujian bagi-Nya atas penambahan nikmat-Nya kepada kami, moga moga Allah mencucurkan selawat dan kesehahteraan ke atas Penghulu kami Muhammad, ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda. Wahai Tuhan, kami memohon dengan haq (benarnya) surah fatihah yang Agung, iaitu tujuh ayat yang selalu di ulang-ulang, bukakan untuk kami segala perkara kebaikan dan kurniakanlah kepada kami segala kebaikan, jadikanlah kami dari golongan insan yang baik; dan peliharakanlah kami Ya tuhan kami.

Sepertimana Kamu memelihara hamba-hambaMu yang baik, lindungilah agama kami, diri kami, anak anak kami, sahabat-sahabat kami, serta semua yang kami sayangi dari segala kesengsaraan, kesedihan, dan kemudharatan. Sesungguhnya Engkaulah Maha Pelindung dari seluruh kebaikan dan Engkaulah yang mengurniakan seluruh kebaikan dan memberi kepada sesiapa saja kebaikan dan Engkaulah yang  Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Amin Ya Rabbal Alamin.

32. اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْـأَلُكَ رِضَـاكَ وَالْجَنَّـةَ وَنَـعُوْذُ بِكَ مِنْ سَـخَطِكَ وَالنَّـارِ. (3X)

32. Ya Allah, sesungguhnya kami memohon keredhaan dan syurga-Mu; dan kami memohon perlindungan-Mu dari kemarahan-Mu dan api neraka.  (3X)

Dari Tirmidhi dan Nasa’i, diriwayatkan daripada Anas ibn Malik: Rasulullah s.a.w. bersabda, “Jikalau sesiapa memohon kepada Allah untuk syurga tiga kali, Syurga akan berkata, “Ya Allah bawalah dia ke dalam syurga;” dan jikalau ia memohon perlindungan dari api neraka tiga kali, lalu neraka pun akan berkata, “Ya Allah berilah dia perlindungan dari neraka.”

انتهى الراتب الشهير

Tamat Ratib Al-Haddad


[1] “Syarh Ratib Al-Haddad” – komentari, pembicaraan dan hujah Ratib Al-Haddad yang teliti bagi setiap ayat di dalam Ratib Haddad tulisan Al-Habib Alawi bin Ahmad bin Hassan bin Abdullah Al-Haddad, dalam bahasa Arab yang dicetak oleh Al-Habib Ali bin Essa bin Abdulkader Al-Haddad di Singapura dan di Maqam Imam Al-Haddad.

wAAACwAAAAAAQABAEACAkQBADs= - Bacalah Ratib Al-Haddad Agar Selamat dari Aliran Sesat
Islam Institute News: situs dakwah berhaluan Ahlus Sunnah wal Jamaah. Hadir sebagai media online penyeimbang informasi dari berbagai info Islam berbasis internet.
Tags

Artikel Terkait :

loading...

Islam Institute

Islam Institute News: situs dakwah berhaluan Ahlus Sunnah wal Jamaah. Hadir sebagai media online penyeimbang informasi dari berbagai info Islam berbasis internet.

Related Articles

80 thoughts on “Bacalah Ratib Al-Haddad Agar Selamat dari Aliran Sesat”

    1. Kata orang-orang Wahabi yg sering saya dengar dalam perbincangan mereka mengatakan ratib dan hizib itu bid’ah, kalau diamalkan bisa masuk neraka kata mereka.

      Kok bisa beda dg kata kita ya, justru baca ratib Haddad ini bisa menyebabkan husnul khotimah, kalau husnul khotimah pasti masuk surga dong?

  1. jurus pamungkas “Semua bid’ah sesat. neraka tempatnya”
    contoh bid’ahnya wahabi saudi:

    Kanjeng Nabi saw mengambil Istri ke dua dst, setelah Sayyidah Khodijah meninggal.
    Kebanyakan Wahabi saudi mengambil Istri ke-dua dst, Istri pertama belum meninggal.

    Bid’ah bukan… makanya jangan asal bunyi

  2. o..yaa., ana lupa itu IJTIHAD, yg asyik2 itu ijtihad,
    Kalau kanjeng Nabi saw Nikah lagi setelah Istri tercinta pertama sayyidah Siti Khadijah wafat, namanya Sunnah.
    tetapi bila wahabi saudi melakukan untuk yg kedua sedang istri pertama masih cantik namanya IJTIHAD. tul..betul..betull.. kata si Ipin..

    Kawin kontrak ala wahabi juga IJTIHAD ya kang… wahabi emang Spd-sak karepe dewe hehehe

  3. assalamualaikum wr.wb

    maw tanya sebenarnya siapa sih yg saudara anggap wahabi/salafy oleh kaum aswaja semua?karena sepengetahuan sy di indonesia ini bnyk sekali kelompok islam misalnya muhammadiyah,persis,ldii dan masih bnyk lagi,yg kebanyakan dari mereka tdk sepaham dg NU

    Dan sy jg bertanya yg termasuk aswaja itu apa?

    1. Wahaby yang menisbatkan kepercayaan yang sama dengan Muhammad ibn Abd Wahb. Itu kata Adiknya yang bersangkutan sendiri. Sedangkan Aswaja berkaitan dengan firqah yang selamat berdasarkan hadist 73 golongan, seterusnya bisa di korelasikan dengan pendapat Asy’ariyah, monggo dikaji di forum ini sudah ada. Karena aswaja hanya satu saja, maka setiap kita ingin berebut ada didalamnya. Apakah kita yang benar, atau tidak? Karena Aswaja pasti yang selamat dan masuk surga, sedangkan Surga untuk orang-orang yang beriman, dan iman Nampak pada akhlaknya, walaupun prerogatif milikNya penguasa Langit Bumi. Maka untuk mendekati firqahnya perbaiki akhlak. Begitu sih menurutq yang awam..

      N Wahaby menisbatkan diri menjadi kaum Mujaddid, yang memurnikan Islam, yang intinya mengakui dirinya sendiri sebagai Islam yang murni dan benar.

      Tapi kadang pengetahuan dapat mematikan pemahaman. Saat kau mengira sesuatu benar, maka saat itu salah, karena setiap sesuatu ada pengetahuan yang bukan domain kita, yakni domain Haqqul Haqq.. Bila satu saja kita mengira telah benar-benar mengetahui, berarti kita mengakui kita sama dengan Tuhan Yang Maha Benar…

      Seperti kata Mustofa. “Bila kamu perhatikan satu hal yang sepele seperti selembar daun yang jatuh di depanmu, niscaya umurmu habis tak cukup untuk menguak seluruh rahasianya..”

    2. saya menambahkan kelompok yang disebutkan diatas kalo saya…yang besar setelah Nu adalah Muhammadiyah…..yang lain sempalan kecil…dan muhammadiyah setahu saya seiring pemahaman keagamaannya dengan Nu….dan praktek amaliyahnya hampir sama….kecuali daerah tertentu aja…jadi….benar sekali ahlussunnah waljama’ah ….memang aliran islam yang banyak disukai semua muslim….buktinya sekarang mayoritas….itu bukti kebenaran…..ada pada jama’ah….jadi apapun organisasinya menurut saya kalo menghargai ulama-ulama(yang benar )…..maka akan indah hidup ini…karena ulama warosatul anbiya…

  4. Aswaja = AhlussunnahWaljama’ah menurut dalilnyeJumadi (bukan kang santri) , golongan sing slamet tur ga nyempal soko jama’ah kaum muslimin.

    trus ciri2nya ape kang jumadi? ciri2nye nyunnah:
    – Mulutnye slamet dari kata2 kotor seperti mencela sesame muslimin.
    -Perbuatanye slamet dari nyakiti sesame muslimin tdk ngebom sanasini,hancurin sanasini walau katanye jihad
    -Hatinye slamet dari Tama’. sombong merase benar sendiri,dg tdk mahu berdialog karana sombongnye itu

    Aljama’ah ciri2nye:
    -tidak nyempal / keluar dari jama’ah kaum muslimin : Jama’ah muslimin madzab Maliki, Jama’ah Madzab Hanafi, Jama’ah Madzab Syafi’i, Jama’ah Madzab hambali selama ini tetap berjama’ah walau banyak perbedaan amaliyahnye.

    Seperti Madzab wahabi pengikut pengikut Ibnu Wahab,BinBaz,BinJibrin,Utsaimin,Albani, seperti Madzab LDII pengikut Noor hasan Abdillah seorang ahli kanuragan sangat tampak nyolok Mate artinye jelas sekalee mereka menyendiri alias nyempal dari Jama’ah kaum muslimin

    kang Jumadi belum nerangin golongan Muhammadiyah, persis dll. bagi kang kang santri jelasin ye..

  5. Indahsekalee kang adi,

    Aswaja = AhlussunnahWaljama’ah menurut dalilnyeJumadi (bukan kang santri) , golongan sing slamet tur ga nyempal soko jama’ah kaum muslimin.

    trus ciri2nya ape kang jumadi? ciri2nye nyunnah:
    – Mulutnye slamet dari kata2 kotor seperti mencela sesame muslimin.
    -Perbuatanye slamet dari nyakiti sesame muslimin tdk ngebom sanasini,hancurin sanasini walau katanye jihad
    -Hatinye slamet dari Tama’. sombong merase benar sendiri,dg tdk mahu berdialog karana sombongnye itu

    Aljama’ah ciri2nye:
    -tidak nyempal / keluar dari jama’ah kaum muslimin : Jama’ah muslimin madzab Maliki, Jama’ah Madzab Hanafi, Jama’ah Madzab Syafi’i, Jama’ah Madzab hambali selama ini tetap berjama’ah walau banyak perbedaan amaliyahnye.

    Seperti Madzab wahabi pengikut pengikut Ibnu Wahab,BinBaz,BinJibrin,Utsaimin,Albani, seperti Madzab LDII pengikut Noor hasan Abdillah seorang ahli kanuragan sangat tampak nyolok Mate artinye jelas sekalee mereka menyendiri alias nyempal dari Jama’ah kaum muslimin

    kang Jumadi belum nerangin golongan Muhammadiyah, persis dll. bagi kang kang santri jelasin ye..

    1. Mbak ummu hasanah,

      Mohon bila tidak bersepakat sampaikan saja. Saya yakin bila anda tidak memaksa apa yang anda pahami dan anda terima, kami juga tidak akan memaksa anda bersepakat dengan kami. Karena kami juga sama tidak tahunya tentang kebenaran yang sesungguhnya. Tapi kami tahu Kebenaran menyaksikan kita semua. Kita tidak mampu melihatNya, tapi PenglihatanNya meliputi kita. Di hadapanNya, apa mampu kami bersombong dengan pengetahuan kami yang sesungguhnya adalah Belas KasihNya. Monggo disampaikan ketidaksepakatannya. Tentu setelah anda membaca isi dari Ratib2 tersebut apakah ada yang menyalahi sunnah atau tidak.

      Bila yang ditekankan adalah praktik pembacaannya, maka kita bisa belajar dari hadist tentang taubat. Nabiyullah di satu kesempatan mengatakan dalam sehari taubat 70 kali sedangkan dalam kesempatan lain 100 kali, maka yang inti dari sunnah adalah bukan bilangannya, yakni makna taubatnya. Disini yang inti bukan praktik pembacaan ratibnya, tapi makna-makna didalamnya dan pengajarannya pada hati.

    2. ummu hasanah yg sedang galau…..

      saya sarankan dari lubuk hati yg paling dalam, cobalah baca ratib al Haddad yg teksnya ada di postingan ini, insyaallah antum akan punya hati menjadi adem dan selanjutnya semoga Allah berkenan menyelamatkan antum dari jeratan mata rantai pemahaman yg menyimpang dari ajaran allah dan rasul-NYA. Hanya Allah yg Maha Mampu menyelamatkan antum, dan dengan do’a dzikir susunan Al Imam Abdullah bin Alawi Al-Haddad, seorang pembaharu Islam (mujaddid) yang terkenal dari Hadramaut Yaman ini, semoga antum setahap demi setahap menerima turunnya hidayah, amiin…..

  6. Dan kalau mbak ummu hasanah belum tahu. Saya kutip dari salah satu santri:

    Kami selalu memulai suatu kajian dengan Alfatihah, tentu yang pertama untuk Baginda Nabiyullah Muhammad SAW, kemudian untuk para sahabat, dan para guru-guru yang berantai-rantai cahaya sampai ke gurunya guru (karena yang memimpin guru dan tidak meminta untuk dirinya sendiri).

    Dengan maksud agar dibukakan ilmu dari rantai ulama yang tersebut sebagaimana juga Alfatihah menjadi pembuka Alquran. Dengan ini kami menjaga adab dan menjaga kedekatan kepada Rasulullah dan para sahabat. Hal ini yang takuti oleh orang-orang diluar islam, yakni setelah sekian jauh dari masa Rasulullah, kedekatan itu tetap ada.

    End of Quotation

    Namun demikian, ada segolongan orang yang mengaku-ngaku sepahaman dengan generasi terdahulu tapi senang menjuluki muslim yang tidak sesepakat dengan perkataan buruk mulai dari bodoh sampai seterusnya. Jadi teringat wacana pertama.

    “janganlah engkau meminjam kata-kata orang yang saleh dan kemudian mengucapkannya dengan berpura-pura bahwa kata-kata itu adalah kata-katamu sendiri” ~ Jala al Khawatir – Syaikh Sidi abd Qadir AlJilani

    bukankah ada cara yang lebih baik dalam ketidak sepakatan, yakni bertanya? daripada menghardik?

    1. Syai’ulillahi lahumul faatihah….. ganti donk sama syai’ulillahi lahumul Baqarah….. pengen nya fatihah doank,mana kagak ada contoh dari rasul lagi,pengkultusan terhadap salah satu surat al-qur’an,trus istilah “hadiah” emmangnye kuis pake hadiah segala, Tolol !!! Sekali-kali pake lah tuh otak, atau emang gak punya OTAK !!!

  7. Saudaraku semua yang saya sangat cintai karena Allah dan Rasulullah..

    Kalau ummu hasanah mengeluarkan kata-kata yang tidak bermakna dan penuh cacian, biarkan saja.
    kita ga perlu lelah-lelah meladeninya, kecuali dia dan teman-temannya ingin berdiskusi dengan santun dengan kita, terkait problematika dan perbedaan yang terjadi..

    karena sesungguhnya akan terlihat siapakah yang berhati lembut dan berkasih sayang mengikuti junjungannya Rasulullah Muhammad Shallahu ‘alaihi wassallam

    sayang pikiran dan hati kita..lebih baik kita doakan mereka (kaum salafy wahabi)..
    agar mau menoleh kembali ke hati nurani ini yang penuh kasih sayang illahi..

    Sungguh hati yang lembutlah yang dapat meredamkan amarah, keegoisan, kezaliman dan nafsu syaitan..

    mudah-mudahan Allah SWT selalu melindungi hati kita agar tidak terkotori oleh tingkah laku syaitan..

    Amiin ya Allah

    salam al -faqir

    “Muhammad Fandi”

  8. assalamuaikum wr.wb

    sebelumnya maaf,mw gabung,sy pengen tanya kpd saudaraku aswaja

    1.Yang termasuk kedalam kelompok aswaja di sini siapa?apakah NU?
    2.Lantas yg termasuk wahabi itu siapa?apakah muhammadiyah,persis,fpi,ldii,jil dst,karena di indonesia kan banyak bgt jadi bingung,
    3.Kalo emang NU adlh yg termasuk aswaja apa ciri2nya?

    terima kasih atas jawaban teman2

    1. @pencari kebenaran

      aswaja itu adalah ahlussunah wal jama’ah. siapa yg berhak menyandang ahlussunah wal jama’ah?

      Al-Imâm Tajuddin as-Subki (w 771 H) dalam Thabaqât asy-Syâfi’iyyah mengutip perkataan al-Imâm al-Ma’ayirqi; seorang ulama terkemuka dalam madzhab Maliki, menuliskan sebagai berikut: “Sesungguhnya al-Imâm Abu al-Hasan bukan satu-satunya orang yang pertama kali berbicara membela Ahlussunnah. Beliau hanya mengikuti dan memperkuat jejak orang-orang terkemuka sebelumnya dalam pembelaan terhadap madzhab yang sangat mashur ini. Dan karena beliau ini maka madzhab Ahlussunnah menjadi bertambah kuat dan jelas. Sama sekali beliau tidak membuat pernyataanpernyataan yang baru, atau membuat madzhab baru.

      Demikian pula dengan para pengikut madzhab asy-Syafi’i, kebanyakan mereka adalah kaum Asy’ariyyah, kecuali beberapa orang saja yang ikut kepada madzhab Musyabbihah atau madzhab Mu’tazilah yang telah disesatkan oleh Allah. Demikian pula dengan kaum Hanafiyyah, kebanyakan mereka adalah orang-orang Asy’ariyyah, sedikitpun mereka tidak keluar dari madzhab ini kecuali beberapa saja yang mengikuti madzhab Mu’tazilah. Lalu, dengan kaum Hanabilah (para pengikut madzhab Hanbali), orang-orang terdahulu dan yang terkemuka di dalam madzhab ini adalah juga kaum Asy’ariyyah, sedikitpun mereka tidak keluar dari madzhab ini kecuali orang-orang yang mengikuti madzhab Musyabbihah Mujassimah. Dan yang mengikuti madzhab Musyabbihah Mujassimah dari orang-orang madzhab Hanbali ini lebih banyak dibanding dari para pengikut madzhab lainnya”.

      Al-Imâm al-Hâfizh Muhammad Murtadla az-Zabidi (w 1205 H) dalam pasal ke dua pada Kitab Qawâ-id al-‘Aqâ-id dalam kitab Ithâf as-Sâdah al-Muttaqîn Bi Syarh Ihyâ’ ‘Ulûm ad-Dîn, menuliskan sebagai berikut: “Jika disebut nama Ahlussunnah Wal Jama’ah maka yang dimaksud adalah kaum Asy’ariyyah dan kaum Maturidiyyah”.

      Asy-Syaikh Ibn Abidin al-Hanafi (w 1252 H) dalam kitab Hâsyiyah Radd al-Muhtâr ‘Alâ ad-Durr al-Mukhtâr, menuliskan: “Ahlussunnah Wal Jama’ah adalah kaum Asy’ariyyah dan Maturidiyyah”.

      Asy-Syaikh al-Khayali dalam kitab Hâsyiyah ‘Alâ Syarh al-‘Aqâ’id menuliskan sebagai berikut: “Kaum Asy’ariyyah adalah kaum Ahlussunnah Wal Jama’ah.
      Madzhab ini sangat mashur di wilayah Khurrasan (Iran), Irak, Syam (Siria, Lebanon, Yordania, dan Pelestina), dan di berbagai penjuru dunia. Adapun di wilayah seberang sungai Jaihun (Bilâd Mâ Warâ’ an-Nahr) Ahlussunnah lebih dikenal sebagai kaum al-Maturidiyyah; para pengikut al-Imâm Abu Manshur al-Maturidi”.

      Asy-Syaikh al-Kastuli al-Hanafi (w 901 H) juga dalam kitab Hasyiah ‘Alâ Syarh al-‘Aqâ-id menuliskan: “Yang dikenal sangat mashur sebagai Ahlussunnah di wilayah Khurrasan, Irak, Syam, dan di berbagai penjuru dunia adalah kaum Asy’ariyyah; para pengikut al-Imâm Abu al-Hasan al-Asy’ari.

      Al-‘Ârif Billâh al-Imâm as-Sayyid Abdullah ibn Alawi al-Haddad (w 1132 H), Shâhib ar-Râtib, dalam karyanya berjudul Risâlah al-Mu’âwanah menuliskan sebagai berikut: “Hendaklah engkau memperbaiki akidahmu dengan keyakinan yang benar dan meluruskannya di atas jalan kelompok yang selamat (al-Firqah an-Nâjiyah). Kelompok yang selamat ini di antara kelompok-kelompok dalam Islam adalah dikenal dengan sebutan Ahlussunnah Wal Jama’ah. Mereka adalah kelompok yang memegang teguh ajaran Rasulullah dan para sahabatnya. Dan engkau apa bila berfikir dengan pemahaman yang lurus dan dengan hati yang bersih dalam melihat teks-teks al-Qur’an dan Sunnah-Sunnah yang menjelaskan dasar-dasar keimanan, serta melihat kepada keyakinan dan perjalanan hidup para ulama Salaf saleh dari para sahabat Rasulullah dan para Tabi’in, maka engkau akan mengetahui dan meyakini bahwa kebenaran akidah adalah bersama kelompok yang dinamakan dengan al-Asy’ariyyah, golongan yang namanya dinisbatkan kepada asy-Syaikh Abu al-Hasan al-Asy’ari -Semoga rahmat Allah selalu tercurah baginya-. Beliau adalah orang yang telah menyusun dasar-dasar akidah Ahl al-Haq dan telah memformulasikan dalil-dalil akidah tersebut. Itulah akidah yang disepakati kebenarannya oleh para sahabat Rasulullah dan orang-orang sesudah mereka dari kaum tabi’in terkemuka. Itulah akidah Ahl al-Haq setiap genarasi di setiap zaman dan di setiap tempat. Itulah pula akidah yang telah diyakini kebenarannya oleh para ahli tasawwuf sebagaimana telah dinyatakan oleh Abu alQasim al-Qusyairi dalam pembukaan Risâlah-nya (ar-Risâlah al-Qusyairiyyah). Itulah pula akidah yang telah kami yakini kebenarannya, serta merupakan akidah seluruh keluarga Rasulullah yang dikenal dengan as-Sâdah al-Husainiyyîn, yang dikenal pula dengan keluarga Abi Alawi (Al Abî ‘Alawi). Itulah pula akidah yang telah diyakini oleh kakek-kakek kami terdahulu dari semenjak zaman Rasulullah hingga hari ini. Dan ketahuilah bahwa akidah al-Maturidiyyah adalah akidah yang sama dengan akidah al-Asy’ariyyah dalam segala hal yang telah kita sebutkan.

  9. Syarat2 kelompok supaya bisa di sebut ahlussunnah wal jama’ah,yaitu tidak melaksanakan ibadah yg tiada contoh dari Nabi,tidak musrik,tidak tahayul,tidak churafat,
    so i think NU bukan ahlussunnah tapi ahlul bid’ah

    1. Internetan…? bid’ah bahkan sangat bid’ah jika anda menganggap jika :
      * Tidak internetan berarti dosa
      * tidak internetan kehilangan pahala
      * Tidak internetan berarti rugi (dunia akhirat)
      Anda yg hati2 dalam berbicara mas

          1. Biasa Wahabi…. Tanduknya mulai keluar. GOBLOG
            kenapa minta no HP segala.
            kalo kalah ngomong jangan kaya kaum JAHIL dasar Kasar

  10. yang bilang baca ratib gak ada contoh berarti orang goblok segoblok2nya….

    dah tau Rasul suka baca doa2 dan tasbih yang ada dalam ratib, malah dibilang gak dicontohkan…dasar wahabi goblok, punya otak gak pernah dipake….

    1. ssssstttttttt…..kang faqir jgn gtu atuh kang, ntr mreka ngambek gak mau nongkrong dimari lgi khan kite yg susah kang, gak ada lagi yg diajak debat….ehehhehe…..mereka sih emang goblok gak ketulungan kang, makanya itu sering ngajak debat biar seru gtu tongkrongan kita”….xixixixiixix peace wahaboy peace….

    2. dasar wahabi goblok, punya otak gak pernah dipake…. tapi dikiiiiit.
      tapi kalo suruh kawin otaknya cepet mikir… ayoooo iya apa iya ?

  11. mereka itu asal bunyi saja…tapi belum pernah membaca ratib al-hadad itu bunyinya seperti apa… lha ratib al-hadad itu isinya rangkuman doa-doa dan dzikir-dzikir Nabi Saw..koq dibilang sesat dan masuk neraka…duh, masya Allah…

    ya Allah, mohon sadarkan saudara2 kami Salafi Wahabi yg gak ngerti tapi mudah memvonis ini, agar kembali ke jalan yg lurus…amin ya Rabb…

  12. Wkwkwkwk……
    Agung tobat (tolol banget)@
    Noh “pencarikebenaran” nanyain ciri2 supaya di sebut ASWAJA (asli) malah ngejawab yang lain….
    Bilang dong !!! Ciri2 ASWAJA (asli):
    Gak pernah bid’ah
    Gak musrik
    Gak churafat
    Dll.
    Ibadah sesuai yg dicontohkan Rosul
    Contoh organisasinya :
    PERSIS
    MUHAMMADIYAH
    AL-IRSYAD
    Dll.
    NU (enak aja gk kemasuk nih yang atu ini)

    Jawaban copas nih agung tobat

    1. Bismillah,

      Saudaraku @Waspadalah…. jika anda memang benar mau diskusi sebutkan nama setidaknya kunyah… jangan banci!!!
      Ini Ibnu Muhammad siap melayani anda… one vs one… tolong yang lain jadi juri…. OK !!!

      1. Haha…kalau saya banci anda waria…..
        “Sayyid sabiqq al-fat” ni yg siap berdiskusi sambil nunggu maghrib ,ayo cari kebenaran,
        Sebagai pembuka , apa yg anda pahami temtang bid’ah, ? No copas (^Ő^)/ ŐĶĂŶ……!!!

          1. Haha …. saya kasih yang simplr dulu
            ” bid’ah adalah ibadah yg tidak di contohkan oleh Rosul…….”
            Adzan !!! Maaf ke masjid dulu nanti di sambung lagi,belum lengkap tuh jangan di penggal ya

          2. Jangan jangan anda terkecoh dgn lafadz “fi amrina hadza”
            Renungkan….

            Off sementara, ada acara, sambung besok saya nanti komentar brilian anda.
            Wallohu a’lam….

    2. Baru kemaren sore koq mau jelasin bid’ad Cingkrangnya dah seberapa dan jenggotnya sudah sepanjang apa? dasar sombong kau Wahabi…

  13. mas “Waspadalah!” anda memang belum pernah baca isi dari ratib al-haddad….
    sebaiknya anda tahan diri dulu sebelum memvonis sesat, sebelum membacanya. karena apa? karena isi dari ratib al-haddad hanyalah rangkuman dari doa-doa dan dzikir2 yg diajarkan Nabi Muhammad Saw.
    namun yg merangkumnya adalah Imam al-haddad….dan dijadikan amalan untuk dibaca. apakah itu salah? yg dibaca pun semuanya yg dicontohkan Rasulullah Saw.

    bagaimana pun hidayah adalah urusan Allah Swt….

  14. Dan ada satu pertanyaan kepada “Waspadalah!!”
    Jika membaca ratib al-Haddan itu sesat, kenapa justru ulama2 yg sering membacanya wafat dalam keadaan mengucapkan syahadat secara jelas?
    bahkan banyak para habib yg katanya ahlul bid’ah ketika wafat mengucapkan syahadat.
    jangan2 anda salah dalam memaknai kata bid’ah itu sendiri…

  15. Saudari shinta .anda tidak cermat dalam membaca ,jelas sekali kebid’ahan rawatib,
    1. Rangkaian rangkuman ini tidam Rosul ajarkN
    2.pembacaan alfatihah dengan niat hadiah kepada ruh orang yg sudah meninggal tidak pernah di ajarkan Rosul
    3.penentuan jumlah dzikir 3kali , dalil nya bersandar hanya karena ganjil bin witir (gimana ini)
    4. Dengan membaca ini akan dijauhkan dari mara bahaya dan bahaya aliran sesat.(dusta )
    Apa kalian gak bisa tahajud dan berdo’a minta perli dungan.kepada Alloh dari segala mara bahaya dan faham yg menyesatkan,apa kalian tidak bisa istikhoroh jika di dalam segala ke bimbangan,malah mengamalkan amalan yg tidak ada contoh dari Rosul,,
    Wallohu a’lam.

    1. wpdl@

      Ente cobalah baca Ratib Haddad yg teksnya ada di atas (postinga), insyaallah ente sembuh dari aliaran sesat Wahabi. Silahkan dicoba kalau nggak percaya….

      Sudah banyak yg membuktikannya, para pembaca Ratib Haddad semuanya selamat dari aliran sesat Wahabi, alias mereka yg membacanya secara mudawamah terbebas dari penyakit aliran sesat Wahabi dan mereka hidupnya bahagia di dunia dan insyaallah juga bahagia nanti di akhirat, amiin…

    2. Kalau diperhatikann wakil Wahabi ini memang ngek ngok doang tanpa makna. Sangat dianjurkan orang seperti ente ini rajin2 banyak membaca Rotib Haddad biar cepat sembuhnya. Silahkan dicoba kalau nggak percaya.

      1. NA’UDZUBILLAHIMINDZALIK !!!
        lebih baik sholat tahajud sholat istikhoroh,dari pada harus mencoba amalan yg sama sekali tidak ada contoh dari Rosululloh SAW,Alloh dan Rosul sudah menyediakan amal-amal yg sudah di setting siap pakai untuk segala permasalahan di dunia ini,sehingga tak ada satupun mahkluk didunia ini yg di berikan mandat membuat syari’at baru/ amal baru/ibadah baru,Alloh dan Rosul pasti sudah punya segala ritual apapun untuk menghadapi segala macam kesulitan,permasalahan,hayo siapa yg berani ngomong bahwa الله dan Rosul kekurangan dalam syariat sehingga harus ada seseorang yg membuat rangkaian ibadah baru buatan manusia,Na’udzubillahimindzalik !! Cepat taubat wahai ahlul bid’ah…

  16. ada fanboy wahabi meracau gak jelas kek anjing gila….:lol:

    makanya, wahai fanboy wahabi, otak dipake dong, masa gak malu goblok melulu seumur hidup? jangan sampe menyesal diakhir hayat…

  17. Saudari shinta .anda tidak cermat dalam membaca ,jelas sekali kebid’ahan rawatib,
    1. Rangkaian rangkuman ini tidam Rosul ajarkN
    jawab:
    adakah Rosulullah Saw pernah mengharamkan dzikir beliau dirangkaikan dan dijadikan satu amalan? kalau ada mana dalilnya Rasulullah Saw mengharamkannya?

    2.pembacaan alfatihah dengan niat hadiah kepada ruh orang yg sudah meninggal tidak pernah di ajarkan Rosul
    jawab:
    adakah Rosulullah Saw pernah mengharamkan membaca alfatihah untuk disampaikan kepada orang yg telah wafat? mana dalilnya jika beliau mengharamkannya?

    3.penentuan jumlah dzikir 3kali , dalil nya bersandar hanya karena ganjil bin witir (gimana ini)
    jawab:
    bukankah ganjil itu disukai Allah?

    4. Dengan membaca ini akan dijauhkan dari mara bahaya dan bahaya aliran sesat.(dusta )
    jawab:
    tapi kenapa banyak orang yg mengamalkannya plus menjaga hatinya banyak yg wafatnya baca syahadat secara jelas?

    Apa kalian gak bisa tahajud dan berdo’a minta perli dungan.kepada Alloh dari segala mara bahaya dan faham yg menyesatkan,apa kalian tidak bisa istikhoroh jika di dalam segala ke bimbangan,malah mengamalkan amalan yg tidak ada contoh dari Rosul,,
    Wallohu a’lam.
    Jawab:
    Kenapa anda menuduh orang yg membaca ratib al-haddad itu tidak melakukan istikharah, tidak melakukan tahajud, dan tidak berdoa meminta perlindungan kepada Alah? Belum tentu kan?
    Banyak koq yg membaca ratib al-haddad namun setiap malam bangun tahajud, melakukan istikharah, dan berdoa meminta perlindungan kepada Allah. Kenapa dada anda dipenuhi kecurigaan terhadap amalan orang lain?

    satu lagi pertanyaan saya, kenapa justru Imam al-haddad yg menyusun ratib ini meninggalnya khusnul khatimah???

  18. sepertinya mas “Waspadalah” ini ngerti sekali masalah bid’ah…
    coba saudara2 di ummati tanya dia mengenai “kullu bid’atin dholalah” bila dikaji dengan ilmu nahwu, mantiq, balaghoh, sorof, mungkin dia ahli dalam sastra Arab hingga ngelotok sekali pemahamannya mengenai bid’ah sehingga menolak adanya bid’ah hasanah….

    1. Kenapa mas? Anda ini pengen mubahatsah, mujadalah ataucurhat? Maaf mas kalau untuk dua yg terakhir saya tdk bersedia. Tapi kalau yg pertama silahkan…. dan silahkan jawab pertanyaan saya, saya minta dalil mas, bukan retorika…. tolong jawab pertanyaan saya. Buktikan bahwa anda sekelas mujtahid.
      Untuk mbak shinta nastafidzu ulumakum…. syukron…
      Wallohu a’lam

      1. Akhlak anda mulia , anda berargumen tapi ber akhlak,tidak semua yg datang ke sini ingin berdebat, siapa tau ada juga yg malah sedang mencari kebenaran seperti saya ini,saya ingin ngaji, anda pantas jadi guru saya.

        1. Saya hanya santri pondok kecil mas…. hanya sebuah butiran pasir di tengah ribuan kilauan mutiara…. saya hanya menjalankan mandat. Makasih…..
          Innalloha yahdi mayyasyaa’….
          Wallohu a’lam….

  19. Non shinta
    1. Sampe ke ujung dunia pun gak bakalan ada hadist larangan itu duh gimana ini non shinta,anda tau sholat maghrib 3 rakaat kan kalo dikerjakan 5 rakaat gk boleh kan, coba cari hadist larangan sholat maghrib gak boleh 5 rakaat ada gak ?
    2. Beuh….. sama aja alasannya harus nyari larangan,sampe singa jantan botak pun gak akan pernah ada,non shinta…..no shinta
    3. Oooo…..sesempit itukah alasannya, kalo alasannya “sudah ketentuan Alloh dan Rosulnya harus 3 & ada keterangannya harus 3” baru itu berbobot kalo bilangan ganjil mah knapa gak 5,ato 7,9 ah….memang sih buatan manusia jadi bikin aturan sekarepe dewek
    4. Berarti dia punya amalan yang nyunnah sehingga tanpa terasa tercouver lah semua dosa bid’ah nya
    5. Bukan mencurigai , menurut saya dengan tahajud yg sudah jelas keterangannya sudah lebih dari cukup.,dan gak usah membuat ibadah baru lagi gtu non shinta

    1. jawaban untuk point 1 hinga ke 3:
      nah itu anda bisa bedakan sendiri….kalau shalat wajib itu ibadah yg sudah ditetapkan oleh Allah dan Rasul-Nya, kalau dikerjakan dapat pahala, kalau nggak dikerjakan berdosa….
      jd yg namanya bid’ah dholalah itu kalau menambah-nambahi raka’at shalat wajib, shalat sengaja tidak ke kiblat, shalat tidak berwudhu/tayamum, memecah belah umat Islam…itu contohnya… ingat lho, memecah belah umat Islam itu sama saja dengan melakukan kesyirikan…contohnya, mempersoalkan hal2 yg sifatnya khilafiyah sehingga menimbulkan perpecahan di kalangan umat Islam, sampai sesat mensesatkan, dan memvonis di luar kelompoknya sebagai ahlul bid’ah, ahlul ahwa, kuburiyyin..dan cacian lainnya. ada ayatnya di al-Qur’an, bahwa pelaku pemecah belah umat itu sama dengan melakukan kesyirikan…

      kalau masalah dzikir, mau berapa aja boleh mas….

      Imam al-Haddad merangkum dzikir2 Nabi Saw dan dijadikan amalan beliau… jumlah bilangan di situ hanya minimal saja, kalau mau ditambahkan sampai seribu pun tidak berdosa….kalau mau dikurangi pun tidak berdosa..
      Kenapa anda jadi ribut seolah2 melakukan dzikir2 yg dirangkum oleh Imam al-Haddad itu sesat dan pelakunya masuk neraka???

      4. Berarti dia punya amalan yang nyunnah sehingga tanpa terasa tercouver lah semua dosa bid’ah nya
      Jawab:

      Kalau memang baca ratib al-haddad itu sesat, kenapa koq Imam al-Haddad yg merangkum dzikir Nabi Saw itu ketika wafat malah khusnul khotimah???
      dan kenapa habib2 dan ulama2 yg mengamalkannya wafatnya juga khusnul khotimah?

      Anda sadar nggak kalau sudah mendahului Allah dalam memvonis seseorang?

      Anda katakan sesat ratib al-Haddad, tapi kenyataannya Allah malah ridho dengan usaha Imam al-Haddad dan menghadiahi beliau dengan kewafatan yg khusnul khatimah….

      Imam al-Haddad itu malah sering bertemu Nabi Saw dalam mimpi2nya…
      anda sendiri bagaimana?

      5. Bukan mencurigai , menurut saya dengan tahajud yg sudah jelas keterangannya sudah lebih dari cukup.,dan gak usah membuat ibadah baru lagi gtu non shinta
      Jawab:
      Silahkan kalau anda merasa tahajud sudah cukup…
      tapi jaga lisan anda dari memvonis orang lain sesat hanya lantaran mengikuti langkah2 orang yg sholeh yg nyata2 wafatnya khusnul khatimah…
      jaga lisan anda dari menyesat-nyesatkan ratib al-Haddad….karena belum tentu anda nantinya bisa wafat khusnul khatimah seperti Imam al-Haddad.

  20. Banyak Ulama manhaj salaf yang meninggal dalam keadaan khusnulkhotimah !!, Meninggal koq di jadikan hujjah non…..
    Non shinta yg lisannya mulia ( komen nya aja tidak ada yg menyesatkan siapapun)
    Maaf (wahai yg lisan nya terjaga) non shinta,pemahamam bid’ah anda ngawur !!!

    1. Assalamu’alaikum Warrahmatullah….
      kang waspada, mohon maaf sebelumnya klo ane merepotkan, bolehkah ane bertanya sesuatu, adakah dari para ulama salafi wahabi yg meninggalnya dalam keadaan jhusnul khatimah dan sampai saat ini jasadnya masih terjaga dari bumi karena allah Ta’ala melindungi jasadnya,bisakah anda menyebutkan namanya,setidaknya satu saja,…. monggoh kami tunggu jawaban kang waspada, trima kasih….

        1. iya betul mas Waspadalah….
          adakah jasad ulama kalian yg senang memvonis amalan sesama muslim sesat, hingga kini masih utuh tidak dimakan bumi?

          fenomena yg terjadi bbrp waktu yg lalu, seorang ustadz kampung jasadnya masih utuh seperti orang yg sedang tidur biasa, bahkan kain kafannya pun masih utuh dan masih membungkus jasad beliau dengan sangat rapih. tidak ada cacat sama sekali pd jasad ustadz tersebut, padahal beliau ini penganjur bid’ah hasanah. dan yang aneh, tanah di pekuburan itu adalah tanah gambut karena bekas rawa. anggota keluarga dimimpikan oleh almarhum untuk dimakamkan di dekat makam istrinya, ketika dibongkar…ternyata kuburan beliau dipenuhi lumpur, otomatis jasad beliau penuh dengan lumpur. yang mengherankan para dokter yg memeriksa jasad almarhum, seharusnya tanah di area tersebut mempercepat pembusukan….namun sangat mengherankan jasad beliau selama puluhan tahun masih tersimpan secara utuh di perut bumi yg berair dan tidak ada sedikit pun cacat…subhanallah…

          ini pun terjadi pada seorang habib di Palembang (saya lupa namanya, namun profilnya pernah ditampilkan di majalah alkisah). Habib tsb wafat sudah bertahun-tahun. ketika keluarga hendak memindahkan jenazah beliau dari pemakaman tsb, keluarga meminta ijin dan pandangan kepada habib yg lain yg merupakan sahabat habib tsb. dikatakan oleh sahabatnya yg sesama habib, “Insya Allah jasad beliau masih utuh”. Ternyata setelah dilakukan penggalian, semua terperanjat dan berucap syukur…ternyata benar yg dikatakan sahabatnya, bahwa habib di Palembang ini jasadnya masih utuh seperti orang yg tidur biasa. mungkin yg orang Palembang tahu namanya, karena beliau ulama yg sangat dihormati di Palembang dan memiliki banyak murid….

          begitu juga yg terjadi pd Imam Alwi al-Maliki…yg memiliki kewafatan secara indah, dalam keadaan bersyahadat, tubuh menghadap kiblat, wafat di hari Jum’at, di bulan Ramadhan….dan ketika kuburannya dibongkar, ternyata jasadnya masih utuh seperti orang yg sedang tidur biasa….
          adakah kewafatan yg lebih indah dibandingkan yg seperti ini???

          bagaimana dengan kisah sahabat Nabi Saw, yg diutus ke Mesir dan wafat di sana. beberapa tahun yg lalu, seseorang dimimpikan oleh sahabat Nabi Saw itu, minta makam dipindahkan. dan hal ini disampaikan kepada pemerintah setempat, alhamdulillah kemudian ditanggapi…karena pemerintah Mesir berencana memindahkan makam ke dua sahabat Nabi Saw yg wafat di sana ke tempat yg lebih baik. Akhirnya dilakukanlah penggalian pd makam sahabat Nabi Saw tersebut dan ini disaksikan para wartawan dan penduduk yg ramai berduyun-duyun datang untuk melihatnya.
          Ternyata makam tsb terkikis air sungai dan dipenuhi lumpur…. Setelah jenazah diangkat semua terperanjat, ternyata tubuh sahabat Nabi Saw (yg sudah 14 abad dikubur) itu masih utuh…..dan dilakukan penggalian pd makam sahabat Nabi Saw yg lain, ternyata sama….kondisi jenazahnya masih utuh…

          Fenomena jenazah orang yg shaleh tidak dimakan tanah ini pun terjadi pada masa Rasulullah Saw…
          Thalhah bin Ubaidillah Ra seorang shaleh yg sangat mencintai Rasulullah Saw, saat perang Uhud beliau menyelamatkan Nabi Saw dari kepungan musuh dan membawa Nabi Saw yg terluka parah ke atas bukit agar tidak dibunuh oleh orang2 kafir…lalu Thalhah bin Ubaidilah Ra kembali ke bawah dan melanjutkan perlawanan terhadap orang2 kafir sehingga beliau tewas. Pada suatu hari, ada seseorang yg mendatangi Aisyah binti Thalhah, mengatakan bahwa ia dimimpikan oleh Thalhah bin Ubaidillah dimana beliau meminta makam beliau dipindahkan. Bergegas putri Thalhah mendatangi kubur ayahnya, dan melakukan proses penggalian….ternyata setelah digali, jasad Thalhah bin Ubaidillah masih utuh….

          sebenarnya masih banyak cerita2 jasad para ulama kami yg masih utuh bagaikan orang yg sedang tidur biasa, tapi kami cukupkan bbrp dahulu….

          ada baiknya kita berbaik sangka pada orang2 shaleh yg mengamalkan ratib al-Haddad dimana Imam al-Haddad sendiri merupakan seorang ulama shaleh, jujur, zuhud, dan wara’. dan berbaik sangka dengan amalan muslim lainnya yg mengikuti amalan orang2 shaleh ini….
          ada baiknya kita tidak mendahului Allah dalam memvonis amalan seseorang….ditakutkan Allah justru tidak meridhai diri kita lantaran kita telah mendahului-Nya…siapakah diri kita? hanyalah insan yg dhaif…..

    1. mas Budi…silahkan kalau anda merasa cukup baca al-quran dan hadist, alhamdulillah….
      tapi ingat, jangan remehkan amalan orang lain yg ingin membaca ratib. membaca buku2 psikologi, buku ilmu pengetahuan saja boleh…masa’ baca rattib yang isinya dzikir2 Nabi Saw nggak boleh….

      janganlah merasa sombong dengan amalan diri,
      semakin membaca hadist dan al-qur’an harusnya semakin membuat jiwa anda damai…damai dengan siapa saja, termasuk damai dengan sesama muslim yg sedang membaca dzikir2 yg disusun ulama yang wafatnya khusnul khatimah…
      ingat sebuah hadist, tidak akan masuk surga seseorang jika dalam hatinya ada kesombongan meski sebesar dzarah….
      merasa diri sudah cukup, sudah berilmu sehingga meremehkan amalan orang lain apakah bukan bentuk dari sebuah kesombongan???
      marilah kita sama2 merenung akan hal ini….

      1. mbak shinta, mungkin si budi ini dari kecil sampe sekarang cuma baca al qur’an dan hadist nabi aja. gak pernah baca yang lain sama sekali, misal buku sejarah, buku gografi, fisika dll. Bacaan budi selain alqur’an dan hadits adalah I-N-I B-U-D-I , I NI – I B U – B U D I

  21. ada lagi contoh tentang orang sholih pengamal rotibul haddad yang wafat khusnul khotimah.
    beliau adalah Al Habib Abdul Qodir bin Abdurrohman Assegaf, imam masjid jami’ assegaf solo pasar kliwon, ayahanda Habib Syech Assegaf.
    beliau wafat sangat indah, yaitu meninggal dalam sujud teakhir saat menjadi imam sholat jum’at…subhanalloh.
    sampai saat ini, dimasjid ini setiap hari sebelum isya sehabis tadarrusan Al Quran tidak pernah ditinggal pembacaan ratib al hadad bersama imam masjid.
    begitu juga dengan wirdul latif, dan wirid2 lain, insyaAlloh mudawamah dibaca dzikir bakda jamaah sholat subuh secara berjamaah. semoga bisa menjadi ibroh buat kita semua…aamiin.

  22. Menambahi mas Hanif, habib al-Athas yang membuat ratib al-Athas, beliau ketika hendak wafat meminta dikelilingi para jama’ahnya untuk berdzikir, dan wafat pun dalam keadaan berdzikir di tengah-tengah jama’ah yang sedang berdzikir…. Mudan2an kita bisa mencontoh mereka….amin ya Rabb…

  23. Lebih baik bila ada yang berkomentar kasar atau kurang sopan tidak perlu di tanggapi. Saya dapet nasehat dari seorang Ulama (namanya tidak saya sebutkan) seandainya mereka (wahabi) bertanya kepada kita dengan Adab yang baik maka kita wajib menjawabnya dengan Adab yang baik pula (Bil ilmi wal Adab). Tapi jika mereka berkata kasar, lebih baik didiemin aja. Setiap koment yang kasar, yang ga bermutu, yang keliatannya cuma pura-pura bodoh ga sah di tanggapi. Demikian saran saya untuk semua jamaah Aswaja yang sering mengisi Blog Ummati ini.

  24. sebenarnya saya ga mau koment karna saya awam bener sama agama,cuma saya penasaran sama “Bung Napi” (waspadalah) tentang ulama wahabi yg wafatnya Chusnul Chotimah (maap saya ga pake “K”, saya ikut “C”(churafat) aja,saya takut jd kafir)…
    yg jenazahnya utuh siapa aja ya kang?
    saya takut nanti klo ga disebutin akan timbul fitnah jd Jenglot…
    #hampura kang…

  25. Assalam mualaikum, semoga Allah, merahmati kita semua… Sudah lah, biarkan saja apa yang mau dikatakan para wahabi.. Takutnya hanya menjadi dosa menanggapi komentar mereka yang kasar… Lebih baik kita istigfar dan shalawat… Karena hanya Allah yang mengetahui kebenaran yang haq.

  26. modal kita buat bekal Dunia Akhirat adalah iman + ilmu + amal =akhlakkul karimah matinyapu khusnul khotimah (karena Khlak yang baik adalah buah dari iman ilmu amal dan itu diberikan oleh Allah kepada manusia yang dikehendaki dan menghendaki. Sesungguhnya Nabi Muhammad SAW Diutus untuk memperbaiki Akhlak manusia.

  27. ratib hadad dianggap bidah karena dibikin ama imam habib abdullah bin alwi al haddad. kalo yg bikin ustadz yg dipandang oke ama wahabi gk masalah. seperti al matsurat yg disusun ama imam hasan al banna sering jadi bacaan juga ama wahabi, pdahal isinya plek hampir sama dengan wirdullatif susunan imam haddad

  28. Yang betul2 cinta Rasul yang betu2 ummat Rasulullah SAW, yang betul mengharapkan syafa’at dari kanjeng Nabi mohon jawablah sholawat kami:اللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ…Insaallah hati akan dingin…bagi yg belum menjawab…mudah2an akan menjawab dl hati…bagi yg hatinya tertutup dan tidak mau menjawab..kita do’akan bersama2 mudah2an mendapatkan hidayah dari Allah SWT…amin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker